Friday, March 31, 2017

AMANAH

Apabila tajuk khutbah AMANAH, terasa gusar mahu membacanya. Bukan apa, kerana amanah itu terlalu berat untuk kita bawa. Allah tahu manusia itu lemah, tetapi atas kelemahan dan ada sedikit kekuatan itulah Allah anugerahkan amanah kepada manusia.

Amanah ada pada setiap waktu dan keadaan dalam hidup insan. Amanah sebagai seorang bapa, seorang anak, seorang guru, seorang petani, seorang ketua, seorang ibu dan atas apa jua posisi, amanah itu sering berantaian tanpa putus di pundak bahu kita.

Jangan ringankan amanah ALLAH, jangan ringankan amanah RASUL kerana itulah yang utama kita sempurnakan. Amanah kepada makhluk juga terlalu banyak, pada amar makruf dan nahi mungkar, pada kewajipan keluarga dan kewajipan tugasan, semuanya adalah amanah.

Malah pada setiap anggota badan kita juga ada amanahnya, ada amanah yang perlu dibereskan.

"Sesungguhnya pada pendengaran kamu, penglihatan kamu, dan hati kamu semuanya akan dipertanggungjawabkan" (Maksud al-Quran)

Cuma selepas ini saya khawatir tajuk AMANAH akan ditiadakan lagi di atas pentas khutbah kerana ada pula parti yang mengambil nama ini sebagai iconya...

he he AMANAH...

Tuesday, March 28, 2017

DUNIA DALAM PUJI PUJIAN, PUJA PUJAAN

Apabila puji pujian dan puja pujaan tealh sebati dalam organisasi, maka sebegitulah pendekatan yang diguna  pakai ketika menguruskan organisasi. Melihat pada kertas, ia sudah cukup menjadi bukti keelokan dan kebaikan yang dicipta, tanpa pedulu kebejatan dan kefasadan yang terjadi pada realiti pengurusan.

Bahana ini kian bermaharajalela setelah mana bos dan ketua terbiasa dengan dunia glamour dan puji pujian, puja pujaan jua. Makanya, matlamat utama organisasi terselindung di balik lembaran kertas yang direpotkan sebegitu sahaja, dengan senang melindungkan berbagai bangkai dan nanah terselimut di balik sehelai kertas.

Dunai pengurusan menjadi semakin tertutup, walaupun uwar-uwarnya seolah-olah terbuka seluas langit, tetapi hakikatnya pengurusan makin memencilkan diri, mengasingkan diri dan sebolehnya mengelak daripada berhadapan dengan realiti. Hendaknya bagaimana lagi mahu lari, hendaknya bagaimana lagi mahu berlindung di sebalik kedudukan dan jawatan, sedangkan hiruk pikuk kelemahan terpahat hari demi hari, bulan demi bulan seakan tidak sanggup lagi menunggu saat kematiannya.

Suasana semakin hambar dan tidak bermaya, tandus dan malas berbicara, tiada lagi inovasi dan gerak kerja sukarela untuk dipersembahkan. Tiada lagi inisiatif untuk membanggakan organisasi, tiada lagi gerak kerja yang boleh menggemparkan nama ke persada dunia, bagaikan sang kura-kura sepi menyorokkan kepalanya di balik cengkerang. Mampus!

Begitulah parahnya dunia yang kita letakkan dalam puji pujian, puja pujaan semata-mata, tanpa mahu menghalusi realiti dan gelora yang tertutup oleh sehelai kertas cuma.

Penat dan letih sudah kami berfikir.  

Sunday, March 26, 2017

APABILA HP AZAN DAN TOK BILAL PUN AZAN JUGA..

Ramai orang Islam kita memuat naik azan dalam HP masing-masing. Pada prinsipnya ia bagus untuk mengingatkan pemilik akan masuknya waktu solat pada setiap hari.

Namun ada perkara yang perlu diperhatikan dalam soal adab laku ketika anda berada di masjid atau surau.

Azan daripada TOK BILAL adalah wajib didengar dan dijawab, sedangkan azan HP tidak wajib dijawab, malah ia mengganggu keadaan di dalam masjid.

Oleh itu, ketika di surau atau masjid, azan HP perlu dimatikan sama sekali. Jika anda kerap berjemaah di masjid, elok matikan terus suara azan itu daripada HP anda. Ia lebih banyak mengganggu daripada ibadah.

Mungkin ini sebab utama kenapa ulama Saudi mengharamkan nada dering azan dan al-Quran dimuat naik ke dalam HP anda. Ada hikmah yang perlu difikirkan, khasnya mereka yang tak berapa reti tentang adab di dalam masjid dan adab di dalam majlis tertentu.

Ingat, suara azan TOK BILAL itulah yang wajid dijawab. Azan TOK BILAL itulah yang wajib didengar dan diraikan, bukan azan corongan HP anda, walaupun suara TOK BILAL tidaklah sesedap mana.

Bayangkan ketika beribadah di Masjidil Haram dan Masjidil Nabawi, betapa hingar bingar azan terkeluar daripada HP para jemaah. Sedangkan pada ketika itu TOK BILAL belumpun azan lagi. BEtapa hiruk pikuknya pula bila TOK BILAL azan dan HP juga turut sama azan, mana satu azan yang hendak didengar dan mana satu azan yang hendak dijawab?

Pada saya, tidak perlu kita memuat-naikkan azan dalam HP, memadailah dengan paparan waktu solat bagi kawasan anda sahaja kelihatan, biarlah yang azan itu TOK BILAL yang azan. Biarpun ia tidak sesedap azan HP tapi ia adalah ibadah yang soheh berbanding bunyian azan daripada HP anda.

Kami semua ada HP, tapi tidaklah pula kami mengguna pakai azan jika ia sekadar mengganggu keadaan sahaja. Terutamanya ketika anda berada di dalam surau atau masjid ataupun di dalam majlis (program) tertentu. Hormatilah orang lain, bukan hanya anda sahaja yang mahu beribadah.

Tetapi bagi jemaah wanita atau jemaah lelaki yang memang tak pernah hendak ke masjid, eloklah muat naik azan ini agar mereka boleh segera beribadah di tempat sendiri.... he he.. bukan marah, tapi beri peringatan.

tk

Thursday, March 23, 2017

SIA-SIAKAN WAKTU KEBERSAMAAN

Waktu kebersamaan sesama kita tidaklah lama, tidaklah panjang. Suami dengan isteri, sesama rakan, anak-anak dan ibu bapa, malah sesiapa sahaja jika diperhatikan pastilah kita sedar waktu kebersamaan itu sebenarnya tidaklah lama.

Jika dalam tempoh perjalanan memakan masa enam jam, apa yang berlaku dan dilakukan dalam tempoh berkenaan? Jika enam jam itu dipenuhi dengan senda gurau dan hubungan yang baik, maka tentunya ia lebih berfaedah. Jika enam jam itu dihabiskan dengan dendam dan marah, maka ia akan berakhir di situ sahaja. Enam jam itu menjadi sia-sia dan tidak berharga.

Biarpun seorang sahabat hanya sempat bertemu tiga jam sahaja, tetapi tiga jam itu dimanfaatkan sebaiknya, maka alangkah manis dan indahnya saat pertemuan itu. Tetapi bayangkan jika pertemuan tiga jam itu diungkitkan peristiwa hitam dan dilepaskan nafsu marah dan kebencian, maka hubungan itu akan sia-sia sebegitu sahaja.

Ketika Allah memberikan ruang, usah dibuang nikmat waktu kebersamaan itu, seperti juga usah dipersalahkan seseorang atas kesuntukan waktunya, atas kelapangan waktunya, ia semua milik Allah.

Faham dan mengertilah untuk tidak kita sia-siakan waktu kebersamaan yang Allah berikan kepada kita.

Faham?


Monday, February 6, 2017

CERMIN MATA BULAT

Cermin mata bulat lagi bergelang hitam yang menampakkan real bulatnya. Itulah cermin mata yang saya pakai.

Tidak pernah terfikir bahawa cermin mata boleh mempengaruhi perubahan wajah seseorang. Saya bukan seorang pelakon, bukan seorang artis yang mahu menggayakan itu dan itu. Bagi saya, pakailah apa sahaja yang mudah dan capai matlamatnya. (Cermin mata untuk atasi rabun jauh. Itulah matlamat saya)

Bila mana sudah bergaya dengan cermin mata bulat, baharulah disedarlah oleh teguran rakan taulan. Kata mereka, macam Herry Potter, nampak lain, anggun, dan lain-lain komen yang semacam pelik dan ajaib.

Saya terfikir begini sahaja; jika bercermin mata bulat pun orang boleh beritu dan ini, manakan pula jika kita melakukan sesuatu yang luar daripada kebiasaan, tentunya kata itu dan ini akan terlebih panjang.

