Tuesday, June 20, 2017

NOTA KECIL AYAH 23


_________________________________________________________________

TAHUN 73

DUIT BUAT BENDANG

BENDANG KAMPUNG TANJUNG 35.00
KAMPUNG RAJA 29.00

DUIT HASAN SEBANYAK 61
RINGGIT

SUDAH BAYAR 4.00
BAKI LAGI 57.00 RINGGIT

       BAYAR   5.00 
                      52.00

BAYAR
____________________________________________________________________

Ulasan:

Ayah menyebut kos upah membuat bendang pada tahun 1973 iaitu bendang di Kampung Tanjung dan Kampung Raja.

Kebiasaannya kos melibatkan menggala bendang (membajak sawah padi) menggunakan jentera traktor. Kos ini yang paling berat ditanggung pesawah kecil seperti Ayah. Kos lain tidak ketara seperti menanam padi yang akan diadakan sendiri atau bergotong royong, meracun dan membaja juga dilakukan sendiri.
 
Coretan Ayah yang diconteng menyatakan hutangnya kepada seseorang yang bernama Man atau Hasan (kurang jelas tulisan) berjumlah 61.00. Hutang itu telah dibayar berdikit-dikit, 4 ringgit; 57 ringgit, dan 5 ringgit sehingga berbaki 52 ringgit.

Ayah menconteng atau memadam rekod ini dengan maksud urusan ini telah selesai. Ia jelas tertera dengan tulisan BAYAR (yang kecil di bawah kalimah BAKI). Maksudnya urusan hutang piutang Ayah akan bereskan dan setelah dibereskan maka rekodnya pun dipadamkan.



Monday, June 19, 2017

NOTA KECIL AYAH 22



_____________________________________________________________________

MU'FI @ MUSTOFA 20 DUIT DERMA SIMPAN KE MEKAH

PADA TAHUN 73 (tulisan berdakwat pen)

  25                                16.00
  20                                20.00
  40                                15.00
  30                                20.00
250                                10.00
  20                                22.00
  00                                103.00
  50                                 16.
  50                                 20.
  30

(*BOLD pada kalimah yang tidak jelas atau diragui)
_________________________________________________________________

Ulasan:

Pada tahun 73, Ayah senaraikan kos yang dikeluarkan atas urusan tertentu. Penulis mengandaikan ia adalah perbelanjaan pengajian Abang Mustofa, namun ia satu hipotesis semata-mata. Untuk mengatakan ia adalah catatan dapatan atau hasilan pendapatan, mungkin sukar ditelah. Hasilan biasa yang Ayah dapat ialah penjualan getah yang diusahakan oleh Mat Akhir, dan penulis tidak menjangkakan sejumlah itu hasilan pada setiap kali jualan. Jumlahnya agak tinggi.

Ayah ada mencampurkan jumlah pada lajur pertama dengan jumlah 103.00 dan kiraannya adalah tepat.

Pada kolum kedua Ayah catatkan 'duit derma simpanan ke Mekah'. Penulis tidak pasti sama ada Ayah membuat tabungan sendiri ataupun orang lain yang menyimpan kepada Abah sebagai pemegang amanah. Pada ketika itu, warga setempat menjadikan Tok Guru sebagai pemegang amanah untuk simpanan kematian mahupun simpanan haji. Pak Teh dan Ayah menjadi kepercayaan masyarakat untuk mereka menyimpan. Jika penama lain, kenapa Ayah tidak nyatakan nama penyimpannya?

Perlu diteliti semula pada kalimah SIMPANAN kerana kebarangkalian ia adalah nama penama tertentu. Jumlah yang tercatat ialah sebanyak 535, tidak termasuk angka yang BOLD kerana ia tidak jelas.

Perkara yang penting di sini ialah Ayah memadamkan angka yang ditulis pada kolum kedua. Kenapa Ayah memadam dengan mencontengnya? Barangkali perkara ini telah diselesaikan urusannya oleh Ayah dan Ayah merasakan ia tidak perlu lagi dilihat. Tendensi ini didapati pada beberapa catatan lain yang sengaja Ayah memadamkannya walaupun kita masih boleh membaca secara rawak.

Pada halaman ini amat menarik sekali kerana adanya tercatat tanda tangan Ayah. Inilah tanda tangan yang selalu kami tiru bagi menandatangani Buku Laporan Sekolah (report card) apabila keputusan peperiksaan penggalnya kurang baik. Jika dapat nombor satu, nombor dua atau tiga, kami minta Ayah yang tanda tangan. Tapi bila nombornya besar, corot maka kami meniru tanda tangan Ayah. Maafkan kami Ayah...

Tanda tangan bertulisan jawi menggabungkan perkataan 'haji ya'kob' dengan sedikit lenggokan pada hujungnya seakan tanda alif.

NOTA KECIL AYAH 21




__________________________________________________________________________

DARIPADA MUKTI PADA PATANI

14-7-72

(DOA)

PADA 14-7-72
INI DOA NABI ALLAH SULAIMAN

__________________________________________________________________________

Ulasan:

Ini adalah tulisan Mukti dari Patani yang datang bersinggah di Pondok menemui Ayah. Ia adalah doa Nabi Sulaiman yang kebiasaannya digunakan untuk menghindari daripada gangguan syaitan. Doa seperti ini boleh ditemui dalam koleksi doa amalan arwah Datuk Harun Din.

Ayah catatkan tarikh ia ditulis pada 14 Julai 1972.

















NOTA KECIL AYAH 20


__________________________________________________________________________

SENARAI GURU-GURU TARIKAT NAQSABANDIYAH

1. DARIPADA NABI MUHAMMAD S.A.W
2. SAIDINA ABU BAKAR AS-SIDIK
3. SAIDINA SALMAN ALFARISI

ORANG SIK KEDAH
HASAN BIN AHMAD PEJABAT PENDAFTAR
RUMAH NO 26 JALAN MASJID
ROAD KAWASAN MELAYU BENTALING
JAYA

MOHAMAD JOHARI KAD 6175838
__________________________________________________________________________

Ulasan:

Ayah mencatatkan salasilah Tarikat Naqsabandiyah yang bersanad daripada Nabi S.A.W, kepada Saidina Abu Bakar, dan Salman Al-Farisi. Tetapi penamaan sanad seperti ini tentulah amat lemah dari sudut periwayatan hadis, jika tidak disambungkan dengan sanad-sanad lain yang membawanya. Duan nama besar itu adalah sahabat nabi jua, bagaimana pula sanad selepas sahabat dan seterusnya ke bawah?

Nama Hasan bin Ahmad yang bertugas di Pejabat Pendaftar (mungkin di Kuala Lumpur) adalah orang Sik. Ayah tentunya ada keperluan sendiri berhubung dengan penama ini. (Catatan nama ini muncul lagi sekali pada muka surat berikutnya). Tulisan Petaling Jaya itu mungkin kerana Ayah tidak pernah tahu nama sebenar Petaling Jaya yang ditulisnya Bentaling Jaya

Ayah menulis lagi sekali nombor kad pengenalan Mohamad Johari 6175838.

Sunday, June 18, 2017

NOTA KECIL AYAH 19


____________________________________________________________

YA QADIYAL HAJAT
YA KAFIYAL MUHIMMAT
YA DAFIAL BALIYYAT
YA RAFIAL DARAJAT
YA SYAFIAL AMRADT
YA MUJIBAL DA AWAAT
YA ARHAMAR RAAHIM
_____________________________________________________________

Ulasan:

Ia satu munajat dan doa kepada Allah, dan Ayah tidak mencatatkan sumber ambilannya. Mungkin ia menjadi amalan Ayah ketika berdoa dan mengadu seorang hamba kepada Tuhannya.

NOTA KECIL AYAH 18


___________________________________________________________

(Catatan pada yang dilorek,dipadam) DATUK MENTERI BESAR MARI KE SEKOLAH
PADANG NYIOR PADA JUN 29 - 72

CIKGU SAIDIN (SAAD/SAADAN) BIN MAT NOR MENGAJAR SEKOLAH INI
PADA 1-6-72

MAN AMARA BIL MAKRUF WA NAHYU ANIL MUNGKAR FAHUWA KHALIFAH
FIL ARD WA KHALIFAH KITABIHI WA KHALIFAH RASULIHI

HINGGA AKHIRNYA.. TANBIHUL GHAFILIN 29

____________________________________________________________________

Ulasan:

Satu catatan sejarah ditulis Ayah mengenai lawatan Menteri Besar Kedah ke Sekolah Kebangsaan Padang Terap yang disebut Ayah sebagai Sekolah Padang Nyior pada 29 Jun 1972.

Menteri Besar Kedah pada ketika itu ialah Datuk Seri Syed Ahmad Syed Shahabuddin yang barangkali ada urusan rasmi tersendiri. Ia bukan lawatan politik kerana pilihanraya umum berlangsung pada tahun 1974).

Nama Cikgu Saidin (kurang pasti ejaannya, Saad atau Saadan) dicatatkan mula bertugas di Sekolah Kebangsaan Padang Terap pada 1 Jun 1972. Pada waktu ini, setiap perkembangan di sekolah akan diketahui umum, termasuklah kemasukan atau pertukaran guru. Guru-guru dipandang mulia oleh seluruh warga setempat.

Catatan berbahasa Arab itu bermaksud; Sesaiapa yang menyuruh yang makruf dan mencegah kemungkaran maka dia adalah seorang khalifah di muka bumi ini, seorang khalifah pada kitab Allah dan para Rasul. Ini yang dinukilkan daripada kitab Tanbihul Ghafilin.

Tulisan Alif Ha adalah ringkasan 'Intaha Muallif'' iaitu dibaca hingga ke akhrinya, baca hingga ke akhirnya.




NOTA KECIL AYAH 17


______________________________________________________________

INI DOA SEGERA FAHAM

YA QAYYUM FALA YAFUTUHU SYAI IN
MIN ILMIHI WA LA YAUUDUHU

ALLHUMMA INNI ZALAMTU NAFSI... (Ya Allah aku telah menzalimi diriku
dengan dosa-dosa yang banyak, sedangkan hanya Engkau yang mengampuni dosa-dosa ini
maka Kau ampunilah dosa-dosaku dan kasihanilah aku. Engkaulah Tuhan maha pengampun
dan penyayang).

Baghwi Talab 116
____________________________________________________________________

Ulasan:

Sutingan doa ini tidak dinyatakan sumber ambilannya. Mungkin Ayah dapat daripada seseorang secara lisan kerana bentuk ayat dan tulisannya ada sedikit kecatatan. Tulisan WALA YAUUDUHU jika dirujuk kepada Ayat Kursi, ada sedikit perbezaan.