Usah digusarkan dengan itu dan ini, kerana itu dan ini adalah asam garam kehidupan kita. Mereka tidak bersalah, kita juga tidak bersalah.. cuma itulah realiti kehidupan. Usah dipersalahkan sesiapa.

tk

CERITA TV DAN CERITA REALITI

Cerita TV diambil daripada kisah realiti. Cerita tv diadun lebih indah, lebih kritis dan lebih dramatik bagi menghidupkan suasana cerita tv itu lebih menarik. Cerita realiti sukar hendak diolah dan dibuat balik, diulang balik atau diulang kembali episod yang tidak indah, tidak cantik, tidak kena. Cerita realiti adalah cerita hambar dan berterusan, konflik dan berkesudahan yang tiada sudahnya.

Cerita tv tidak sama jadinya dengan cerita realiti. Cerita realiti tidak boleh bersenda gurau, tidak boleh berlebih kurang, tidak boleh berover di sana sini. Cerita realiti mendepani seribu liku yang sukar diramal akhirnya, namun cerita realiti adalah cerita hakiki yang kita lakarkan dari ketentuan Tuhan jua.

Marilah kita mencantikkan cerita realiti biarpun cerita realiti itu ada suram dan dukanya, ada suka dan gembiranya. Cerita realiti adalah cerita kita yang kita adunkan bersama.

Ayuh kita kejar realiti yang lebih indah di bawah reda Ilahi.

Amin

Sunday, January 22, 2017

KESILAPAN KECIL SOLAT DI MASJID

Perhatikan beberapa kesilapan kecil yang kita lakukan ketika solat di masjid:

1. Solat sunat (atau solat wajib) di pintu masuk masjid atau laluan jemaah ke tandas: Solat di sini menyebabkan anda mengganggu laluan orang ramai, dan ia perlu dielakkan sama sekali. Pilihlah lokasi solat  yang tidak menghalang laluan orang ramai seperti di sebalik tiang atau membelakangi laluan orang ramai. Elakkan solat di pintu keluar masuk masjid.

2. Ketika anda sampai lewat ke masjid, masih mahu solat sunat qabliyah. Ia tidak sesuai kerana jemaah sudah bersedia untuk solat dan anda akan tergesa-gesa solat sunatnya.

3. Membuat saf ke dua atau ke tiga, sedangkan saf di hadapan masih lagi kosong. Isikan dahulu saf di hadapan anda. Usah biarkan saf di hadapan kosong

4. Memberi laluan kepada orang lain memenuhi saf hadapan. Ini tindakan yang salah. Sepatutnya saf yang kosong di hadapan itu dipenuhkan oleh ANDA sendiri kerana saf pertama adalah lebih baik berbanding saf kedua dan seterusnya. Rebutlah sedikit pahala yang kita tidak tahu berapa nilainya di sisi Allah, kenapa membiarkan orang lain mengisi saf hadapan sedangkan anda punyai peluang yang sama.

5. Memilih untuk solat bersendirian (pada solat fardu) sedangkan ada orang lain yang sedang solat dan boleh dijadikannya sebagai imam. Ini satu lagi kesilapan besar orang kita. Mereka lebih suka solat bersendirian walaupun telah datang ke masjid. Seeloknya carilah seseorang yang sedang solat, dan solatlah berjemaah dengannya. Kita membantu dia mendapat pahala berjemaah dan kita juga mendapat pahala berjemaah. Hal ini dikecualikan bagi mereka yang solat qasar bersendirian.

6. Datang lewat ketika jemaah telah memberi salam lalu dia pun masuk ke dalam saf solat dan solat bersama jemaah yang masbuk.. sekadar takbir dan solat dalam saf terakhir tu, tanpa berimam. Bukankah rugi namanya, kenapa tidak berimamkan mereka yang masbuk itu?

7. Bertakbir terlalu kuat sedangkan anda adalah makmum. Menjadi makmun tidak perlu bertakbir secara kuat dan nyaring. Ia mengganggu jemaah lain dan tidak sesuai sama sekali bertakbir seperti ini. Apa, nak solat pun nak tunjuk kat orang juga ke.. yang aku ni datang ke masjid? hehe

Yang lain, boleh tambah kemudian. Kita nak solat je, bukan nak buat hal pun.

DATANG AWAL UNTUK SOLAT


Kita ada pilihan untuk solat;

1. Solat di dalam bilik: tentunya akan solat sendirian dan tidak berjemaah

2. Datang juga ke masjid walaupun lewat: ada peluang 50:50 dapat solat berjemaah atau tidak. Mungkin ada lagi jemaah lain yang lewat dan boleh berjemaah sekali. Boleh juga kita ikut berjemaah dengan orang yang solat sunat.

3. Dengar azan baru datang: kebarangkalian untuk bertakbir bersama imam adalah tinggi. Jika  perjalanannya lancar akan sempatlah kita bertakbir pada rakaat pertama bersama imam.

4. Menunggu waktu untuk azan: maka tentunya anda akan dapat solat sunat qabliah sebelum dapat pula bertakbir bersama imam pada rakaat pertama.

Pilihan sememangnya ada di tangan kita. Hanya kita yang memilih bagaimana solat yang kita lakukan.

Thursday, January 19, 2017

APABILA HATI ITU BERPENYAKIT

Penyakit Dalaman.

"Dalam hati mereka itu ada penyakit, lalu Allah tambahkan lagi kesakitan itu kepada mereka." (Al-Baqarah: 10)

Apabila bersarang penyakit dalam hati, teguran kawan tidak dilayan, mesej tidak mahu berjawab, kerja berkira untung dan rugi, sukar menerima beza pandangan.

Biar pun lagak menawan tapi keruan dalaman tidak terbendung, terserlah jua kebejatan.

Ibadah kita dengan Tuhan, harap reda berpanjangan bukan penghias di mata insan.
Moga tetap menjadi ingatan, menzalimi insan besar balasan kelak Allah tunaikan.

Jika benar husnul khatimah jadi idaman, lestari taulan sebagai bekalan. Sebegitu hidupmu bercelaruan, matinya kelak tidak ketahuan.

Sembuhlah duhai luka hati daripada suul akhlak, sedamainya wajah tika berteleku di hadapan Kaabah.


* Teringat lagu A Ramlee: Madah Pujangga.

Monday, January 2, 2017

MARKING PERIOD

THIS IS MARKING TIME..


WITH 3 BUNDLE FOR CTU 555

AND 3 BUNDLE FOR CTU551

DO MY BEST.. SAMBIL LAYAN LAGU HINDUSTAN LAMA.. TAK FAHAM TAPI BOLEH IKUT SIKIT-SIKIT..

ZINDIGI YE SAFAR..

Sunday, January 1, 2017

AYAH SOLAT LAMBAT - KENANGAN BERSAMA AYAH

Ayah seorang imam bertauliah di Masjid Padang Gelanggang. Dia juga imam di Balaisah (surau) kami di Pondok Padang Nyior. Imam di balaisah kami biasanya Ayah yang selalu naik. Pak Teh agak sibuk dengan urusan sekolah dan keluar ke sana sini atas urusan agamanya. Ayah lebih kerap mengimamkan kami di balaisah.

Solat ayah perlahan dan lebih tomakninahnya. Apabila Ayah jadi imam, kami tahu bacaannya agak lambat dan perlahan, gerakannya juga perlahan. Tapi kami tahu, dialah imam kami yang terbaik, yang doanya kami aminkan setiap waktu. Zikir ayah juga perlahan dan lengkap. Mungkin Pak Teh ada caranya tersendiri, ayah juga ada caranya tersendiri. Daripada pemerhatian sedalam ini, kita memahami watak dan pribadi Ayah dan Pak Teh. Insan hebat berbakti kepada ummah di tempat kami.

Aku kenal benar pada setiap kali Ayah baca tahiyat, pasti dia akan ulang 2 - 3 kita sebutan 'ATTAHIYA, ATTAHIYYA, ATTAHIYAA.. sehingga dia yakin dan meneruskan bacaan tahiyat ke akhirnya. Selaku jemaah kecil seperti aku, aku sering berkomen, kenapa ayah perlu berulang-ulang menyebutnya berulang kali. Cukuplah sekali kerana aku segera mahu memberi salam dan tamatkan solatku.

Perulangan ATTAHIYA itulah yang memerangkap diriku bertaut jiwa kasih dan ingatan kepada seorang insan yang kupanggil AYAH.

Tuesday, December 27, 2016

INTAN LIANA - A RAMLIE


Anakku sayang Intan Liana
kaulah pelita hidup ayah ini

Anakku sayang
dengarlah pesan
ayah nyanyikan
lagu untuk Liana

Hanya satu saja harapan ayah
beri kasih sayang pada semua
sayang ibumu sayang semua
hidupmu tentu nanti dipandang mulia

Ayah merasa bangga bila di hari tua
anakku bergembira, sayang-sayang

Dengar anakku
pesan ayahmu
buatlah azimat
bila kau dewasa

Bila kau dewasa
kau kan berjaya
semoga jadi pemimpin negara
itu impian ibu dan ayah
carilah ilmu berusaha dan jangan lupa

Ini nasihat ayah dan ibu
buat azimat bila kau dewasa


Lagu ini adalah saduran daripada sebuah lagu Hindustan yang pupular pada ketika itu. Lagunya saya tidak pasti tetapi rangkap mudahnya yang saya ingat ialah;

Ommerebetti
omme rekehni..

Lagu ini sememangnya A Ramlie khususnya kepada anaknya Intan Liana sebagai buah hati mereka. Namun perhatikan nasihatnya yang cukup bermakna, kuat dengan harapan dan impian seorang ayah dan ibu.

Di mana Intan Liana sekarang?

KITAB INI TIDAK PERNAH MENYESAKKAN DADA KITA

Kitab al-Quran yang Allah turunkan kepada manusia tidak pernah sama sekali menyesakkan dada mereka. Allah jadikan al-Quran sebagai zikir dan ingatan kepada orang yang beriman. Al-Quran mendamaikan, memberikan ketenangan kepada pembacanya, merungkai seribu masalah walaupun masalah itu masih berlingkar. Al-Quran adalah rahmat Allah semata-mata keapda hamba-Nya.


"Inilah sebuah kitab yang diturunkan kepada kamu, lalu ia tidak menyesakkan dadamu sebagai peringatan dan zikir kepada orang yang beriman. Ikutilah apa yang Allah turunkan kepada kamu dan janganlah kamu mengikuti selain-Nya sebagai pemimpin. Malangnya hanya sedikit yang mengambil peringatan." (Al-Akraf 2 - 3)

Saturday, December 24, 2016

KORBAN PERCINTAAN - JULIE REMIE -INDAH SENI KATANYA


Duhai kanda rayuan hati
Rayuan kasih cinta abadi
Tiga tahun peristiwa berlalu
Batin tersiksa dipasung rindu

Tapi kini apa kan daya
Aku hanya insan biasa
Pada Tuhan aku berserah
Menyerah diri di atas sejadah

Aku tahu kau tak bersalah
Takdir Tuhan tiada terduga
Hanya doa dan air mata
Mengiringi perpisahan kita

Padamu kasih aku berpesan
Kira jasadku meninggalkan badan
Di atas nisan tolong tuliskan
Inilah kubur korban percintaan

Menghayati lagu Julie Remie yang ini adalah sebuah hasilan terbaik pada seni katanya dan irama. Ia satu keserasian melangkolik yang tiada ternilai keindahannya. Saya tidak tahu siapa penulis lirik dan pencipta lagu ini, hanya lagunya sahaja kita dapat hayati sejak zaman berzaman. 

Simboliknya ia mengkisahkan percintaan rahsia selama tiga tahun yang berakhir dengan perpisahan. Perpisahan itu terjadi kerana si teruna dikahwinkan dengan insan lain. Nilai keinsafan dan keagamaan jelas dirungkap dengan baik pada setiap bait lagu. 

'Batin terseksa dipasung rindu' adalah ungkapan tercantik pada bahasa dan makna yang tersirat. Daya imaginasi penulis lirik cukup tinggi dan memberi makna yang tepat kepada leluhur jiwa yang terpasung selama tiga tahun lamanya. Tiga tahun memendam rindu yang tidak berkesudahan. 

Perhatikan kalimah 'menyerah diri di atas sejadah' adalah simbolik keabadian Tuhan sebagai seorang hamba yang ditimpa musibah. 

Pada rangkap akhir, andainya boleh ditulis pada batu nisan, kau tulislah 'inilah kubur korban percintaan' sebagai luahan tragis hingga ke liang kubur menanggung penderitaan cinta. Begitulah hebatnya empat rangkap lagu yang diadun, tetapi ternyata ia begitu kuat dan kukuh pada makna dan maksud. 

Sukar kita mencari keindahan bahasa seperti ini dalam lagu bikinan pencipta lagu hari ini. Masihkah ada lagi?









BERSEMBUNYI - KENANGAN BERSAMA AYAH

Kelakon anak-anak berbagai. Ada kalanya pelik dan ada kalanya sukar diduga. Aku semasa kecil juga begitu. Kelakuan pelik yang entah kenapa aku buat, walaupun aku tidak suka. Kelakuan kebodohan yang tidak sepatutnya dibuat, tetapi sengaja dibuat tanpa tujuan, tanpa niat, tanpa matlamat yang hendak dicapai.

Suatu malam aku duduk di bawah tangga kayu di dalam rumah. Tangga kayu kecil itu tertutup sedikit dengan rasuk tangga. Walaupun kecil sahaja tangga itu, aku boleh memuatkan diri berlindung di bawah tangga.

Pada mulanya aku sekadar cuba berselindung daripada dilihat, dan ternyata tidak ada seorang pun perasan aku di bawah tangga kecil. Beberapa lama selepas Isyak, aku masih leka berlindung di bawah tangga sehinggalah Abang Mustafa dan Ayah balik dari surau.

Mereka mula perasan aku tidak ada.

Mad E tak dak.. dia hilang.. dia gi mane?

Lalu ayah dan abang pun bergegas mencari ke mana aku hilang. Aku tahu mereka sedang mencari aku, aku dengar setiap derap langkah mereka pijak tangga tempat aku bersembunyi. Aku diam kaku membatu di bawah tangga untuk beberapa waktu.

Saat itu aku terfikir, mereka telah mencari aku, maka eloklah diberikan sedikit waktu lagi untuk mereka mencari sebelum aku memunculkan diri.

Tidak lama, aku pun keluar dari persembunyian dengan selamba tanpa rasa bersalah sedikit pun.

Mu gi mane?

Aku diam membatu. Aku tidak mampu menjawab sekadar diam dan kami makan malam bersama-sama.

Maafkan aku Ayah, abang, kakak, makcik dan semua.

Perangai pelik itu sesekali muncul dalam diri yang pelik ini.

Friday, December 23, 2016

KENCING MALAM - MAAFKAN AKU AYAH

Ada saat yang aku boleh ingat dengan jelas.

Suatu malam Ayah datang ke rumah kami. Emak melayan ayah sebaiknya sebagai seorang isteri.

Aku tidak tahu apa-apa, hanya pagi itu Emak marah betul kepadaku kerana aku kencing malam.

Emak marah betul pagi itu, walaupun sebenarnya hampir setiap malam aku terkencing malam, jika emak tidak bangunkan aku untuk kencing di jemuran rumah.

Patut dan memang patut emak marahkan aku kencing malam kerana malam itu Ayah ada bersama emak..

Maafkan aku emak, maafkan aku ayah.

BELAKANG PINTU - KENANGAN DENGAN AYAH

Sesekali Ayah menjengah kami di rumah belakang. Pada ketika itu aku tinggal bersama emak dan kakak Aisyah. Emak masih ada, dan rumah kecil kami di belakang rumah Mak Cik. Sebaiknya emak melayan Ayah datang bertandang atas apa jua sebabnya. 

"Ayah nak rokok, mu amik petik api dalam cerana tu, Mad E" (Tolong ambilkan pemetik api dalam cerana)

Aku mengambil pemetik api dan terus sahaja mencampakkan pemetik api kepada ayah. 

Emak terus bersuara.

"Wokpa mu thuk gitu.. beghi la molek ke ayah mu" (Kenapa kamu campakkan begitu, berilah dengan baik kepada ayah kamu)

Aku menjadi malu sendiri. Lalu aku bersembunyi di belakang pintu. Lama aku bersembunyi dan menunggu sehingga ayah balik. Aku malu dan teramat malu dengan ayah. 

Aku terlalu kecil ketika itu.. Maafkan aku. 

TAHLILAN DAN BERZANJI - KENANGAN DENGAN AYAH

Pergi kenduri dengan ayah memang seronok, yang utama boleh makan bersama Ayah dalam 'kepala hidang' yang tentunya lebih istimewa. Gulai kambing tetap gulai kambing juga, hanya mungkin bahagian kepala kambing itu yang menjadi hidangan utama untuk ayah. Dan aku di sisi ayah akan dapat makan apa yang ayah makan.

Dan Ayah pula suka membawa aku menemaninya ke majlis kenduri kendara. Aku ikut sahaja tanpa membantah. Mungkin kerana tubuhku yang agak kecil dan mudah ayah nak kayuh basikal tuanya tanpa teralu berat, mungkin juga aku jenis pendiam yang tak akan berkata apa, tidak akan memberi reaksi apa biar bagaimanapun sekali majlis itu.

Kerap kali majlisnya lambat berakhir. Bayangkan jika ada tahlil, yasinan dan diikuti pula berzanji, tentulah mengambil masa yang panjang. Pada ketika itu, kami buat kenduri tidak kami kisahkan hari sekolah atau hari cuti. Asalkan ada malamnya, kami buat sahaja tahlil dan kenduri.

Ayah pula ajak sahaja aku menemaninya. Aku ikut.

Dalam majlis yang panjang itu, puas aku bertahan untuk tidak tidur, tetapi kadang kala tertidur juga. Apabila tertidur, aku akan dikejutkan ayah sebelum kami dapat bergerak balik. Kami melalui denai dan kebun-kebun dari Padang Gelanggang ke Pondok Padang Nyiur. Ingat, pada ketika itu tiada lagi jalan bertar, semuanya jalan selut berlumpur ketika hujan dan berdebu ketika kering. Kami akan jatuh ke selut jika tayar basikal terheret ke lumpur dalam, dan boleh terjatuh juga jika debunya terlalu banyak.

Membonceng basikal tua ayah di belakangnya, suatu yang mangli. Tiada apa yang hendak dikesal.