Doa ke dua di bawah ialah doa memohon keampunan Allah yang diambil daripada kitab Baghwi Talab muka surat 116. Saya tidak pasti kitab ini kerana tidak pernah membacanya. Mungkin ada penulis lain yang lebih maklum.



Thursday, June 15, 2017

NOTA KECIL AYAH (16)


__________________________________________________________________

INI DOA PANDANG HATI

BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM

(Bermaksud; Ya Allah sinarilah hatiku dengan cahaya hidayah-Mu sebagaimana
Engkau sinari bumi ini dengan cahaya matahari selama-lamanya, Wahai Allah yang
Pengasih lagi penyayang)

RAMLI BIN HAJI IBRAHIM TUALANG
PENGHULU YANG BARU INI
_________________________________________________________________

Ulasan:

Doa penerang hati ini selalu kami baca, diajar Ayah kepada kami anak beranak. Abang Johari selalu mengamalkannya, dan ternyata dialah antara kami yang paling pandai.

Ramli Haji Ibrahim ialah Penghulu baru bagi kawasan Padang Terap Kiri, menggantikan Penghulu Haji Saman (Abdul Rahman) yang bersara. Beliau berasal dari Tualang dan rakan sekelas dengan Abang Mustofa di Maktab Mahmud.

Ayah tidak mencatatkan tarikh pelantikan Penghulu ini.

NOTA KECIL AYAH (15)


_________________________________________________________________________

DIBACA ANTARA SUNAT FAJAR DAN FARDU SUBUH

YA HAYYUN YA QAYYUM YA ZAL JALALI WAL IKRAM

ASALUKA AN TUNJIYA QALBI BI NUURI MAKRIFATIKA
YA ALLAH YA ALLAH YA ALLAH YA MUHYIL MAUTA
BIRAHMATIKA YA ARHAMARRAHIMIN. Doa tetapkan iman

JAUHAR AL-MAUHUB 36

PADA TAHUN 72 DAPAT 32.00
DUIT TEMPAT MENGAJAR
DUIT ZAKAT

__________________________________________________________________________

Ulasan:

Ini antara amalan zikir sebelum Subuh yang dicatatkan Ayah berdasarkan kitab rujukan Jauhar al-Mauhub.

Ayah juga mencatatkan menerima sumbangan duit Zakat Negeri Kedah pada tahun 1972 berjumlah RM32.00 Jumlah ini mungkin terlalu kecil pada masa kini, namun ada nilainya tersendiri pada ketika itu. Pejabat Zakat biasanya memberi sumbangan kepada tenaga pengajar setahun sekali, tidak seperti sekarang ini yang mana JAKIM menyalurkan sumbangan bulanan berdasarkan tuntutan yang dibuat.

Itulah nilai ilmu dahulu dan sekarang!

Wednesday, June 14, 2017

NOTA KECIL AYAH (14)


____________________________________________________________

DIBACA ANTARA SUNAT SUBUH DAN FARDU
SUBUH 40 KALI IAITU

BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM

YA HAYYUN YA QAYYUM YA BADIIUSSAMAWATI WAL ARD
YA ZAL JALALI WAL IKRAM YA ALLAH LA ILAHA ILLA

ANTA .... (AKU MEMOHON ENGKAU HIDUPKAN HATIKU DENGAN CAHAYA
MAKRIFAT-MU) YA ARHAMARRAHIMIN YA RABBAL ALAMIN.

KITAB SIYARUSSALIKIN
NOMBOR 255

KAIFIYAT SEMBAHYANG SUNAT SUBUH (SUBHI) PADA NOMBOR 86
ALJAUHAR ALMAUHUB

____________________________________________________________

Ulasan:

Ayah mencatatkan beberapa amalan ringkas seperti zikir antara sunat subuh dan fardu subuh. ZIkir ini disebut 40 kali yang diambil daripada kitab Imam al-Ghazali, Siyar al-Salikin.

Jika ada kesempatan, ia boleh diamalkan. Ia adalah doa dan doa kepada Allah.. berdoalah..

Suntingan kaedah solat sunat SUBUH atau SUBHI yang diambil daripada kitab Jauhar Al-Mauhub, tidaklah dapat dipastikan. Mungkin ada kaedahnya tersendiri.


Thursday, June 8, 2017

NOTA KECIL AYAH (13)


_____________________________________________________________

HAJI ABDUL RAHMAH ATAU HAJI
AWANG KAMPUNG SETANG (SETONG ?) PATANI

HAJI JUSOH BIN HAJI AHMAD
KAMPUNG CHAROK BANI
PATANI NURUN DI TENIBUNG 
ATAU JALA

HIKAYAT SYEIKH IBRAHIM BIN ADHAM PADA NOMBOR 126
KITAB AL-JAUHAR AL-MAUHUB TERHENTI IBADATNYA
SETAHUN KERANA DUA BIJI TAMAR
____________________________________________________________

Ulasan:

Ia menggunakan tulisan pensil.

Nama-nama yang ditulis barangkali kenalan Ayah dari Patani, atau barangkali orang Patani datang berziarah di Pondok bertemu Pak Teh dan Ayah.

Mengenai kisah ulama sufi Ibrahim Adham yang dikatakan terhenti ibadat kerana dua biji tamar, ia tidak dapat dipastikan kerana penulis ketiadaan kitab Jauhar tersebut. Perlu dirujuk.


NOTA KECIL AYAH (12)



__________________________________________________________

AISYAH HAJI YA'KOB                  A. NO. 837827
TARIKH BERANAK                       28.4.61
TARIKH REGISTER                       8.5.61

NAWAWI   NO KP 0191772            NO 751742
TARIKH BERANAK                        9 SEPTEMBER 65
TARIKH REGISTER                        15 - 9 - 65

AHMAD SANUSI   NO. 0097974    NO 770316
TARIKH BERANAK                        28.4.65

JOHARI                                             B.NO. 110380
TARIKH BERANAK                        15.3.61

KAD AHMAD JOHARI                NO. 6175838
_______________________________________________________________

Ulasan:

Ayah catatkan butiran nombor surat beranak, tarikh lahir dan nombor kad pengenalan. Perhatikan tulisan kad pengenalan NAWAWI adalah ditambah berikutnya setelah Kad Pengenalan diperoleh pada usia 12 tahun.

Tulisan rumi Ayah lebih terikut dengan gaya tulisan jawi.


NOTA KECIL AYAH (11)




_______________________________________________________________

SOFIAH BINTI HAJI MAT NOR

IA KEMBALI KE RAHMATULLAH PADA

MALAM JUMAAT 26-12- 91 BERSAMAAN
DENGAN 11-2-72
MENINGGAL ANAK TIGA ORANG

1. MUSTOFA BERUMUR 18 TAHUN
2. AISYAH BERUMUR 11 TAHUN
3. NAWAWI BERUMUR 7 TAHUN

MUSTAFA TARIKH 13 11 54
____________________________________________________________________

Ulasan:

Ini adalah antaran titipan sejarah kesedihan bagi Ayah. Ayah catatkan kematian isterinya, Sofiah binti Haji Mat Nor pada 11 Februari 1972 dengan meninggalkan tiga orang anak, Mustofa, Aisyah dan Nawawi.

Tarikh lahir Mustofa dicatatkan sebaiknya pada 13 November 1954, kini berusia 63 tahun.

Bonda Sofiah meninggal dunia setelah tujuh hari mengalami kesakitan di bahagian perut. Kesakitan ini tidak dapat dipastikan apa puncanya dan apakah nama penyakitnya. Kami tidak tahu.

Pada malam itu, Bonda mengajak kami menziarahi Tok Esah, ibu kepada Mohd Isa yang sakit. Pulang daripada ziarah berkenaan, bonda mula sakit dan sakitnya bertambah teruk. Pernah Bonda dibawa ke hospital Alor Star, namun tiada jalan penyudahnya selain takdir Allah menerima hamba-Nya kembali.

Melalui catatan ini, saya dapat pastikan tarikh kematian ibu tersayang. Ia terlalu awal bagi diri ini yang baharu sahaja menjejak kaki ke sekolah rendah di Sekolah Kebangsaan Padang Terap. Seingat saya, ia belum pun cuti penggal pertama, belum sempat ibu melihat butir-butir indah anakmu ini di bangku sekolah. Terlalu awal, namun itulah takdir Allah jua.


NOTA KECIL AYAH (10)




________________________________________________________________

CERTIFIKAT REGISTER GURU AGAMA
NOMBOR 208/69

TAULIAH MENGAJAR 3/67  B (XXX)

SITI AISYAH BINTI HAJI YA'KOB

PADA 4-4-72 BERSAMAAN
DENGAN 26 - 2 - 92 ADA BELI
TANAH BENDANG ISMAIL BIN KHALID
DENGAN HARGA 650 RINGGIT
SUDAH BAYAR 220 RINGGIT
__________________________________________________________________

Ulasan:

Ayah mencatatkan nombor pendaftaran rasmi sebagai guru agama dengan nombor 208/69. Dapat diandaikan surat ini dikeluarkan pada tahun 1969 dan nombor giliran Ayah jatuh pada 208.

Tauliah mengajar pula dikeluarkan pada tahun 1967 dan Ayah berada pada nombor 3 (3/67)

Siti Aisyah adalah nama anak Ayah yang ke lima dalam susun lapis keluarga. Dicatatkan di sini dengan tidak diketahui kaitan latarnya.

Catatan berikutnya adalah rakaman Ayah membeli sebidang tanah milik Encik Ismail bin Khalid dengan harganya RM650. Tidak pula dinyatakan keluasannya. Ayah mencatatkan pambayaran awal sejumlah RM220 namun tidak dinyatakan bilakah kesudahan pembayaran harga tanah berkenaan.

Saya tidak pasti kenapa ada contengan dengan dakwat hitam pada tulisan asal berwarna biru. Mungkin contengan hitam itu untuk menyatakan urusan berkenaan telah selesai atau sudah tamat.




NOTA KECIL AYAH (9)



________________________________________________________________

DOA TAKZIAH MAYAT MUSLIM

Aa'ZAMALLAHU AJARAKA WA AHSANA AZAAKA

WAGHAFARA LI MAITIKA makna telah membesar Allah akan
pahala engkau dan menjadikan kebaikan sabar engkau dan telah mengampunkan Allah bagi
mayat engkau

BUGHIYATUL TULLAB NOMBOR 32


SALAM ZIARAH KUBUR

ASSALAMU ALAIKOM DAR QAUM MUKMININ WA ANA
INSYA ALLAH BIKUM LAAHIKUN

NOMBOR 33

_________________________________________________________________

Ulasan:

Perkhabaran kematian biasanya diiringi oleh ucapan takziah. Ayah catatkan ucapan takziah berdasarkan kitab Bughyatul Tullab muka surat 32, seperti yang tercatat;  disisipkan juga makna dalam bahasa Melayunya.

Begitu juga doa ketika menziarahi kubur dicatatkan daripada buku yang sama pada muka surat 33. Ia adalah doa keselamatan dan kesejahteraan ahli kubur dan mengingatkan diri sendiri yang kita juga bakal mengikuti jejak mereka (ahli kubur) tidak berapa lama lagi!

Mati itu terlalu hampir.

 

NOTA KECIL AYAH (8)




_____________________________________________________________

20
INI NAMA SEGALA QURA' TUJUH
1 NAFIK BIN ABDUL RAHMAN IA MEMBACA
QURAN ATAS TUJUH PULUH DARIPADA
TABIEN. IA DARIPADA NEGERI ISBAHAN (ISFAHAN)
IA BERANAK PADA TAHUN TUJUH PULUH
DARIPADA HIJRAH WAFAT PADA 169 HIJRAH
DAN BUKTI DUA RAWI QALUN DAN WARASH
WAFAT IA PADA NEGERI MADINAH PADA 220 HIJRAH
BERANAK IA PADA 120 HIJRAH.


HAJI MANAF BIN
KADIR. KG BETONG JENERI
JENIANG KEDAH

* tulisan hitam tanda bagi kalimah yang tidak jelas, tidak pasti.
________________________________________________________________

Ulasan:

Nombor 20 yang dicatatkan Ayah tidak dapat ditelahi maksud sebenar. Mungkin ia sekadar nombor dan tulisan sahaja. Namun tidak ada manusia yang melakukan sesuatu itu tanpa ada motifnya, betul begitu? Elok diperhatikan bentuk dan cara tulisan Ayah, herotan pada nombor 2 begitu ketara. Itu gaya tulisannya.

Ayah bercadang untuk menulis semua tujuh orang qurra yang terkenal, namun ia tidak dapat dihabiskan. Hanya seorang qurra dicatatkan di sini iaitu Nafik bin Abdul Rahman.

Ahli qurra tujuh seperti yang sempat saya layari, seperti berikut;

Tujuh Imam Qira’at
Ketujuh orang imam yang terkenal sebagai ahli qira’at di seluruh dunia ialah Abu Amr, Nafi’, Ashim, Hamzah, Al-Kisa’i, Ibnu Amir, dan Ibnu Katsir.
Pemilihan qurra’ yang tujuh itu dilakukan oleh para ulama pada abad ketiga Hijriah. Pada permulaan abad kedua umat Islam di beberapa tempat memilih imam-imam qira’at mereka, yaitu:
1. Abu ‘Amr bin A’la ( Zabban bin”A’la bin Ammar al Mazani al Basri ) di Bashrah.
2. Nafi’ al Madani ( Abu Ruwaih Nafi’ bin Abdurrahman ) di Madinah.
3. ‘Asim al Kufi ( ‘Asim bin Aun Najud ) di Kufah.
4. Hamzah Al Kufi ( Hamzah bin Habib bin Imarah Az Zayyat Al Fardli At Tamimi. Kunyahnya Abu Imarah) di Kufah.
5. Al Kisa’i al Kufi ( ‘Ali bin Hamzah kunyahnya Abu Hasan ).
6. Ibnu Amir asy Syami (Abdullah bin ‘Amir Al Yahshabi) di Syam.
7. Ibnu Katsir ( Abdulah bin Kasir Al Maliki) di Makkah.
Menurut Abu Bakar Ibnul Arabi, penentuan ketujuh orang qari’ ini tidak dimaksudkan bahwa qira’at yang boleh dibaca itu hanya terbatas tujuh sehingga qira’at yang lainnya tidak boleh dipakai, seperti qira’at Abu Ja’far, Syaibah, Al-A’masy dan lain-lain, karena para qari’ ini pun kedudukannya sama dengan yang tujuh atau bahkan lebih tinggi. Pendapat semacam ini juga dikatakan oleh banyak ahli qira’at lainnya.  http://www.alislamu.com/4915/qiraat-dan-qurra/8 Jun 2017
........
Haji Manaf bin Kadir adalah kawan Ayah yang berasal dari Kampung Betong, Jeniang. Mungkin juga dia adalah saudara mara kepada pelajar Pondok yang berasal dari Kampung Betong yang mendiami di pondok. 
Kita perhatikan bentuk tulisan rumi dan jawi yang Ayah tulis. Huruf K ternyata unik dan tersendiri. Perkataan KEDAH, masih ada huruf E teleng (E bersimbul di atas) yang biasa menjadi tulisan rumi pada zaman ini. 

Wednesday, June 7, 2017

NOTA KECIL AYAH (7)


_________________________________________________________

DOA INI MAHA BESAR PAHALANYA DAN BANYAK FAEDAH
JIKA KITA HENDAK TIDUR DIBACA TIGA KALI
NESCAYA TERPELIHARA DARIPADA PENCURI

BISMILLAHIRRAHANIRRAHIM

(DOA)


BUAT AIR SAFAR

BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM

SALAMUN QAULAN MIN RABBRIRAHIM
SALAMUN ALA NUHIN FIL ALAMIN
SALAMUN ALA IBRAHIM
SALAMUN ALA MUSA WA HARUN

________________________________________________________

Ulasan:


Ini adalah doa untuk keselamatan rumah daripada pencuri, keselamatan harta benda. Penulis tidak pasti dari mana Ayah mengambil doa ini, ia tidak dicatatkan.

Doa Air Safar adalah tradisi Melayu yang pada ketika itu masih kuat mempercayai bulan Safar sebagai 'bulan sial' atau bulan tidak baik untuk memulakan aktiviti yang  besar. KEnduri kendara, perkahwinan, membina rumah, bermusafir dll, ia tidak dimulakan pada bulan Safar.

Selain kepercayaan di atas, orang Melayu percaya air yang didoakan oleh TOk Guru boleh menyelamatkan bala yang ada pada bulan Safar. Oleh itu, doa khas ini dikarang ulama sebagai amalan mereka.



_____________________________________________________________

SALAMUN ALA ILYAASIN
SALAMUN ALAIKUM TIBTUM FADKHULUHA KHALIDIN
SALAMUN HIYA HATTA MATLAIN FAJR

ZIKIR KEPADA
SAUD BIN ISMAIL

ABDUL MUKTI BIN MUHAMAD KU SYEIKH ABDUL GHANI MURAD
MEKAH AL-MUSYARRAFAH

AHMAD BIN HAJI ABDUL RAHMAN SYEIKH JAMAL ZABIDI

____________________________________________________________


Ulasan:

Muka surat ini adalah sambungan kepada Buat Air Safar dengan tiga lagi bait 'salamun' hingga ke akhir ayatnya.

'ZIKIR KEPADA SAUD BIN ISMAIL'; Pada perkiraan saya, doa air safar ini diambil daripada Saud bin Ismail. Ia mungkin satu kebarangkalian sahaja. Saya tidak pasti siapakah penama Saud bin Ismail ini.


Nama dua orang tokoh yang Ayah tulis; Abdul Mukti dan Ahmad Jamal Zabidi adalah dua orang syeikh yang menguruskan jemaah haji di Mekah pada ketika itu. Rata-rata jemaah haji dari Kedah dan utara akan menunaikan haji melalui syeikh berkenaan yang berpengalaman dalam urusan haji.

Pada ketika ini, transisi pengurusan haji daripada SYEIKH kepada Lembaga Urusan dan Tabung Haji (LUTH) baru terjadi dan nama-nama Syeikh masih diperlukan oleh para jemaah haji.



Sunday, June 4, 2017

NOTA KECIL AYAH (6 - 10)


Ia adalah doa Yasin yang dicatatkan Ayah secara lengkap. Mungkin ia disalin daripada kitab tertentu tetapi tidak dinyatakan di sini.

Catatan ini untuk memudahkan Ayah menghafaz atau mungkin untuk membacanya, bila perlu. Pada ketika itu buku-buku doa tidaklah sebanyak yang ada pada ketika ini. Walaupun tidak banyak buku doanya, tetapi mereka rajin berdoa!

NOTA KECIL AYAH (MUKA 5)


_________________________________

BARANG SIAPA KEHILANGAN BARANG-BARANG HENDAKLAH BACA
INI SEBANYAK 119 KALI LEPAS SEMBAHYANG MAGHRIB IAITU

BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM


(Ayat Surah Luqman)

TOKEY KUALA NERANG
           
                  220.80
BAYAR       30.00 
                 190.80
                   20.     
BAKI      170.80
                  10.00
BAKI      160.80
_________________________________________________


Ulasan:

Ini doa bagi mencari barangan hilang daripada ayat 16 surah Luqman (31). Saya kira eloklah ayat ini dibacakan selengkapnya tidak tergantung seperti yang dicatatkan Ayah.

Mengenai catatan Tokey Kuala Nerang, ia pastinya catatan hutang pembelian sesuatu yang besar. Saya kira ia adalah pembelian kayu, papan untuk membina rumah. Ini kerana pada tahun-tahun 1975- 1976, Ayah sedang membina dua 'rumah ibu' berkembar dengan rumah dapur yang sedia ada. Rumah ini dibina oleh Encik Ismail Mata Paku, yang berjiran dengan Pondok juga rumahnya.  

Cuma dalam catatan hutang berkenaan, Ayah tidak menjelaskan siapakah Tokey Kuala Nerang dan adakah hutangnya telah lunas? Namun saya penuh percaya hutang berkenaan telah dilangsaikan kerana Ayah menjual dua ekor lembu ketika rumah berkenaan dalam pembinaan.  




Thursday, June 1, 2017

NOTA KECIL AYAH (MUKA 4)


______________________________________________________

INI DOA DIBACA PADA ANAK BATU DI PADANG ARAFAH
TUJUH BIJI KEMUDIAN KITA TANAM DI SITU

BISMILLAHIRRAHMANIRAHIM

(Bermaksud; Wahai batu-batu, bersaksilah kamu bahawa aku telah bersaksikan - bersyahadah - bahawa tiada Tuhan selain Allah dan bersaksikan Muhammad itu pesuruh Allah.

PADA KITAB JAUHAR AL-MAUHUB NOMBOR 18

INI DOA NABI KHIDIR

BISMILLAHI MASYA ALLAH
BISMILLAH ALLAHUMMA

______________________________________________________

ULASAN:

Amalan para jemaah haji dahulu ialah mengutip anak batu dan bersaksikan dengan batu berkenaan akan persaksian Lailahaillah dan Muhammad Rasulullah, sebelum batu-batu itu ditanam di Padang Arafah. Mungkin ia atas kepercayaa bahawa batu-batu ini akan menjadi saksi atas pengakuan syahadah yang dilafazkan.