SELIPAR BURUK - KENANGAN DENGAN AYAH

Suatu ketika aku tinggal berdua dengan Kak Aisyah di tepi rumah Mak Lang. Kami tinggal berdua dalam sebuah rumah yang menguruskan makan minum sendiri, menguruskan persekolahan sendiri, menguruskan tumbuk padi dan mencari kayu api sendiri. Ia tidak lama, tetapi ia sudah cukup untuk kami tahu apa yang kami lalui.

Aku pernah demam yang agak lama ketika tinggal dengan Kak Aisyah. Kakak Aisyah dalam Tingkatan Satu dan aku Darjah Empat. Cikgu sekolah datang melawat ketika aku menghadapi demam yang lama tidak bersekolah.

Mak Lang Nah dan Mak Ngah Timah pernah memandikan aku pada tengah malam dengan air bakaran tempurung kelapa bagi menyembuhkan demam. Aku ikut sahaja apa yang mereka lakukan, kerana itulah ikhtiar yang aku suka. Aku tidak suka ubat, aku tidak suka doktor. Pahit.

Tinggal berdua pada usia pra matang, adalah pengalaman yang sukar. Menanak nasi dengan kayu api yang kami cari dari pagar kebun orang sahaja, dengan ikan tamban dipanggang dan dibakar yang masak bersama api nasi itu juga. Itulah lauk kami. Paling kami suka makan pucuk keledek direbus dan makan dengan air asam. Itulah lauk kami. Sesekali juga kami makan ulam daun kesum direbus sebagai makanan kami. Itulah rezeki kami.

Tali pancing (tahan taut) tidak pernah lekang daripada kehidupan kami, kerana itulah sumber makanan lauk yang kami makan. Ikan keli atau haruan, sepat dan puyu tidaklah menjadi perkiraan asal sahaja ia boleh dimakan.

Kami pernah kehabisan beras dan kami membeli biskut kering 20 sen dan kami makan bersama sebagai makan tengah hari dan malam. Maaf, kami tidak berupaya untuk meminta daripada ayah atau Mak Lang di sebelah rumah. Kami tidak cerdik untuk meminta itu dan ini.

Selipar yang aku pakai, asalkan sahaja ia boleh dinamakan selipar. Biarpun telah putus, aku sambung dan ikat dengan tali rafia. Sudah putus sebelah, aku repair lagi. Ikat dengan dawai halus tahan lebih lama. Sehinggakan kelihatan dawai yang lebih banyak bersirat pada seliparku. Aku pakai juga kerana itulah selipar yang aku ada.

Maafkan aku Ayah, kerana aku tidak pandai meminta daripada Ayah untuk membelikan itu dan ini. Aku tidak pandai sebenarnya.

Sehinggalah suatu hari, aku tidak tahu dari mana datangnya keberanian itu, lalu aku bertemu ayah di pintu pagar surau dan meminta selipar baru.

"Ayah, Mad E nak kasut baru..." (Kasut adalah selipar bagi kami)

Ayah memandang tepat ke kakiku. Melihat selipar burukku bersirat dengan dawai.

Segera Ayah memalingkan mukanya ke belakang. Aku kira Ayah menangis melihat keadaanku ketika itu. Aku perasan Ayah menitiskan air matanya. Maafkan aku Ayah, anakmu ini tidak pandai, sebenarnya.



TEMANKAN KAMI DI DANGAU DUSUN - KENANGAN DENGAN AYAH

Musim durian menjadikan kami lebih meriah dan bermakna. Musim durian memberi sedikit kelegaan kepada ekonomi keluarga kami. Jualan durian menjadi sumber pendapatan yang lumayan kepada kami sekeluarga. Setiap buah yang gugur ada harga yang perlu dibayar.

Harga durian kami ketika itu sebiji 70 sen atau seringgit jika besar. Biasanya peraih akan membeli dengan harga tangguh, kerana keesokan harinya baharu kami dapat bayaran setelah peraih menjual durian itu kepada pembeli lain di luar dusun sana.

Musim durian menjadikan kami lebih rajin. Kami kena menebas dusun, membersihkan pokok-pokok di bawah pokok durian. Kami perlu tidur di dangau bagi mengelakkan pencuri mencuri durian pada malam hari. Kami perlu berulang alik lebih kerap ke dusun bagi memastikan hasilnya dapat ke tangan kami.

Dusun Kampung Raja hampir empat ekar luasnya. Pokok-pokok warisan telah tua dan tinggi, namun buahnya amat sedap dengan berbagai cita rasa durian kampung.

Aku dan Sanusi sejak awal lagi akan tidur di dangau. Kami tidak takut untuk ke dusun pada malam hari. Kami berbasikal dan sampai ke dusun untuk tidur. Berbantukan lampu picit, kami mencari durian yang gugur pada waktu malam dan mengumpulnya di dangau sebelum dijual keesokan hari.

Ayah pernah menemankan kami di dangau. Biasanya Ayah akan datang lewat malam dan tidur bersama-sama kami, dan dia balik awal sebelum waktu Subuh. Kadang kala kami tidak tahu kehadirannya pada malam hari menemani kami.

Betul ke ayah datang?

Kami berbalah sendiri, tetapi tidaklah pula kami bertanyakan ayah tentang hal itu.

Kami tidak berani bertanyakan walaupun hal seperti itu, kerana dialah AYAH kami.

NAK TIDUR LAMA DI DALAM KUBUR - KENANGAN DENGAN AYAH

Setiap hari ayah membangunkan kami untuk solat Subuh.

Ayah tidak pernah bosan mengejutkan kami pada setiap hari.

Kadang kala kami lewat bangun dan banyak kalanya memang kami lewat bangun.

Ayah bertambah berang dengan sikap kami yang lambat berpagian untuk solat Subuh.

Dalam diari kami, setelah bangun pagi tiadalah lagi kami akan kembali tidur. Tidak pernah kami tidur kembali sesudah bangun pagi. Tidak pernah dan memang tidak pernah. Hanya setelah berada di asrama, baharulah pengaruh itu berjejak ke dalam diri.

Suatu pagi ayah kejutkan kami dan dengan nada yang agak keras abah bersuara;

"Bakitlah tidur tu. Kalu mu nak tido lame, tido dalam kubur nanti la" (Bangkitlah daripada tidur.. Kalau kamu hendak tidur lama, tidurlah di dalam kubur nanti).

Kata-kata itu kami dengar pada awal pagi, dan ia masih berbekas dalam diri ini.

Terima kasih ayah.

BANG PA - KENANGAN DENGAN AYAH

Abang Mustofa adalah abang idola kami. Dia abang sulung dalam keluarga kami. Dia anak lelaki yang paling gentel dalam kelaurga kami. Dia orang yang kami kasih dan sayang, bahkan selamanya.

Semasa kecil, kami (aku dan Sanusi) memanggil abang Mustofa dengan panggilan 'Bang Pa'. Apabila Bang Pa balik dari Alor Setar (belajar di Maktab Mahmud dan tinggal di rumah sewa, 378 Lorong Molek Simpang Kuala), kamilah orang yang paling gembira. Gembira kerana selalunya Bang Pa akan bawa balik buah tangan. Biasanya epal atau limau, kadang kala gula-gula yang sudah cukup untuk membahagiakan kami.

Abang Pa rajin melayan kami. Dia pernah menarah pungsu (busut) untuk dibuat tangga dan kami duduk di atas tangga kayu di atas busut di tepi telaga. Abang Pa rajin membawa kami mandi sungai dan kami naik basikal bertiga ke sungai. Kami seronok. Kami bangga ada abang yang baik sepertinya.

Pada hari raya, akulah orang yang paling bahagia. Aku menjadi 'ekornya' yang tidak pernah lekang dari belakangnya.. membontotinya ke mana sahaja dia pergi beraya.

Suatu hari ayah menegur kami; 'Wok pa mu dok pange 'Bang Pa'.. pange 'abang' la..."

Oh begitukah sepatutnya?

Lalu sejak hari itu, kami memanggil Bang Pa dengan Abang sahaja.

KETAYAP SUATU YANG WAJIB - KENANGAN DENGAN AYAH

Sebagai imam dan ketua masyarakat, Ayah selalu diundang ke majlis kenduri kendara dan kematian. Tidak kira jauh atau dekat, ayah pasti akan pergi. Basikal, basikallah satu-satunya kenderaan yang ayah ada dan ayah boleh naik. Motorsikal masih terlalu jauh untuk kami miliki. Motorsikal masih nadir di kampung kami pada ketika itu, inikan pula kereta. Hanya sesekali sembahyang mayat atau mahu ke Pekan Kuala Nerang atau Alor Setar, baharulah kami naik kereta atau bas.

Hari itu aku bersama mak dan mak ngah berjalan kaki menuju ke Kampung Tanjung bagi menghadiri kenduri. Kami tidak kisah berjalan kaki sejauh 2- 3 KM berkenduri kendara. Itulah peluang kami hendak makan makanan sedap, gulai daging semangkuk yang dikongsi empat orang dalam satu hidang!