Amalan ini diambil daripada kitab Jauhar Al-Mauhub yang dibaca oleh Pak Teh dan Ayah sendiri untuk kuliah pengajian di Pondok.

Persaksian syahadah adalah memadai dengan persaksian manusia, tidaklah perlukan batu sebagai saksi. Cuma jika kes terpencil tiada lagi orang sebagai saksi, bolehlah bersaksikan batu, pokok dan sebagainya. Perkara seperti ini tidak perlu sebenarnya kerana Allah itu bersifat MAHA TAHU keimanan dan keyakinan hamba-hamba-Nya.


DOA Nabi Khidir itu tidak siap disalin. Saya tidak pasti apakah doa yang dimaksudkan. Mungkin pada kesempatan lain dapat diteliti.



NOTA KECIL AYAH (MUKA SURAT 3)


______________________________________________________________

NAMA BUDAK-BUDAK BETONG

MAHMUD BIN JAIZ
HAMID BIN HARUN
ZUBAIR ISMAIL
JURAT BIN TOHA
SOBARI BIN YA'KOB

TANAM GETAH SEMULA DI BUKIT SIRING
PADA 17-10-71 bersamaan
BERSAMAAN PADA 27-8-91

MAT AKHIR
DUIT 2.00
           6.00
_____________________________________________________________________

ULASAN:

Lima nama budak Betong dicatatkan Ayah kerana mereka adalah generasi pertama bersekolah di Pondok yang jauh datangnya dari Betong, Jeneri, Kelima-lima anak Betong ini memang dikenali warga Pondok sebagai anak angkat kami dan Pak Teh yang menyekolahkan mereka. Dengan adanya anak-anak ini, hubungan kekeluargaan kami dengan penduduk Betong menjadi erat, walaupun jauh perjalanannya pada ketika itu.

Duit Mat Akhir adalah duit hasil jualan getah. Kebun getah di tepi Pondok diusahakan Mat Akhir anak beranak dan hasilnya dibahagi dua antara Ayah dan pengusaha. Getah pada ketika ini dikeringkan dalam bentuk kepingan sebelum dijual. Ia memerlukan pembekuan di dalam tin-tin minyak tanah, sebelum dilenyek dan digolek dengan mesin penipis getah dan akhir sekali dikitarkan pula dengan mesin berbunga (berlorek) sebelum dijemur.

Mat Akhir dan anak beranaknya banyak membantu kami, terutamanya anaknya si Mat yang Bisu (Mat Bisu) menguruskan kebun getah, kelapa dan sawah bendang.  


NOTA KECIL AYAH (MUKA 2)





___________________________________________________________________________

INI DOA SAMPAI SERU KE MEKAH

(Maksudnya: Ya Allah sampaikanlah kami dan seluruh muslimin ke Mekah al-Mukarramah dan Maninah Munawwarah. Lapangkanlah kami mendiami di sana sehingga kami mati dengan rahmat-Mu ya Allah. Ya Allah yang Maha Lunak kepada hamba-Nya, memberi rekezi kepada sesiapa dikehendaki-Nya. Dialah yang Maha Gagah lagi Perkasa).

 78
-54
 24
_______________________________________________________________________


Inilah doa yang Ayah baca barangkali untuk memudahkan pemergian jemaah haji ke Mekah. Mungkin juga doa ini dibacakan ketika menghantar jemaah haji berpergian.

NOTA KECIL AYAH (HAJI YAAKOB HAJI YASIN 21 DISEMBER 1978)



Aku tidak pasti bila buku kecil ini aku simpan sebagai khazanah berharga daripada arwah Ayahku, Tuan Haji Yaakob bin Haji Yasin (1978). 

Mungkin usiaku 16 tahun ketika aku membelek almari kitab milik Ayah. Almari kitab ini penuh dengan kitab-kitab yang Ayah baca, sama ada ayah membacanya untuk mengajar, mahupun ketika dia belajar di Mekah dahulu. Ada juga kitab-kitab yang dibeli untuk kegunaan peribadi seperti kitab ‘Hukum Jimak” dan kitab ‘Tajul Muluk”.

Aku tidak pasti.


Sebuah buku catatan kecil berwarna hitam milik ayah, kutemui. Tidak banyak yang Ayah catatkan selain maklumat tarikh lahir dan beberapa tarikh penting yang dilaluinya. 

Lama aku menyimpan nota kecil ini. Lebih 45 tahun rasanya. Bayangkan daripada aku berpindah randah dari Kolej Islam Kelang, UKM Bangi, Kuala Lumpur, UiTM Sabah, dan akhirnya bermukim di Segamat, Johor. 

Dan tiba hari ini aku berazam untuk melihat apa yang tersurat di sebalik catatan seroang imam dan tok guru pondok yang banyak berhubung dengan orang luar. 

Pada muka satu dicatatkan; 
________________________________
NO 20 
MUSTOFA IC NO 4709363
TARIKH BERANAK 13.11.54
BERSAMAAN 17.3.73
MASUK SEKOLAH MAKTAB MAHMUD 
PADA 8.10.86 BERSAMAAN 
PADA 19.1.67

 78
-61
13

(NOMBOR) (22) 

DUIT ABDULLAH 
74370
3.70
__________________________________

Ulasan: Mustofa, abang lelaki sulung Ayah catatkan tarikh lahir Hijriyah dan Masihi yang lengkap. Nombor Kad Pengenalannya juga lengkap, masuk belajar di Maktab Mahmud pada 19 Januari 1967. 

Catatan nombor tidak difahami. 

Duit Abdullah mungkin juga Abdullah (Abdullah Keling ?) yang meminjam duit Ayah atau mungkin juga upah kepada Abdullah yang membersihkan dusun atau kerjaan lainnya. 

Saturday, May 27, 2017

ALLAH MASIH MAHU MEMBERI RUANG MENGHAYATI RAMADAN KALI INI

Benar. Benar Allah masih mengizinkan kepada kita menjejakkan kaki berada pada bulan Ramadan yang mulia ini. Allah masih memberi ruang untuk kita merayakan kelebihan Ramadan kali ini dengan berpuasa, bertarawih, bertadarus, iftar berjemaah, makan makanan yang banyak dan berbagai jenis, malah bertemu kawan rakan yang jarang kita temui.

Ini sebahagian kecil nikmat Ramadan yang Allah sediakan kepada kita. Di sebalik kemuliaan Ramadan itu, entah apa lagi rahasia yang tidak diungkap akan kelebihannya. Bukan sekadar pahala berganda-ganda, bukan sekadar nikmat iman yang tenang dan segar, malah entah apa lagi yang Allah mahu berikan kepada kita.

Syukurilah dengan nikmat Ramadan yang terbentang di hadapan kita.

Terima kasih Allah...

Rakan baik kita, Prof Dr Joni Tamkin telah kembali sesegera sebelum tibanya Ramadan. Sesegera tanpa ada tanda-tanda kecil pun akan tiba masanya untuk pergi, tetapi beliau telah pergi... Sedangkan kita Allah masih panjangkan usianya ini untuk kita hadapi Ramadan yang mulia...

Bukankah ini satu lagi nikmat yang sengaja Allah bentangkan kepada kita?

Prof Joni insan terbaik di sisi Allah, dia terbaik di sisi kami.. kami bermohon keampunan dan keredaan Mu pada arwah untuk Kau lapangkan kubur persemadiannya. Ya Allah, kau temukan kami kembali di syurga firdausi Mu yang mulia dengan beliau bersama dengan kekasih kami Nabi Muhammad s.a.w.

Allah..

Sunday, May 14, 2017

YA ALLAH, REDAKAH AKU PADA SISI-MU?

Pada kelekaan seperti ini, apakah aku masih mampu menagih reda-Mu? Mampukah aku mendapat reda-Mu sedangkan diri terus terbuai melayan kudrat yang tak seimbang antara hidup dan mati, antara jiwa dan ruhani, antara kerja dan pergi...

Kekuatan itu telah lama hilang, telah lama lenyap berkubur bersemadi aman pada hujung kaki cuma. Berbaki cuma titisan peluh di hujung kuku untuk kuhirup pada penghujung senja. Itupun jika masih termampu.

Ibtisam, mubtasim, haruman, muharram, murahan, harmunan dan entah apa lagi yang menggalas kundi kantung bebana diri. Secangkir milo hanyalah penyedap diri untuk aku terus berteleku pada kerusi dan meja ini.

Maafkan aku kawan!

KHABAR BUAT IBU - ALLEYCATS

Selamat hari ibu buat semua wanita yang bergelar ibu. Kemuliaan dan harga dirimu tiada terbanding pada kerelaan kasih menumpangkan kami pada rahimmu selama sembilan bulan, pada titisan susu kasihmu yang membesarkan kami..

Ini sebahagian ungkapan kasih kepada ibu yang Alleycats persembahkan.

Ia dilihat dari sudut lain, pada sudut percintaan Adam Hawa dan dikaitkan dengan kasih ibu dan bapa yang tiada penghujungnya.

Iramanya tenang dan sederhana, lunak dan membuai. Tidaklah pula penulis ketahui siapa pembikin lagu indah ini, barangkali M Nasir atau entah siapa-siapa sahaja.


Kehadapan ibuku yang sangat kucintai
Dengarlah khabar ini
tentang calon menantu
Orangnya sederhana tidak berlebihan
Tapi cergas serta pintar
Dan dia akan membantumu
dalam urusan seharian

Usahlah engkau bimbang tentang cinta kami
Kami telah berjanji akan saling menghormati
Harap ibukan taburkan beras kunyit
Di depan halaman rumah
Menyambut kepulangan kami berdua oh ibuku

Ku mencintainya seperti ayah mencintaimu
Dan dia mencintaiku seperti kau cintakan ayah

Friday, March 31, 2017

AMANAH

Apabila tajuk khutbah AMANAH, terasa gusar mahu membacanya. Bukan apa, kerana amanah itu terlalu berat untuk kita bawa. Allah tahu manusia itu lemah, tetapi atas kelemahan dan ada sedikit kekuatan itulah Allah anugerahkan amanah kepada manusia.

Amanah ada pada setiap waktu dan keadaan dalam hidup insan. Amanah sebagai seorang bapa, seorang anak, seorang guru, seorang petani, seorang ketua, seorang ibu dan atas apa jua posisi, amanah itu sering berantaian tanpa putus di pundak bahu kita.

Jangan ringankan amanah ALLAH, jangan ringankan amanah RASUL kerana itulah yang utama kita sempurnakan. Amanah kepada makhluk juga terlalu banyak, pada amar makruf dan nahi mungkar, pada kewajipan keluarga dan kewajipan tugasan, semuanya adalah amanah.

Malah pada setiap anggota badan kita juga ada amanahnya, ada amanah yang perlu dibereskan.

"Sesungguhnya pada pendengaran kamu, penglihatan kamu, dan hati kamu semuanya akan dipertanggungjawabkan" (Maksud al-Quran)

Cuma selepas ini saya khawatir tajuk AMANAH akan ditiadakan lagi di atas pentas khutbah kerana ada pula parti yang mengambil nama ini sebagai iconya...

he he AMANAH...

Tuesday, March 28, 2017

DUNIA DALAM PUJI PUJIAN, PUJA PUJAAN

Apabila puji pujian dan puja pujaan tealh sebati dalam organisasi, maka sebegitulah pendekatan yang diguna  pakai ketika menguruskan organisasi. Melihat pada kertas, ia sudah cukup menjadi bukti keelokan dan kebaikan yang dicipta, tanpa pedulu kebejatan dan kefasadan yang terjadi pada realiti pengurusan.

Bahana ini kian bermaharajalela setelah mana bos dan ketua terbiasa dengan dunia glamour dan puji pujian, puja pujaan jua. Makanya, matlamat utama organisasi terselindung di balik lembaran kertas yang direpotkan sebegitu sahaja, dengan senang melindungkan berbagai bangkai dan nanah terselimut di balik sehelai kertas.

Dunai pengurusan menjadi semakin tertutup, walaupun uwar-uwarnya seolah-olah terbuka seluas langit, tetapi hakikatnya pengurusan makin memencilkan diri, mengasingkan diri dan sebolehnya mengelak daripada berhadapan dengan realiti. Hendaknya bagaimana lagi mahu lari, hendaknya bagaimana lagi mahu berlindung di sebalik kedudukan dan jawatan, sedangkan hiruk pikuk kelemahan terpahat hari demi hari, bulan demi bulan seakan tidak sanggup lagi menunggu saat kematiannya.

Suasana semakin hambar dan tidak bermaya, tandus dan malas berbicara, tiada lagi inovasi dan gerak kerja sukarela untuk dipersembahkan. Tiada lagi inisiatif untuk membanggakan organisasi, tiada lagi gerak kerja yang boleh menggemparkan nama ke persada dunia, bagaikan sang kura-kura sepi menyorokkan kepalanya di balik cengkerang. Mampus!

Begitulah parahnya dunia yang kita letakkan dalam puji pujian, puja pujaan semata-mata, tanpa mahu menghalusi realiti dan gelora yang tertutup oleh sehelai kertas cuma.

Penat dan letih sudah kami berfikir.  

Sunday, March 26, 2017

APABILA HP AZAN DAN TOK BILAL PUN AZAN JUGA..

Ramai orang Islam kita memuat naik azan dalam HP masing-masing. Pada prinsipnya ia bagus untuk mengingatkan pemilik akan masuknya waktu solat pada setiap hari.

Namun ada perkara yang perlu diperhatikan dalam soal adab laku ketika anda berada di masjid atau surau.

Azan daripada TOK BILAL adalah wajib didengar dan dijawab, sedangkan azan HP tidak wajib dijawab, malah ia mengganggu keadaan di dalam masjid.

Oleh itu, ketika di surau atau masjid, azan HP perlu dimatikan sama sekali. Jika anda kerap berjemaah di masjid, elok matikan terus suara azan itu daripada HP anda. Ia lebih banyak mengganggu daripada ibadah.

Mungkin ini sebab utama kenapa ulama Saudi mengharamkan nada dering azan dan al-Quran dimuat naik ke dalam HP anda. Ada hikmah yang perlu difikirkan, khasnya mereka yang tak berapa reti tentang adab di dalam masjid dan adab di dalam majlis tertentu.

Ingat, suara azan TOK BILAL itulah yang wajid dijawab. Azan TOK BILAL itulah yang wajib didengar dan diraikan, bukan azan corongan HP anda, walaupun suara TOK BILAL tidaklah sesedap mana.

Bayangkan ketika beribadah di Masjidil Haram dan Masjidil Nabawi, betapa hingar bingar azan terkeluar daripada HP para jemaah. Sedangkan pada ketika itu TOK BILAL belumpun azan lagi. BEtapa hiruk pikuknya pula bila TOK BILAL azan dan HP juga turut sama azan, mana satu azan yang hendak didengar dan mana satu azan yang hendak dijawab?

Pada saya, tidak perlu kita memuat-naikkan azan dalam HP, memadailah dengan paparan waktu solat bagi kawasan anda sahaja kelihatan, biarlah yang azan itu TOK BILAL yang azan. Biarpun ia tidak sesedap azan HP tapi ia adalah ibadah yang soheh berbanding bunyian azan daripada HP anda.

Kami semua ada HP, tapi tidaklah pula kami mengguna pakai azan jika ia sekadar mengganggu keadaan sahaja. Terutamanya ketika anda berada di dalam surau atau masjid ataupun di dalam majlis (program) tertentu. Hormatilah orang lain, bukan hanya anda sahaja yang mahu beribadah.

Tetapi bagi jemaah wanita atau jemaah lelaki yang memang tak pernah hendak ke masjid, eloklah muat naik azan ini agar mereka boleh segera beribadah di tempat sendiri.... he he.. bukan marah, tapi beri peringatan.

tk

Thursday, March 23, 2017

SIA-SIAKAN WAKTU KEBERSAMAAN

Waktu kebersamaan sesama kita tidaklah lama, tidaklah panjang. Suami dengan isteri, sesama rakan, anak-anak dan ibu bapa, malah sesiapa sahaja jika diperhatikan pastilah kita sedar waktu kebersamaan itu sebenarnya tidaklah lama.

Jika dalam tempoh perjalanan memakan masa enam jam, apa yang berlaku dan dilakukan dalam tempoh berkenaan? Jika enam jam itu dipenuhi dengan senda gurau dan hubungan yang baik, maka tentunya ia lebih berfaedah. Jika enam jam itu dihabiskan dengan dendam dan marah, maka ia akan berakhir di situ sahaja. Enam jam itu menjadi sia-sia dan tidak berharga.

Biarpun seorang sahabat hanya sempat bertemu tiga jam sahaja, tetapi tiga jam itu dimanfaatkan sebaiknya, maka alangkah manis dan indahnya saat pertemuan itu. Tetapi bayangkan jika pertemuan tiga jam itu diungkitkan peristiwa hitam dan dilepaskan nafsu marah dan kebencian, maka hubungan itu akan sia-sia sebegitu sahaja.

Ketika Allah memberikan ruang, usah dibuang nikmat waktu kebersamaan itu, seperti juga usah dipersalahkan seseorang atas kesuntukan waktunya, atas kelapangan waktunya, ia semua milik Allah.

Faham dan mengertilah untuk tidak kita sia-siakan waktu kebersamaan yang Allah berikan kepada kita.

Faham?


Monday, February 6, 2017

CERMIN MATA BULAT

Cermin mata bulat lagi bergelang hitam yang menampakkan real bulatnya. Itulah cermin mata yang saya pakai.

Tidak pernah terfikir bahawa cermin mata boleh mempengaruhi perubahan wajah seseorang. Saya bukan seorang pelakon, bukan seorang artis yang mahu menggayakan itu dan itu. Bagi saya, pakailah apa sahaja yang mudah dan capai matlamatnya. (Cermin mata untuk atasi rabun jauh. Itulah matlamat saya)

Bila mana sudah bergaya dengan cermin mata bulat, baharulah disedarlah oleh teguran rakan taulan. Kata mereka, macam Herry Potter, nampak lain, anggun, dan lain-lain komen yang semacam pelik dan ajaib.

Saya terfikir begini sahaja; jika bercermin mata bulat pun orang boleh beritu dan ini, manakan pula jika kita melakukan sesuatu yang luar daripada kebiasaan, tentunya kata itu dan ini akan terlebih panjang.

Usah digusarkan dengan itu dan ini, kerana itu dan ini adalah asam garam kehidupan kita. Mereka tidak bersalah, kita juga tidak bersalah.. cuma itulah realiti kehidupan. Usah dipersalahkan sesiapa.

tk

CERITA TV DAN CERITA REALITI

Cerita TV diambil daripada kisah realiti. Cerita tv diadun lebih indah, lebih kritis dan lebih dramatik bagi menghidupkan suasana cerita tv itu lebih menarik. Cerita realiti sukar hendak diolah dan dibuat balik, diulang balik atau diulang kembali episod yang tidak indah, tidak cantik, tidak kena. Cerita realiti adalah cerita hambar dan berterusan, konflik dan berkesudahan yang tiada sudahnya.

Cerita tv tidak sama jadinya dengan cerita realiti. Cerita realiti tidak boleh bersenda gurau, tidak boleh berlebih kurang, tidak boleh berover di sana sini. Cerita realiti mendepani seribu liku yang sukar diramal akhirnya, namun cerita realiti adalah cerita hakiki yang kita lakarkan dari ketentuan Tuhan jua.

Marilah kita mencantikkan cerita realiti biarpun cerita realiti itu ada suram dan dukanya, ada suka dan gembiranya. Cerita realiti adalah cerita kita yang kita adunkan bersama.

Ayuh kita kejar realiti yang lebih indah di bawah reda Ilahi.

Amin

Sunday, January 22, 2017

KESILAPAN KECIL SOLAT DI MASJID

Perhatikan beberapa kesilapan kecil yang kita lakukan ketika solat di masjid:

1. Solat sunat (atau solat wajib) di pintu masuk masjid atau laluan jemaah ke tandas: Solat di sini menyebabkan anda mengganggu laluan orang ramai, dan ia perlu dielakkan sama sekali. Pilihlah lokasi solat  yang tidak menghalang laluan orang ramai seperti di sebalik tiang atau membelakangi laluan orang ramai. Elakkan solat di pintu keluar masuk masjid.

2. Ketika anda sampai lewat ke masjid, masih mahu solat sunat qabliyah. Ia tidak sesuai kerana jemaah sudah bersedia untuk solat dan anda akan tergesa-gesa solat sunatnya.

3. Membuat saf ke dua atau ke tiga, sedangkan saf di hadapan masih lagi kosong. Isikan dahulu saf di hadapan anda. Usah biarkan saf di hadapan kosong

4. Memberi laluan kepada orang lain memenuhi saf hadapan. Ini tindakan yang salah. Sepatutnya saf yang kosong di hadapan itu dipenuhkan oleh ANDA sendiri kerana saf pertama adalah lebih baik berbanding saf kedua dan seterusnya. Rebutlah sedikit pahala yang kita tidak tahu berapa nilainya di sisi Allah, kenapa membiarkan orang lain mengisi saf hadapan sedangkan anda punyai peluang yang sama.