Ketika sampai ke Kilang Padi Kampung Tanjung, Ayah berbasikal melewati kami. Dan Ayah berseorangan. Ayah mempelawa aku menaiki basikalnya, dan aku amat teruja berbasikal tua dengan ayah. Malangnya ketika itu aku tertinggal ketayap di kepala. Emak berasa keberatan membenarkan aku menumpang ayah, tetapi ayah diam. Dan akupun dapatlah juga menaiki basikal ayah ke kenduri.

Ingat, anak tok guru kena pakai kepiah ketayap untuk ke majlis kenduri. Songkok hitam pun tak boleh...

RUMAH ITU KEHIDUPAN KAMI - KENANGAN DENGAN AYAH

Tidak banyak kenangan yang dapat kurakamkan selama 13 tahun bersama ayah. Pada sisiku, ayah adalah insan yang kuperhatikan dari jauh. Tentunya tidak sedekat dan serapat sebagaimana anak-anak zaman sekarang dengan abahnya. Namun kami amat menghormati Ayah. Namun kami amat mengasihi ayah, kerana sedikitpun tidak pernah EMAK, Mak Cik mahupun sesiapa juga yang pernah memburukkan AYAH di hadapan kami. Tidak pernah dan memang tidak pernah sekalipun aku dengar orang mengatakan Ayah itu dan ini.

Ketika berada di Darjah Empat, kami berkhatan. Daud, Hisyamudin, Sanusi dan aku berkatan bersama-sama di rumah ayah. Ketika itu aku tinggal di rumah Mak Lang Aminah, emak saudaraku bersama dengan kakakku, Aisyah. Pakatan ayah agaknya, membolehkan kami empat sekawan berkhatan sama-sama. Tok Mudin Halim dan Tok Mudim Mat yang bertugas di atas batang pisang sebelum kami mandi berhabis-habisan di telaga berhampiran rumah.

Dengan sebab berkhatan, Kak Aisyah turut duduk di rumah Ayah bersama kami. Suatu hari setelah aku sihat, aku dan Kak Aisyah mengemaskan baju. Baju-baju kami tidak banyak, hanya sebungkus kain pelekat sahaja. Itulah harta kami. Aku melonggokan baju di dalam kain pelikatku, dan Kak Aisyah juga berbuat yang sama.

Ketika ayah melihat kami, dia bertanya; "Mu nak gi mane ni?"

"Kami nak pinah (pindah) ke rumah Mak Lang."

Ayah yang baru balik dari surau ketika itu melihat tajam ke dalam mataku.

"Mad E, Ayah buat rumah besar ni untuk mu duduk sini. Duduklah sini. Tak sahlah nak pinah (pindah) lagi!"

Itulah satu ayat yang agak panjang aku dengar daripada ayah. Itulah kalimah yang mengubah pertimbangan seorang anak dengan ayahnya.

Aku diam. Kami diam. Kaku dan kelu tidak terkata.

Aku kembali mengemaskan barangan kami ke tempat asal. Dan dari saat itulah aku menjadi penghuni tetap di rumah ayah bersama Mak Cik yang kami kasihi.


21 DISEMBER 1978




Padi telah menguning dan kami anak beranak turun ke bendang untuk mengerat padi. Ayah, Mak Cik Melah, Abang Teh, Sanusi dan aku turun ke bendang di tepi sekolah. Dangau kecil tempat kami letakkan bekalan makanan. manakala tong pemukul padi telah kami tebarkan layarnya.

Petak pertama kami kerat tidaklah sebanyak mana. Sedikit-sedikit dengan kudrat kami sekeluarga sahaja. Ia sudah cukup untuk membekalkan beras setahun untuk kami sekeluarga. Aku dan Sanusi berada di Tingkatan Satu di Maktab Mahmud ketika itu.

Ayah seperti selalu, kurang cakapnya. Dia lelaki yang tabah, tegas dan banyak diam daripada cakap. Cakapnya sepatah dua cuma, tidak pandai berjela-jela. Cakapnya sebaris ayat sahaja. Itulah yang perlu kami fahami apa yang ayah minta, apa yang ayah harapkan.

Kami perlu pulang lebih awal pada hari itu kerana ada kematian di kampung. Biasanya ayah akan pergi menyembahyangkan jenazah, dan hari itu jenazah akan dikebumikan selepas solat Zohor. Mak Cik Melah pula pulang awal kerana hendak berziarah kematian di tempat yang sama. (Maaf, saya lupa siapa yang meninggal dan di mana)

Kami tiba di rumah dengan basikal masing-masing. Ayah mandi di telaga, kakak Aisyah pula menanak di dapur untuk makan tengah hari kami. Mak Cik Melah terlebih dahulu pergi ke rumah orang mati. Usai mandi, Ayah naik ke beranda dan berehat di meja kayunya seperti kebiasaan. Di meja itulah ayah selalu bersarapan pagi, di meja itulah ayah menyambut tetamu yang selalu datang ke rumah ayah. Ayah adalah imam di Masjid Padang Gelanggang dan ayah juga seorang tok guru pondok yang sering dirujuk pendapat dan ilmunya.

Aku di dapur bersama kakak dan Sanusi. Abang Teh di bawah rumah...

Tiba-tiba abang Teh memanggil kami;

"Mari sini.. tengok ayah jadi apa ni!!!"

Kami semua bergegas ke beranda dan melihat ayah telah terbaring di atas beranda. Baringnya diam tidak terkata apa-apa lagi.

Ayah ni kenapa? Ayah! Ayah! Ayah!

Ayah kekal terbaring dan tidak menjawab panggilan kami.

Kami memanggil Pak Teh (Tuan Guru Datuk Haji Ahmad) di sebelah rumah kami. Pak Teh datang dan dia tidak berkata apa-apa. Dia diam melihat wajah Ayah yang kaku.

Beberapa jiran kami juga datang menjengah secepatnya berita yang kami sampaikan.

Terdengar bisikan; "Ayahmu dah tak ada!"

Aku masih tidak percaya, masih tidak mengerti walaupun cuba menerima hakikat kematian secara tiba-tiba ini. Hanya terdetik dalam hati, oh mungkin hari ini aku dapat catatkan satu lagi kisah hitam dalam warna kehidupanku lewat diari yang aku miliki. (Diari adalah resam kami dahulu, mencatat apa sahaja yang kami lalui setiap hari)

Aku dan Sanusi bersama Hisyamudin diminta untuk memanggil Mak Cik Melah balik. Ketika Mak Cik Melah menatap wajah Ayah, tiada yang terucap selain;  La khaulawala quwwata illa billah..."

Sedangkan tubuh ayah kaku dan terus diam.

Kami diminta lagi berkayuh basikal memberitahu abang dan kakak kami di Kampung Pisang dan Kampung Tanjung. Dan mulalah ramai yang datang menziarahi Ayah.

Jasad Ayah diqiamkan sebaiknya, diletakkan di atas tilam di atas katil di ruang tamu tengah rumah kami. Ramai kawan-kawan Ayah yang datang menziarah. Tok-tok guru pondok, para imam sekitar Padang Terap hingga ke Alor Setar, datang menziarahi Ayah.

Abang Mustapa yang baru berkahwin dengan Kak Yati bertugas di Kuala Lumpur ketika itu. Kami telah memaklumkan kepadanya dan menunggu kepulangannya.

Keesoan harinya selepas Zohor, ayah disemadikan di perkuburan Padang Gelanggang.

Inilah catatan anakmu untuk seorang AYAH yang amat ku sayangi, ku rindui, ku dambakan kasihmu.

Moga Allah temukan kami di syurga-Mu kelak.. amin..


Sunday, December 18, 2016

PEPATAH PUJANGGA - A RAMLIE


Burung-burung berterbangan
Angin pagi bertiupan
Sang suria mula memancar
Menyinari alam yang indah

Insan di dunia mula tersedar
Sehari lagi umur meningkat
Yang dah pergi akan diganti
Yang masih hidup terus berbakti

Jangan takut pada mati
Kalau beriman yang suci
Kubur bukan perhentian rohani
Tapi perhentian jasmani

Wahai orang-orang beriman
Inilah pepatah pujangga
Kata yang telah diberikan
Dari insan bijaksana

Mari insan mari semua

Kau dan aku bertadah tangan 
Memohon doa pada Ilahi
Agar selamat hidup dan mati



Sekitar tahun 70an, setiap pagi lagu ini dikumandangkan melalui corong radio, hampir setiap hari. Dan kami mengalunkan lagu ini pada setiap kali kaki melangkah ke sekolah dengan iringan doa beburung berterbangan, angin pagi bertiupan menyinari alam yang indah. Setiap kali doa kami pohonkan agar selamat hidup dan mati, doa ini kami panjangkan walaupun tidaklah sefaham mana akan maknanya pada ketika itu.


Diharapkan lagu ini dapat diputarkan lagi pada setiap pagi sebagai bekalan kami untuk melangkah ke tempat kerja. Ia ingatan kepada kami, ia ketulusan kepada hati kami yang kian membeku.