5. Memilih untuk solat bersendirian (pada solat fardu) sedangkan ada orang lain yang sedang solat dan boleh dijadikannya sebagai imam. Ini satu lagi kesilapan besar orang kita. Mereka lebih suka solat bersendirian walaupun telah datang ke masjid. Seeloknya carilah seseorang yang sedang solat, dan solatlah berjemaah dengannya. Kita membantu dia mendapat pahala berjemaah dan kita juga mendapat pahala berjemaah. Hal ini dikecualikan bagi mereka yang solat qasar bersendirian.

6. Datang lewat ketika jemaah telah memberi salam lalu dia pun masuk ke dalam saf solat dan solat bersama jemaah yang masbuk.. sekadar takbir dan solat dalam saf terakhir tu, tanpa berimam. Bukankah rugi namanya, kenapa tidak berimamkan mereka yang masbuk itu?

7. Bertakbir terlalu kuat sedangkan anda adalah makmum. Menjadi makmun tidak perlu bertakbir secara kuat dan nyaring. Ia mengganggu jemaah lain dan tidak sesuai sama sekali bertakbir seperti ini. Apa, nak solat pun nak tunjuk kat orang juga ke.. yang aku ni datang ke masjid? hehe

Yang lain, boleh tambah kemudian. Kita nak solat je, bukan nak buat hal pun.

DATANG AWAL UNTUK SOLAT


Kita ada pilihan untuk solat;

1. Solat di dalam bilik: tentunya akan solat sendirian dan tidak berjemaah

2. Datang juga ke masjid walaupun lewat: ada peluang 50:50 dapat solat berjemaah atau tidak. Mungkin ada lagi jemaah lain yang lewat dan boleh berjemaah sekali. Boleh juga kita ikut berjemaah dengan orang yang solat sunat.

3. Dengar azan baru datang: kebarangkalian untuk bertakbir bersama imam adalah tinggi. Jika  perjalanannya lancar akan sempatlah kita bertakbir pada rakaat pertama bersama imam.

4. Menunggu waktu untuk azan: maka tentunya anda akan dapat solat sunat qabliah sebelum dapat pula bertakbir bersama imam pada rakaat pertama.

Pilihan sememangnya ada di tangan kita. Hanya kita yang memilih bagaimana solat yang kita lakukan.

Thursday, January 19, 2017

APABILA HATI ITU BERPENYAKIT

Penyakit Dalaman.

"Dalam hati mereka itu ada penyakit, lalu Allah tambahkan lagi kesakitan itu kepada mereka." (Al-Baqarah: 10)

Apabila bersarang penyakit dalam hati, teguran kawan tidak dilayan, mesej tidak mahu berjawab, kerja berkira untung dan rugi, sukar menerima beza pandangan.

Biar pun lagak menawan tapi keruan dalaman tidak terbendung, terserlah jua kebejatan.

Ibadah kita dengan Tuhan, harap reda berpanjangan bukan penghias di mata insan.
Moga tetap menjadi ingatan, menzalimi insan besar balasan kelak Allah tunaikan.

Jika benar husnul khatimah jadi idaman, lestari taulan sebagai bekalan. Sebegitu hidupmu bercelaruan, matinya kelak tidak ketahuan.

Sembuhlah duhai luka hati daripada suul akhlak, sedamainya wajah tika berteleku di hadapan Kaabah.


* Teringat lagu A Ramlee: Madah Pujangga.

Monday, January 2, 2017

MARKING PERIOD

THIS IS MARKING TIME..


WITH 3 BUNDLE FOR CTU 555

AND 3 BUNDLE FOR CTU551

DO MY BEST.. SAMBIL LAYAN LAGU HINDUSTAN LAMA.. TAK FAHAM TAPI BOLEH IKUT SIKIT-SIKIT..

ZINDIGI YE SAFAR..

Sunday, January 1, 2017

AYAH SOLAT LAMBAT - KENANGAN BERSAMA AYAH

Ayah seorang imam bertauliah di Masjid Padang Gelanggang. Dia juga imam di Balaisah (surau) kami di Pondok Padang Nyior. Imam di balaisah kami biasanya Ayah yang selalu naik. Pak Teh agak sibuk dengan urusan sekolah dan keluar ke sana sini atas urusan agamanya. Ayah lebih kerap mengimamkan kami di balaisah.

Solat ayah perlahan dan lebih tomakninahnya. Apabila Ayah jadi imam, kami tahu bacaannya agak lambat dan perlahan, gerakannya juga perlahan. Tapi kami tahu, dialah imam kami yang terbaik, yang doanya kami aminkan setiap waktu. Zikir ayah juga perlahan dan lengkap. Mungkin Pak Teh ada caranya tersendiri, ayah juga ada caranya tersendiri. Daripada pemerhatian sedalam ini, kita memahami watak dan pribadi Ayah dan Pak Teh. Insan hebat berbakti kepada ummah di tempat kami.

Aku kenal benar pada setiap kali Ayah baca tahiyat, pasti dia akan ulang 2 - 3 kita sebutan 'ATTAHIYA, ATTAHIYYA, ATTAHIYAA.. sehingga dia yakin dan meneruskan bacaan tahiyat ke akhirnya. Selaku jemaah kecil seperti aku, aku sering berkomen, kenapa ayah perlu berulang-ulang menyebutnya berulang kali. Cukuplah sekali kerana aku segera mahu memberi salam dan tamatkan solatku.

Perulangan ATTAHIYA itulah yang memerangkap diriku bertaut jiwa kasih dan ingatan kepada seorang insan yang kupanggil AYAH.

Tuesday, December 27, 2016

INTAN LIANA - A RAMLIE


Anakku sayang Intan Liana
kaulah pelita hidup ayah ini

Anakku sayang
dengarlah pesan
ayah nyanyikan
lagu untuk Liana

Hanya satu saja harapan ayah
beri kasih sayang pada semua
sayang ibumu sayang semua
hidupmu tentu nanti dipandang mulia

Ayah merasa bangga bila di hari tua
anakku bergembira, sayang-sayang

Dengar anakku
pesan ayahmu
buatlah azimat
bila kau dewasa

Bila kau dewasa
kau kan berjaya
semoga jadi pemimpin negara
itu impian ibu dan ayah
carilah ilmu berusaha dan jangan lupa

Ini nasihat ayah dan ibu
buat azimat bila kau dewasa


Lagu ini adalah saduran daripada sebuah lagu Hindustan yang pupular pada ketika itu. Lagunya saya tidak pasti tetapi rangkap mudahnya yang saya ingat ialah;

Ommerebetti
omme rekehni..

Lagu ini sememangnya A Ramlie khususnya kepada anaknya Intan Liana sebagai buah hati mereka. Namun perhatikan nasihatnya yang cukup bermakna, kuat dengan harapan dan impian seorang ayah dan ibu.

Di mana Intan Liana sekarang?

KITAB INI TIDAK PERNAH MENYESAKKAN DADA KITA

Kitab al-Quran yang Allah turunkan kepada manusia tidak pernah sama sekali menyesakkan dada mereka. Allah jadikan al-Quran sebagai zikir dan ingatan kepada orang yang beriman. Al-Quran mendamaikan, memberikan ketenangan kepada pembacanya, merungkai seribu masalah walaupun masalah itu masih berlingkar. Al-Quran adalah rahmat Allah semata-mata keapda hamba-Nya.


"Inilah sebuah kitab yang diturunkan kepada kamu, lalu ia tidak menyesakkan dadamu sebagai peringatan dan zikir kepada orang yang beriman. Ikutilah apa yang Allah turunkan kepada kamu dan janganlah kamu mengikuti selain-Nya sebagai pemimpin. Malangnya hanya sedikit yang mengambil peringatan." (Al-Akraf 2 - 3)

Saturday, December 24, 2016

KORBAN PERCINTAAN - JULIE REMIE -INDAH SENI KATANYA


Duhai kanda rayuan hati
Rayuan kasih cinta abadi
Tiga tahun peristiwa berlalu
Batin tersiksa dipasung rindu

Tapi kini apa kan daya
Aku hanya insan biasa
Pada Tuhan aku berserah
Menyerah diri di atas sejadah

Aku tahu kau tak bersalah
Takdir Tuhan tiada terduga
Hanya doa dan air mata
Mengiringi perpisahan kita

Padamu kasih aku berpesan
Kira jasadku meninggalkan badan
Di atas nisan tolong tuliskan
Inilah kubur korban percintaan

Menghayati lagu Julie Remie yang ini adalah sebuah hasilan terbaik pada seni katanya dan irama. Ia satu keserasian melangkolik yang tiada ternilai keindahannya. Saya tidak tahu siapa penulis lirik dan pencipta lagu ini, hanya lagunya sahaja kita dapat hayati sejak zaman berzaman. 

Simboliknya ia mengkisahkan percintaan rahsia selama tiga tahun yang berakhir dengan perpisahan. Perpisahan itu terjadi kerana si teruna dikahwinkan dengan insan lain. Nilai keinsafan dan keagamaan jelas dirungkap dengan baik pada setiap bait lagu. 

'Batin terseksa dipasung rindu' adalah ungkapan tercantik pada bahasa dan makna yang tersirat. Daya imaginasi penulis lirik cukup tinggi dan memberi makna yang tepat kepada leluhur jiwa yang terpasung selama tiga tahun lamanya. Tiga tahun memendam rindu yang tidak berkesudahan. 

Perhatikan kalimah 'menyerah diri di atas sejadah' adalah simbolik keabadian Tuhan sebagai seorang hamba yang ditimpa musibah. 

Pada rangkap akhir, andainya boleh ditulis pada batu nisan, kau tulislah 'inilah kubur korban percintaan' sebagai luahan tragis hingga ke liang kubur menanggung penderitaan cinta. Begitulah hebatnya empat rangkap lagu yang diadun, tetapi ternyata ia begitu kuat dan kukuh pada makna dan maksud. 

Sukar kita mencari keindahan bahasa seperti ini dalam lagu bikinan pencipta lagu hari ini. Masihkah ada lagi?









BERSEMBUNYI - KENANGAN BERSAMA AYAH

Kelakon anak-anak berbagai. Ada kalanya pelik dan ada kalanya sukar diduga. Aku semasa kecil juga begitu. Kelakuan pelik yang entah kenapa aku buat, walaupun aku tidak suka. Kelakuan kebodohan yang tidak sepatutnya dibuat, tetapi sengaja dibuat tanpa tujuan, tanpa niat, tanpa matlamat yang hendak dicapai.

Suatu malam aku duduk di bawah tangga kayu di dalam rumah. Tangga kayu kecil itu tertutup sedikit dengan rasuk tangga. Walaupun kecil sahaja tangga itu, aku boleh memuatkan diri berlindung di bawah tangga.

Pada mulanya aku sekadar cuba berselindung daripada dilihat, dan ternyata tidak ada seorang pun perasan aku di bawah tangga kecil. Beberapa lama selepas Isyak, aku masih leka berlindung di bawah tangga sehinggalah Abang Mustafa dan Ayah balik dari surau.

Mereka mula perasan aku tidak ada.

Mad E tak dak.. dia hilang.. dia gi mane?

Lalu ayah dan abang pun bergegas mencari ke mana aku hilang. Aku tahu mereka sedang mencari aku, aku dengar setiap derap langkah mereka pijak tangga tempat aku bersembunyi. Aku diam kaku membatu di bawah tangga untuk beberapa waktu.

Saat itu aku terfikir, mereka telah mencari aku, maka eloklah diberikan sedikit waktu lagi untuk mereka mencari sebelum aku memunculkan diri.

Tidak lama, aku pun keluar dari persembunyian dengan selamba tanpa rasa bersalah sedikit pun.

Mu gi mane?

Aku diam membatu. Aku tidak mampu menjawab sekadar diam dan kami makan malam bersama-sama.

Maafkan aku Ayah, abang, kakak, makcik dan semua.

Perangai pelik itu sesekali muncul dalam diri yang pelik ini.

Friday, December 23, 2016

KENCING MALAM - MAAFKAN AKU AYAH

Ada saat yang aku boleh ingat dengan jelas.

Suatu malam Ayah datang ke rumah kami. Emak melayan ayah sebaiknya sebagai seorang isteri.

Aku tidak tahu apa-apa, hanya pagi itu Emak marah betul kepadaku kerana aku kencing malam.

Emak marah betul pagi itu, walaupun sebenarnya hampir setiap malam aku terkencing malam, jika emak tidak bangunkan aku untuk kencing di jemuran rumah.

Patut dan memang patut emak marahkan aku kencing malam kerana malam itu Ayah ada bersama emak..

Maafkan aku emak, maafkan aku ayah.

BELAKANG PINTU - KENANGAN DENGAN AYAH

Sesekali Ayah menjengah kami di rumah belakang. Pada ketika itu aku tinggal bersama emak dan kakak Aisyah. Emak masih ada, dan rumah kecil kami di belakang rumah Mak Cik. Sebaiknya emak melayan Ayah datang bertandang atas apa jua sebabnya. 

"Ayah nak rokok, mu amik petik api dalam cerana tu, Mad E" (Tolong ambilkan pemetik api dalam cerana)

Aku mengambil pemetik api dan terus sahaja mencampakkan pemetik api kepada ayah. 

Emak terus bersuara.

"Wokpa mu thuk gitu.. beghi la molek ke ayah mu" (Kenapa kamu campakkan begitu, berilah dengan baik kepada ayah kamu)

Aku menjadi malu sendiri. Lalu aku bersembunyi di belakang pintu. Lama aku bersembunyi dan menunggu sehingga ayah balik. Aku malu dan teramat malu dengan ayah. 

Aku terlalu kecil ketika itu.. Maafkan aku. 

TAHLILAN DAN BERZANJI - KENANGAN DENGAN AYAH

Pergi kenduri dengan ayah memang seronok, yang utama boleh makan bersama Ayah dalam 'kepala hidang' yang tentunya lebih istimewa. Gulai kambing tetap gulai kambing juga, hanya mungkin bahagian kepala kambing itu yang menjadi hidangan utama untuk ayah. Dan aku di sisi ayah akan dapat makan apa yang ayah makan.

Dan Ayah pula suka membawa aku menemaninya ke majlis kenduri kendara. Aku ikut sahaja tanpa membantah. Mungkin kerana tubuhku yang agak kecil dan mudah ayah nak kayuh basikal tuanya tanpa teralu berat, mungkin juga aku jenis pendiam yang tak akan berkata apa, tidak akan memberi reaksi apa biar bagaimanapun sekali majlis itu.

Kerap kali majlisnya lambat berakhir. Bayangkan jika ada tahlil, yasinan dan diikuti pula berzanji, tentulah mengambil masa yang panjang. Pada ketika itu, kami buat kenduri tidak kami kisahkan hari sekolah atau hari cuti. Asalkan ada malamnya, kami buat sahaja tahlil dan kenduri.

Ayah pula ajak sahaja aku menemaninya. Aku ikut.

Dalam majlis yang panjang itu, puas aku bertahan untuk tidak tidur, tetapi kadang kala tertidur juga. Apabila tertidur, aku akan dikejutkan ayah sebelum kami dapat bergerak balik. Kami melalui denai dan kebun-kebun dari Padang Gelanggang ke Pondok Padang Nyiur. Ingat, pada ketika itu tiada lagi jalan bertar, semuanya jalan selut berlumpur ketika hujan dan berdebu ketika kering. Kami akan jatuh ke selut jika tayar basikal terheret ke lumpur dalam, dan boleh terjatuh juga jika debunya terlalu banyak.

Membonceng basikal tua ayah di belakangnya, suatu yang mangli. Tiada apa yang hendak dikesal.

SELIPAR BURUK - KENANGAN DENGAN AYAH

Suatu ketika aku tinggal berdua dengan Kak Aisyah di tepi rumah Mak Lang. Kami tinggal berdua dalam sebuah rumah yang menguruskan makan minum sendiri, menguruskan persekolahan sendiri, menguruskan tumbuk padi dan mencari kayu api sendiri. Ia tidak lama, tetapi ia sudah cukup untuk kami tahu apa yang kami lalui.

Aku pernah demam yang agak lama ketika tinggal dengan Kak Aisyah. Kakak Aisyah dalam Tingkatan Satu dan aku Darjah Empat. Cikgu sekolah datang melawat ketika aku menghadapi demam yang lama tidak bersekolah.

Mak Lang Nah dan Mak Ngah Timah pernah memandikan aku pada tengah malam dengan air bakaran tempurung kelapa bagi menyembuhkan demam. Aku ikut sahaja apa yang mereka lakukan, kerana itulah ikhtiar yang aku suka. Aku tidak suka ubat, aku tidak suka doktor. Pahit.

Tinggal berdua pada usia pra matang, adalah pengalaman yang sukar. Menanak nasi dengan kayu api yang kami cari dari pagar kebun orang sahaja, dengan ikan tamban dipanggang dan dibakar yang masak bersama api nasi itu juga. Itulah lauk kami. Paling kami suka makan pucuk keledek direbus dan makan dengan air asam. Itulah lauk kami. Sesekali juga kami makan ulam daun kesum direbus sebagai makanan kami. Itulah rezeki kami.

Tali pancing (tahan taut) tidak pernah lekang daripada kehidupan kami, kerana itulah sumber makanan lauk yang kami makan. Ikan keli atau haruan, sepat dan puyu tidaklah menjadi perkiraan asal sahaja ia boleh dimakan.

Kami pernah kehabisan beras dan kami membeli biskut kering 20 sen dan kami makan bersama sebagai makan tengah hari dan malam. Maaf, kami tidak berupaya untuk meminta daripada ayah atau Mak Lang di sebelah rumah. Kami tidak cerdik untuk meminta itu dan ini.

Selipar yang aku pakai, asalkan sahaja ia boleh dinamakan selipar. Biarpun telah putus, aku sambung dan ikat dengan tali rafia. Sudah putus sebelah, aku repair lagi. Ikat dengan dawai halus tahan lebih lama. Sehinggakan kelihatan dawai yang lebih banyak bersirat pada seliparku. Aku pakai juga kerana itulah selipar yang aku ada.

Maafkan aku Ayah, kerana aku tidak pandai meminta daripada Ayah untuk membelikan itu dan ini. Aku tidak pandai sebenarnya.

Sehinggalah suatu hari, aku tidak tahu dari mana datangnya keberanian itu, lalu aku bertemu ayah di pintu pagar surau dan meminta selipar baru.

"Ayah, Mad E nak kasut baru..." (Kasut adalah selipar bagi kami)

Ayah memandang tepat ke kakiku. Melihat selipar burukku bersirat dengan dawai.

Segera Ayah memalingkan mukanya ke belakang. Aku kira Ayah menangis melihat keadaanku ketika itu. Aku perasan Ayah menitiskan air matanya. Maafkan aku Ayah, anakmu ini tidak pandai, sebenarnya.



TEMANKAN KAMI DI DANGAU DUSUN - KENANGAN DENGAN AYAH

Musim durian menjadikan kami lebih meriah dan bermakna. Musim durian memberi sedikit kelegaan kepada ekonomi keluarga kami. Jualan durian menjadi sumber pendapatan yang lumayan kepada kami sekeluarga. Setiap buah yang gugur ada harga yang perlu dibayar.

Harga durian kami ketika itu sebiji 70 sen atau seringgit jika besar. Biasanya peraih akan membeli dengan harga tangguh, kerana keesokan harinya baharu kami dapat bayaran setelah peraih menjual durian itu kepada pembeli lain di luar dusun sana.

Musim durian menjadikan kami lebih rajin. Kami kena menebas dusun, membersihkan pokok-pokok di bawah pokok durian. Kami perlu tidur di dangau bagi mengelakkan pencuri mencuri durian pada malam hari. Kami perlu berulang alik lebih kerap ke dusun bagi memastikan hasilnya dapat ke tangan kami.

Dusun Kampung Raja hampir empat ekar luasnya. Pokok-pokok warisan telah tua dan tinggi, namun buahnya amat sedap dengan berbagai cita rasa durian kampung.

Aku dan Sanusi sejak awal lagi akan tidur di dangau. Kami tidak takut untuk ke dusun pada malam hari. Kami berbasikal dan sampai ke dusun untuk tidur. Berbantukan lampu picit, kami mencari durian yang gugur pada waktu malam dan mengumpulnya di dangau sebelum dijual keesokan hari.

Ayah pernah menemankan kami di dangau. Biasanya Ayah akan datang lewat malam dan tidur bersama-sama kami, dan dia balik awal sebelum waktu Subuh. Kadang kala kami tidak tahu kehadirannya pada malam hari menemani kami.

Betul ke ayah datang?

Kami berbalah sendiri, tetapi tidaklah pula kami bertanyakan ayah tentang hal itu.

Kami tidak berani bertanyakan walaupun hal seperti itu, kerana dialah AYAH kami.

NAK TIDUR LAMA DI DALAM KUBUR - KENANGAN DENGAN AYAH

Setiap hari ayah membangunkan kami untuk solat Subuh.

Ayah tidak pernah bosan mengejutkan kami pada setiap hari.

Kadang kala kami lewat bangun dan banyak kalanya memang kami lewat bangun.

Ayah bertambah berang dengan sikap kami yang lambat berpagian untuk solat Subuh.