Friday, December 2, 2016

KENANGAN LALU - BIKINAN M MASIR

Puas sudah kau melukakan
tiada pernah kau meyakinkan
hati ini yang selalu
mengharapkan kasihmu

Kau biarkan ku marana
mengemiskan cinta suci
apa daya hati ini
telah jatuh dilamun cinta

Mengapa aku disiksa
apakah tujuan ia
mungkin kerna ia pernah
dikecewakan cinta

Katakan pada diriku
aku kan membalut luka
oh jangan kau simpan dendammu
dan aku jadi mangsanya

Aku cinta kepadamu
hanya itu yang tahu
lupakanlah kenangan pahit
kita bina hidup baru

Lagu ini mula aku dengar sekitar tahun 1979 yang menaikkan nama M Nasir sebagai pencipta muda yang berbakat besar. M Nasir seakan membawa bentuk baru lagu dan irama Melayu dengan sentuhan tradisi dan moden, soal kemanusiaan dan kemasyarakatan dan sesuatu yang amat menyentuh hati pendengar. Itulah kelebihan M Nasir.

Lagu ini semacam berhantu kepada diri ini, ia seakan lagu yang paling serasi dan paling kerap dinyanyikan bersendirian pada tiap waktu dan tikanya. Luahan kecintaan yang mendalam kepada seseorang dapat dicurahkan dengan sebaiknya tanpa berselindung lagi.

Dan sesungguhnya lagi ini membesar bersama dengan diriku yang semakin tua, semakin roboh untuk menongkat langit desawarsa.

Thursday, November 3, 2016

ANAK-ANAKKU

Salam sejahtera anak-anakku

Bagaimana anak-anak melihat dunia dan kehidupan ini? Tentunya tidak sama sebagaimana kami melihat dunia dan kehidupan, kerana dunia kita jauh berbeza. Latar hidup kita juga berbeza, malah alam pendidikan juga terkesan oleh perubahan mendatang.

Biar pun anak-anakku berpendangan berbeza dengan kami sebagai ayah dan ibu, dan barangkali kelihatan ayah dan ibu mu ini ketinggalan zaman; tidak selari dengan edaran masa, namun lingkaran hidup itu tetap sama wahai anak-anakku.

Lingkaran hidup kita tetap sama, manusia itu hidupnya untuk bekerja mencari nafkah diri dan keluarga, lingkaran hidup itu tetap sama manusia tidak pernah berpuas hati dengan apa yang mereka miliki. Lingkaran hidup itu tetap sama, manusia mahu berkahwin dan berkeluarga. Lingkaran hidup itu tetap sama, manusia mahu senang dan bahagia. Dan pastinya semua itu tidak datang semudah bermain games bola di PC.

Anak-anakku, abah terlalu tua untuk terus menongkah arus, abah terlalu tua untuk terus menongkat langit. Abah dan ibumu terlalu tua untuk meleterkan itu dan ini, malah tiap patah ibu dan ayahmu ucapkan ini, tetap juga dipandang jelek oleh anak-anak, dipandang sebagai leteran yang membosankan, membencikan. JIJIK.

Anak-anakku, apabila ibumu bersuara, fahamlah abahawa ibumu itu mahu tahu bagaimana keadaan atau perkembangan semasa yang anak-anak lalui. Ia bukan soal beleter, bukan soal ayah ibu membenci perlakuan anak-anak. Ibu dan ayahmu ini mahu tahu apa yang anak-anak lakukan sekarang, tahap mana beradanya, apa pula yang sepatutnya kami boleh membantu. Namun dengan sikap anak-anak yang beranggapan, cakap kami ini adalah leteran dan satu kebencian, maka ia amat malang dengan anggapan seperti itu.

Bagaimana boleh kami membantu, jika anak-anak tidak pernah bersuara dengan kami, tidak pernah mahu berkongsi perkembangan dengan kami, tidak pernah mahu pun membuka telinga dan mata untuk dipersoalkan itu dan ini? Bagaimana kami bisa membantu jika ruang itu tidak dibuka sebaiknya kepada kami sebagai orang tua kamu juga.

Bagaimana selayaknya kami bersuara, jika setiap kali dibuka mulut, anak-anak mendengus lari meninggalkan kami. Bagaimana sealayaknya kami mahu berbicara jika sedikit kami persoalkan sudah diberikan muka mencuka masam berbalam-balam?

Anak-anakku, bangunlah. Bangkitlah daripada tidurmu itu. Bangunlah melihat dunia yang besar dan luas ini. Rezeki tidak akan datang bergolek, rezeki tidak akan datang semudah mencium bantal hingga mencecah Zohor bahkan Asar, datang ke lubang hidungmu itu. Bangunlah dan berusahalah dengan kudrat akal dan tenaga yang Allah berikan kepada kamu itu.

Akalmu cukup sempurna, fizikalmu juga cukup sempurna, apakah lagi alasan untuk menidakkan usaha kita demi amanah Allah kepada kita sebagai KHALIFAH-NYA. Bekerjalah kerana ia adalah amanah Tuhan, bekerjalah kerana ia bisa menghapuskan dosa-dosa yang kita pendamkan dikit berdikit. Bekerjalah kerana ia akan dinilai dan dilihat oleh Allah dan rasul-Nya.

Bangun dan mulakan langkah ke alam kerjaya. Abah tidak kisah kerja apa yang kamu lakukan, asalkan ia adalah kerja dan bekerja. Bukannya tidur dan tidur berpanjangan. Sememang benarnya hari ini mencari pekerjaan melalui alam maya, namun abah jauh lebih percaya kepada 'pertemuan alam realiti, alam benar' untuk meminang kerjaya. Bukankah itu lebih sopan, lebih kenal dan lebih dekat hubungan majikan dan pekerjanya?

Semahu sahaja abahmu ini melihat kamu ke pejabat sana, ke pejabat sini, ke gudang sana ke industri sini untuk mencari pekerjaan. Bukankah itu usaha namanya, bukankah itu ikhtiar namanya, bukankah itu mendekatkan kita dengan komuniti dan masyarakat namanya? Ia tentu jauh lebih baik daripada melempar email dan terus tunggu-tungguan sebegitu sahaja.

Bukan pula bermakna ibu dan ayahmu tidak suka kamu berada di rumah, bukan pula bermaksud ibu ayahmu ini tidak sanggup lagi menjaga makan minum mu, tetapi amat kami bimbang, kelekaan pada alam menganggur akan menjadikan dirimu kekal dan terus terbelengu dengan dunia mu seperti itu dalam tempoh yang panjang.

Anak-anakku, zamanmu ini jauh berbeza dengan zaman kami. Era kami, peluang kerjaya terbuka luas. Ibumu bekerja seawal 21 tahun sehabis maktab. Abahmu bekerja seawal 25 tahun sehabis U, malah setamatnya kuliah terakhir dahulu, abah telah mendapat kerja sementara sebagai guru sandaran di Setapak (Nostalgia tu.. Ummi hang tau). Abah juga dilantik pensyarah sambilan di fakulti untuk dua semester lamanya (setahun), sebelum memperoleh jawatan tetap di Sabah.

Tentunya abah tidak pernah memilih kerjaya apa, asalkan ia adalah kerjaya. Usah dirisaukan 'bidang' dengan kerjaya, kerana ia bukanlah ukuran mutlak untuk berjaya. Abah pernah bekerja kilang sehabis SPM, dan abah tidak menyesal kerja menjolok bagas ke dalam saliran air tebu. Sehabis STPM abah pernah menoreh getah, abah pernah menjadi guru di sekolah Tok Ayah sementara menunggu masuk U. Dalam pada itu, kehidupan kami di kampung membiasakan kami bekerja setiap hari. Kami ke sawah bendang membanting tulang, kami tahu menabur benih padi, kami tahu membajak sawah, kami tahu menabur baja, kami tahu mencabut semai, kami tahu mengerat padi dan kami sendiri yang memukul padi sebelum dibawa pulang ke jelapang di hadapan rumah.

Kami menjaga lembu seharian, kami menjaga kambing sekawan, kami memberi makan ayam pagi dan petang, kami tahu mencari buah-buahan untuk dimakan, kami memancing untuk lauk pauk di rumah, kami membuat pagar keliling rumah, kami memasak saban hari untuk keluarga, kami menjahit atap nipah menampung kos kehidupan, kami mengutip siput bendang untuk dimasak. Kami menguruskan dusun saban tahun, menebas dusun yang semak samun menantikan buah durian yang akan gugur. Setiap hari mengutip durian untuk dijual untuk bekalan perbelanjaan harian di dapur. Malah kami tidur di dangau dusun pada musim buahnya dan kami lalui semua itu sebagai satu tanggungjawab besar kepada keluarga. Kami laluinya dengan penuh kesedaran untuk menyara hidup kami sendiri.

Bangunlah lihat dunia ini. Aturlah hidupmu sebagaimana telah Allah aturkan kehidupan kita. Allah aturkan malam untuk berehat, maka berehatlah. Allah aturkan siangnya untuk bekerja, bekerjalah. Allah aturkan waktu solat, solatlah. Allah aturkan solat yang sempurna itu pada awal waktunya, maka solatlah pada awal waktunya. Allah aturkan solat berjamaah itu terlebih baik kepada kamu, maka solatlah berjemaah di masjid dan surau.

Anakku, pendidikan kita jauh berbeza. Pada seusia anak-anak ini, abahmu dahulu adalah kaki masjid. Abahmu sentiasa berjemaah di masjid, tidak pernah solat sendirian di rumah. Solat kami di masjid, solat kami solat berjemaah hatta solat Subuh sekalipun.

Puasa sunat kami puasa yang kami lazimi, pernah sebulan abah tidak berpuasa tiga hari sahaja, yang lainnya dihiasi puasa sunat. Abah memimpin solat malam bersama nenekmu, solat tasbih bersama nenek tuamu seketika dahulu. Sesekali abah nampak anak-anak solat malam, syukur abah kepada Allah. Namun saban pagi melihat anak-anak masih leka dengan bantal dan tilam, suatu yang amat mengecewakan kami. Sampai bila lagi anak-anak akan menjadi orang yang sebaiknya muslim yang lain?

Anak-anakku, abahmu ini terasuh pada dunia yang serba kekurangan. Abah miskin dan yatim. Ditinggalkan ibu seawal usia tujuh tahun, ditinggalkan bapa seawal usia 13 tahun. Kami menanggung kehidupan kami sendiri, kami merasai kehidupan kami sendiri. Cuba bangun berdikari walau kaki kami ini tempang tidaklah sekuat kudrat insan lain.

Anak-anakku, usah dipersiakan hidupmu. Usah dipersiakan usia mudamu. Usah diabaikan tugas dan amanah Allah di bahumu. Usah dibiarkan waktu berlalu dengan tangan kosong tanpa usaha dan ikhtiar. Allah murka kepada mereka yang mensia-siakan hidupnya sebegitu sahaja.

Maafkan abah wahai anak-anakku.

Salam kasih sayang drp abahmu.

ummuah...

Thursday, October 27, 2016

SUATU MASA - M NASIR

Lagu ini memberi makna tersendiri. Ia membawa sebuah memori indah persahabatan dua insan yang Allah satukan hatinya. Lirik M Nasir berbentuk penceritaan tidak sama sekali mencacatkan nota lagu dan lirik yang dibawa. Ia bagaikan satu kesinambungan yang cukup baik dan bermakna. Garapan indah puitis bahasa dan ruh jiwa mendalam dapat digarap seindahnya pada pengkaryaan lagu ini.

Aku terlalu mencintaimu, aku terlalu mencintaimu namun keupayaan apakah yang termampu untuk aku lontarkan pada kata-kata dan madah bicara untuk membuahkan rasa hati yang bergelora ini? Kemanakah hilangnya kekuatan diri untuk aku abadikan cinta ini kepadamu? Kenapa ia terlalu sukar hendak diungkap? Kenapa dan mengapa?

Namun hati besarku amat percaya, pada saat aku merinduimu, pastinya gelora batinmu juga turut menyebut rakam rindu kepada ku jua. Aku percaya pada persamaan aura sesama kita yang kerap terjadi dan terus berulang, aku yakin benar cintaku ini tidak sendirian, ia bersahut-sahutan namun tiada suara yang terlafaz.

Benar, benar aku merasakan ia benar-benar terjadi antara kita. Namun aku masih juga tercari-cari kekuatan yang semampunya untuk aku gagahi menghadapi saat dan ruang itu. Bilakah ALLAH akan hidangkan ruang itu untuk aku menjadi seorang yang gagah, kuat dan tabah untuk mengungkapkan AKU MENCINTAIMU sayang.


Bagaimana kan ku mula
dan apakah kata-kata
yang indah untuk diabadikan

Tiap wajah berkisar tiap madah bererti
manakah ilhamku
cahaya di matamu senyum di bibirmu
mengukir seribu tanda pertanyaan
mungkinkah kau jua dalam kerinduan
di saat begini aku merindukan

Berpucuk-pucuk surat terbiar di depanku
tak dapat aku utuskan
kuramas semua dan ku buangkan jauh dari pandangan
lalu aku kesal kukumpul semula
tak dapat kunyatakan apa yang ku rasa
andai engkau tahu gelora hatiku
mungkinkah kau sahut jeritan batinku

Dengarkanlah panggilanku
dengarkanlah lagu untukmu
oh angin lalu kau sampaikan
rasa rindu yang membara kepadanya

Warna-warna cintaku kian pudar bersama
malam yang gelap gelita
entahkan kau rasakan apa yang aku rasa
atau kau tak endah

Tapi ku percaya semua telah tertulis
dan niat suci ku takkan dipersiakan
dan di suatu masa
di hari yang indah
kuhulur tanganku
lalu kau terima

ahh..

GETARAN JIWA - P RAMLEE - ulasan lirik

GETARAN JIWA
MELANDA HATIKU
TERSUSUN NADA
IRAMA DAN LAGU

WALAU HANYA SEDERHANA
TETAPI TAK MENGAPA
MOGA DAPAT MEMBANGKITKAN
SEDARLAH KAMU WAHAI INSAN

TAK MUNGKIN HILANG
IRAMA DAN LAGU
BAGAIKAN KEMBANG
SENTIASA BERMADU

ANDAI DIPISAH
LAGU DAN IRAMA
LEMAH TIADA BERJIWA
HAMPA


Apakah maksud tersirat di sebalik lagu keramat ciptaan P Ramlee ini? Sedap kita menyayikan lagunya, bagaimana kita menghayati jika kurang faham bibit makna yang tersirat.

Berbagai versi maknawi tersirat yang boleh ditafsir daripada bait puitis ini.

Bagi mereka yang melihat aspek maknawi suluki, getaran jiwa adalah getaran alunan zikir terhasil daripada hidayah Allah kepada hamba-Nya; getaran zikir yang melanda hatiku sehingga terhasillah susunan makrifat Allah dan kelazatan bermunajat kepada Allah pada jiwa dan jasad. Jiwa dan jasad (rohani dan jasmani) berpadu untuk mentaati Allah, mengingati Allah, mentuhankan Allah semata-mata, seerat dan seindah irama dan lagu.

Biarpun lantunan zikir, munajat hamba itu tidaklah seberapa, hanya sederhana sahaja hubungan hamba dan Khaliknya, namun ia sudah cukup untuk membekaskan kesan terbaik kepada jiwa. Biarlah sedikit dan sederhana itu yang sudah bisa membangkitkan kesedaran takwa yang maha tinggi kepada Allah untuk kamu sedari wahai insan, untuk kamu insafi wahai insan.

Tidak mungkin hilang adunan ruh dan jasad untuk kekal berubudiyah kepada Allah, malah ia kekal segar ibarat kuntuman bunga berkembang lagi bermadu. (Bunga yang berkembang mekar dan punyai madu pula untuk diambil oleh sang lebah, adalah simbolik kepada kemanfaatan dan kemenjadian manusia sesama mereka di sisi Allah).

Jasad dan ruh yang sekian lama bertaut pada keubudiyahan kepada Allah tidak mungkin akan terpisah. Jika ia terpisah, akan hampalah kehidupan di dunia dan hampalah juga kehidupan di akhirat.

Pada sisi lain, rangkap lagu ini boleh dimaksudkan dengan makna literasi sebegitu sahaja. Ia mengungkapkan ILHAM yang Allah berikan kepada penulis sehingga menggetarkan jiwanya. Ilham ini membolehkan dia menghasilkan sebuah irama dan lagu yang cukup indah.

Biarpun iramanya hanya sederhana, biasa-biasa sahaja; namun diharapkan ia bisa membangkitkan kesedaran dan keinsafan kepada pendengar, lalu sedarlah wahai insan apa yang hendak diluahkan oleh pengkarya.

Irama dan lagu tidak mungkin akan pupus, tidak mungkin akan lenyap sama sekali. Ia adalah mainan istimewa setiap insan, mainan menjejaki era hidup masing-masing yang tiada noktahnya. Irama dan lagu tidak bisa dipisahkan sama sekali dengan memori hayat insan, selama-lamanya. Bahkan ia akan sentiasa mekar berkembang bak kuntuman bunga megar menghasilkan madu yang enak lagi berkhasiat.

Irama dan lagu tidak boleh dipisahkan. Ia seiring dan senada, ia saling melengkapi dan saling bergandingan. Jika dipisahkan lagu dan irama, akan rosaklah irama, akan rosaklah lagu.

Dan sebenarnya hanya pencipta karya ini sahaja memahami apa jua setiap patah makna yang diungkapkan oleh GETARAN JIWA. Tanyalah P Ramlee, dia yang tahu sebenarnya.


Ahmad Nawawi Yaakob
27 Oktober 2016






Wednesday, October 26, 2016

BAGAIMANA MENEMPATKAN DIRI DALAM MASYARAKAT MELAYU?

1. Perubahan komposisi masyarakat hari ini menyebabkan terjadinya perubahan budaya yang luar biasa. Norma hidup Melayu semakin berkembang (?) atau mungkin juga semakin terhakis dek pengaruh luar yang lebih kuat. Namun begitu, norma tradisi Melayu perlu dipertahankan tanpa batasnya demi kelangsungan identiti umat Melayu yang berdaulat.

2. Kini semakin janggal kalangan kecil umat Melayu yang seakan tidak tahu bagaimana mahu menempatkan diri mereka berada di tengah masyarkat Melayu. Pelik dan ajaib apabila bangsa Melayu tidak tahu cara mana sewajarnya menempatkan diri ketika berada di tengah kalangan Melayu sendiri.