Dalam diari kami, setelah bangun pagi tiadalah lagi kami akan kembali tidur. Tidak pernah kami tidur kembali sesudah bangun pagi. Tidak pernah dan memang tidak pernah. Hanya setelah berada di asrama, baharulah pengaruh itu berjejak ke dalam diri.

Suatu pagi ayah kejutkan kami dan dengan nada yang agak keras abah bersuara;

"Bakitlah tidur tu. Kalu mu nak tido lame, tido dalam kubur nanti la" (Bangkitlah daripada tidur.. Kalau kamu hendak tidur lama, tidurlah di dalam kubur nanti).

Kata-kata itu kami dengar pada awal pagi, dan ia masih berbekas dalam diri ini.

Terima kasih ayah.

BANG PA - KENANGAN DENGAN AYAH

Abang Mustofa adalah abang idola kami. Dia abang sulung dalam keluarga kami. Dia anak lelaki yang paling gentel dalam kelaurga kami. Dia orang yang kami kasih dan sayang, bahkan selamanya.

Semasa kecil, kami (aku dan Sanusi) memanggil abang Mustofa dengan panggilan 'Bang Pa'. Apabila Bang Pa balik dari Alor Setar (belajar di Maktab Mahmud dan tinggal di rumah sewa, 378 Lorong Molek Simpang Kuala), kamilah orang yang paling gembira. Gembira kerana selalunya Bang Pa akan bawa balik buah tangan. Biasanya epal atau limau, kadang kala gula-gula yang sudah cukup untuk membahagiakan kami.

Abang Pa rajin melayan kami. Dia pernah menarah pungsu (busut) untuk dibuat tangga dan kami duduk di atas tangga kayu di atas busut di tepi telaga. Abang Pa rajin membawa kami mandi sungai dan kami naik basikal bertiga ke sungai. Kami seronok. Kami bangga ada abang yang baik sepertinya.

Pada hari raya, akulah orang yang paling bahagia. Aku menjadi 'ekornya' yang tidak pernah lekang dari belakangnya.. membontotinya ke mana sahaja dia pergi beraya.

Suatu hari ayah menegur kami; 'Wok pa mu dok pange 'Bang Pa'.. pange 'abang' la..."

Oh begitukah sepatutnya?

Lalu sejak hari itu, kami memanggil Bang Pa dengan Abang sahaja.

KETAYAP SUATU YANG WAJIB - KENANGAN DENGAN AYAH

Sebagai imam dan ketua masyarakat, Ayah selalu diundang ke majlis kenduri kendara dan kematian. Tidak kira jauh atau dekat, ayah pasti akan pergi. Basikal, basikallah satu-satunya kenderaan yang ayah ada dan ayah boleh naik. Motorsikal masih terlalu jauh untuk kami miliki. Motorsikal masih nadir di kampung kami pada ketika itu, inikan pula kereta. Hanya sesekali sembahyang mayat atau mahu ke Pekan Kuala Nerang atau Alor Setar, baharulah kami naik kereta atau bas.

Hari itu aku bersama mak dan mak ngah berjalan kaki menuju ke Kampung Tanjung bagi menghadiri kenduri. Kami tidak kisah berjalan kaki sejauh 2- 3 KM berkenduri kendara. Itulah peluang kami hendak makan makanan sedap, gulai daging semangkuk yang dikongsi empat orang dalam satu hidang!

Ketika sampai ke Kilang Padi Kampung Tanjung, Ayah berbasikal melewati kami. Dan Ayah berseorangan. Ayah mempelawa aku menaiki basikalnya, dan aku amat teruja berbasikal tua dengan ayah. Malangnya ketika itu aku tertinggal ketayap di kepala. Emak berasa keberatan membenarkan aku menumpang ayah, tetapi ayah diam. Dan akupun dapatlah juga menaiki basikal ayah ke kenduri.

Ingat, anak tok guru kena pakai kepiah ketayap untuk ke majlis kenduri. Songkok hitam pun tak boleh...

RUMAH ITU KEHIDUPAN KAMI - KENANGAN DENGAN AYAH

Tidak banyak kenangan yang dapat kurakamkan selama 13 tahun bersama ayah. Pada sisiku, ayah adalah insan yang kuperhatikan dari jauh. Tentunya tidak sedekat dan serapat sebagaimana anak-anak zaman sekarang dengan abahnya. Namun kami amat menghormati Ayah. Namun kami amat mengasihi ayah, kerana sedikitpun tidak pernah EMAK, Mak Cik mahupun sesiapa juga yang pernah memburukkan AYAH di hadapan kami. Tidak pernah dan memang tidak pernah sekalipun aku dengar orang mengatakan Ayah itu dan ini.

Ketika berada di Darjah Empat, kami berkhatan. Daud, Hisyamudin, Sanusi dan aku berkatan bersama-sama di rumah ayah. Ketika itu aku tinggal di rumah Mak Lang Aminah, emak saudaraku bersama dengan kakakku, Aisyah. Pakatan ayah agaknya, membolehkan kami empat sekawan berkhatan sama-sama. Tok Mudin Halim dan Tok Mudim Mat yang bertugas di atas batang pisang sebelum kami mandi berhabis-habisan di telaga berhampiran rumah.

Dengan sebab berkhatan, Kak Aisyah turut duduk di rumah Ayah bersama kami. Suatu hari setelah aku sihat, aku dan Kak Aisyah mengemaskan baju. Baju-baju kami tidak banyak, hanya sebungkus kain pelekat sahaja. Itulah harta kami. Aku melonggokan baju di dalam kain pelikatku, dan Kak Aisyah juga berbuat yang sama.

Ketika ayah melihat kami, dia bertanya; "Mu nak gi mane ni?"

"Kami nak pinah (pindah) ke rumah Mak Lang."

Ayah yang baru balik dari surau ketika itu melihat tajam ke dalam mataku.

"Mad E, Ayah buat rumah besar ni untuk mu duduk sini. Duduklah sini. Tak sahlah nak pinah (pindah) lagi!"

Itulah satu ayat yang agak panjang aku dengar daripada ayah. Itulah kalimah yang mengubah pertimbangan seorang anak dengan ayahnya.

Aku diam. Kami diam. Kaku dan kelu tidak terkata.

Aku kembali mengemaskan barangan kami ke tempat asal. Dan dari saat itulah aku menjadi penghuni tetap di rumah ayah bersama Mak Cik yang kami kasihi.


21 DISEMBER 1978




Padi telah menguning dan kami anak beranak turun ke bendang untuk mengerat padi. Ayah, Mak Cik Melah, Abang Teh, Sanusi dan aku turun ke bendang di tepi sekolah. Dangau kecil tempat kami letakkan bekalan makanan. manakala tong pemukul padi telah kami tebarkan layarnya.

Petak pertama kami kerat tidaklah sebanyak mana. Sedikit-sedikit dengan kudrat kami sekeluarga sahaja. Ia sudah cukup untuk membekalkan beras setahun untuk kami sekeluarga. Aku dan Sanusi berada di Tingkatan Satu di Maktab Mahmud ketika itu.

Ayah seperti selalu, kurang cakapnya. Dia lelaki yang tabah, tegas dan banyak diam daripada cakap. Cakapnya sepatah dua cuma, tidak pandai berjela-jela. Cakapnya sebaris ayat sahaja. Itulah yang perlu kami fahami apa yang ayah minta, apa yang ayah harapkan.

Kami perlu pulang lebih awal pada hari itu kerana ada kematian di kampung. Biasanya ayah akan pergi menyembahyangkan jenazah, dan hari itu jenazah akan dikebumikan selepas solat Zohor. Mak Cik Melah pula pulang awal kerana hendak berziarah kematian di tempat yang sama. (Maaf, saya lupa siapa yang meninggal dan di mana)

Kami tiba di rumah dengan basikal masing-masing. Ayah mandi di telaga, kakak Aisyah pula menanak di dapur untuk makan tengah hari kami. Mak Cik Melah terlebih dahulu pergi ke rumah orang mati. Usai mandi, Ayah naik ke beranda dan berehat di meja kayunya seperti kebiasaan. Di meja itulah ayah selalu bersarapan pagi, di meja itulah ayah menyambut tetamu yang selalu datang ke rumah ayah. Ayah adalah imam di Masjid Padang Gelanggang dan ayah juga seorang tok guru pondok yang sering dirujuk pendapat dan ilmunya.

Aku di dapur bersama kakak dan Sanusi. Abang Teh di bawah rumah...

Tiba-tiba abang Teh memanggil kami;

"Mari sini.. tengok ayah jadi apa ni!!!"

Kami semua bergegas ke beranda dan melihat ayah telah terbaring di atas beranda. Baringnya diam tidak terkata apa-apa lagi.

Ayah ni kenapa? Ayah! Ayah! Ayah!

Ayah kekal terbaring dan tidak menjawab panggilan kami.

Kami memanggil Pak Teh (Tuan Guru Datuk Haji Ahmad) di sebelah rumah kami. Pak Teh datang dan dia tidak berkata apa-apa. Dia diam melihat wajah Ayah yang kaku.

Beberapa jiran kami juga datang menjengah secepatnya berita yang kami sampaikan.

Terdengar bisikan; "Ayahmu dah tak ada!"

Aku masih tidak percaya, masih tidak mengerti walaupun cuba menerima hakikat kematian secara tiba-tiba ini. Hanya terdetik dalam hati, oh mungkin hari ini aku dapat catatkan satu lagi kisah hitam dalam warna kehidupanku lewat diari yang aku miliki. (Diari adalah resam kami dahulu, mencatat apa sahaja yang kami lalui setiap hari)

Aku dan Sanusi bersama Hisyamudin diminta untuk memanggil Mak Cik Melah balik. Ketika Mak Cik Melah menatap wajah Ayah, tiada yang terucap selain;  La khaulawala quwwata illa billah..."

Sedangkan tubuh ayah kaku dan terus diam.

Kami diminta lagi berkayuh basikal memberitahu abang dan kakak kami di Kampung Pisang dan Kampung Tanjung. Dan mulalah ramai yang datang menziarahi Ayah.

Jasad Ayah diqiamkan sebaiknya, diletakkan di atas tilam di atas katil di ruang tamu tengah rumah kami. Ramai kawan-kawan Ayah yang datang menziarah. Tok-tok guru pondok, para imam sekitar Padang Terap hingga ke Alor Setar, datang menziarahi Ayah.

Abang Mustapa yang baru berkahwin dengan Kak Yati bertugas di Kuala Lumpur ketika itu. Kami telah memaklumkan kepadanya dan menunggu kepulangannya.

Keesoan harinya selepas Zohor, ayah disemadikan di perkuburan Padang Gelanggang.

Inilah catatan anakmu untuk seorang AYAH yang amat ku sayangi, ku rindui, ku dambakan kasihmu.

Moga Allah temukan kami di syurga-Mu kelak.. amin..