3. Kita bukannya sombong, tidak juga mahu menyendiri, tetapi persekitaran telah membuatkan kita semakin menyendiri dan terasing. Kian hari terasa semakin terasing dan terjauh daripada keperluan bermasyarakat, bersosial dan berinteraksi terutamanya dengan jiran tetangga. Biarpun teknologi sebenarnya boleh mendekatkan kita dengan komuniti, tetapi sebaliknya perlakuan kita semakin menjauh dengan komuniti yang kita huni bersama di kawasan perumahan yang sama.

4. Saya cadangkan beberapa panduan untuk dikongsi bersama sesuai dengan umat Melayu-Islam yang punyai tanggungjawab besar kepada agama dan bangsanya;

i. Sesebuah keluarga apabila berpindah ke kawasan baru, perumahan baru; langkah pertama yang perlu dicari ialah masjid atau surau berdekatan. Datanglah berjemaah seolah-olah anda telah mendaftarkan diri berada di kawasan berkenaan. Anda adalah penghuni yang diketahui, dikenali dan dimaklumi oleh sebahagian penduduk setempat.

ii. Di masjid, bersalamlah dengan jemaah dan perkenalkan diri. Dari situ kita akan kenal siapa tok imam, tok siak, Pengerusi Masjid mahupun individu penting yang wujud dalam masyarakat. Di sinilah bermulanya kita dikenal dan bermasyarakat.

iii. Jika ada jemputan kenduri kendara atau tahlilan, ruangkanlah masa untuk menyertai mereka. Pegrilah ke rumah yang diundang. Usahlah bermalu-maluan, tidak rugipun pergi ke majlis seperti itu. Ia merapatkan lagi ukhuwwah dan lagi mendekatkan kita dengan masyarakat.

iv. Melalui majlis seperti itu, kita mula faham dan tahu apa yang perlu dibuat bila mana ada kes kematian dalam keluarga sendiri, kita faham dan tahu apa yang perlu dibuat apabila hendak buat kenduri sedikit sebanyak dalam keluarga kita kelak. Ia semacam peraturan yang tidak bertulis, tetapi akan difahami setelah melaluinya.

v. Bagi kes kematian, maklumkanlah kepada Imam atau Pengerusi atau sesiapa sahaja kalangan ahli masjid dan surau, Insya Allah ada rakan-rakan yang akan dapat membantu. Hari ini Whatsap banyak membantu urusan kematian dan kenduri kendara. Apa yang penting, maklumkanlah kepada masjid atau surau terdekat. Paling tidak pun, boleh pihak surau solatkan jenazah ghaib jika ia dikebumikan di tempat lain.

vi. Untuk kenduri kendara, biasanya kenalah maklumkan awal kepada pihak masjid atau surau. Bukannya apa, ia mudah untuk kiat merancang agar tiada berlaku pertembungan.

5. Bergaul mesralah dengan komuniti setempat. Pergilah berjemaah dan begaul dengan masyarakat. Usah lagi memencilkan diri di dalam rumah. Ada kalangan kita yang statusnya ketua jabatan di pejabat, tetapi maaflah jemaah setempat tidak pernah kenal dan tahu keberadaannya dalam masyarakat.

6. Bak kata Cikgu Ramlee; kalau nak seronok hidup di suatu tempat, bercampurlah dengan orang ramai, bersabar dan belajarlah berada di tengah masyarakat. Kebaktian kita tentunya lebih luas dan terbuka.

7. Ingatlah, seelit manapun keadaan kita, kita pasti akan mati dan kita pasti nak kena buat kenduri kendara, kita pasti akan sakit, kita pasti ada saatnya memerlukan masyarakat untuk bersama kita. Mulakanlah pada ketika mana kita masih punyai peluang.

Ahmad Nawawi Yaakob

Tuesday, August 23, 2016

MUSIM ; M NASIR (KEMBARA)

Lagu ini cukup menghantui saya, ia berkisar tentang hidup, tentang manusia dan nasib untung ruginya silih berganti, tiada kesudahan. Apakah dapat dijangka kemarau itu akan kekal sepanjang tahun? Apakah dapat diduga hujan itu akan merubah alam menjadi lebih subur atau mungkin juga satu bala bencana mendatangkan sengsara? Semuanya adalah musim. Semuanya adalah ketentuan ALLAH yang tidak diketahui manusia, dan ia ibarat musim yang silih berganti.

Adunan muzik lagu ini cukup terkesan, dengan suara garau M Nasir tentunya menguatkan lagi makna lagu yang disampaikan. Hayatilah lagu ini untuk mencari di mana MUSIM kita kini dan akan datang.


Terbenam mentari di ufuk barat
merah jingga warna suasana
menjelma sang bulan dan bintang-bintang
siang berganti malam

Begitulah tiap masa berganti laksana musim
dari dingin jadi panas
dari hujan menjadi kemarau
dari susah jadi senang
begitulah juga sebaliknya

Tiada sutu pun yang dapat bertahan
dari putaran masa
yang terus berubah

Betapa indahnya
dunia ini manusia hidup gembira
tapi benarkah teman semua itu
atau ia cuma musim

Tiadalah ia kekal
dan akan terus berganti
dari masa ke semasa
berbagai cabaran yang datang

Ada tawa ada tangis
begitulah lumrah kehidupan
bagai warna pelangi di kala gerimis
begitulah juga musim yang terus berubah

Thursday, August 18, 2016

AKU CINTA PADAMU

Sesungguhnya aku mencintaimu.. aku sayang kepadamu.. aku kasih kepadamu.. aku mencintaimu sepenuh hatiku..

Bayangkan, pada setiap malam bangunku bersama bayanganmu.. engkau sentiasa menghantui aku.. nasib baik engkau bukan hantu.. hehe

Friday, June 3, 2016

ACEH 28 MEI - 1 JUN 2016

Thunami telah merubah lanskap sosio-politik dan sosio-ekonomi Aceh. Malah Aceh lebih terkehadapan dan bingkas bangun pasca thunami 2004.

Bala menimpa Aceh tentunya memilukan, Ia menghilangkan lebih 200 ribu nyawa dan kemusnahan luar biasa yang tidak pernah tercipta sebelumnya.  Jarak 12 kilometer daripada laut adalah jajaran kawasan rempuhan thunami yang buat kali pertamanya disebut warga dunia. Aceh memperkenalkan istilah thunami yang sekian kalinya dipakai oleh Jepun.


Thursday, May 26, 2016

ISLAM AGAMA MILIK PENGUASA

ISLAM kini menjadi sebuah agama milik penguasa. Islam agama Allah yang bersumberkan al-Quran dan hadis membawa rahmat ke seluruh alam, namun kekangan dan dokongan penguasa menjadikan Islam itu dikecilkan 'rahmat dan nikmat' yang seharusnya umat manusia dan penghuni alam ini perolehi.


Friday, May 20, 2016

NCS 9969

Itu hanya nombor..
Tiada erti kpd semua
Hanya empunya yg tahu..

Wednesday, May 11, 2016

KAK MAH

Surau Al-Muhajirin, Taman Yayasan tempat kami beribadah, tempat kami bersosial. Dibina pada tahun 1990, dan dibenarkan solat Jumaat mulai 2002 hingga 10 April 2015 setelah Masjid Taman Yayasan siap dibina. Surau kami tidaklah sebesar mana, boleh menampung 300 - 400 jemaah dalam satu waktu. Surau kecil ini amat besar jasanya kepada kami. Ia sebahagian daripada naik turun kami seabgai jemaah dan petugas, jawatankuasa dan pegawai berkhidmat selamanya di situ.

Kak Mah seorang jemaah kami yang cukup sinonim dengan surau. Dia pandai memasak apam kukus. Apam tradisi yang sentiasa menjadi rebutan ketika malam Jumaat, setelah dihidangkan. Rumah Kak Mah agak jauh daripada surau, dalam satu Kilometer begitu. Dia menumpang anaknya atau ada sesiapa yang menjemputnya untuk ke surau. 

Sungguhpun begitu, setiap malam Jumaat atau ada majlis di surau, Kak Mah pasti ada. Dia juga aktif dengan kumpulan Yasinan Taman Yayasan. 

Suatu hari saya dapat tumpangkan Kak Mah menaiki kereta ke majlis Yasinan walimah di taman. Kak Mah merungut kerana dia terlewat tiba kerana tiada yang dapat menjemputnya. 

"Tidak apa Kak Mah. Yang penting Kak Mah datang. Bila Kak Mah datang pun orang dah suka, orang gembira Kak Mah jauh-jauh pun datang juga."

"Ya lah.. Kak Mah ni dah tua. Kak Mah haraplah kalau Kah Mah mati esok, adalah kawan-kawan yang ingatkan Kak Mah. Doakan Kak Mah."

Tersentap saya mendengar luahan hati Kak Mah. Kak Mah mengajar saya hari ini. Kak Mah berkongsi ilmu dengan saya hari ini. 

Kak Mah datang beryasinan mengharapkan doa kawan-kawan yang ikhlas kepadanya setelah dia meninggal entah esok entah bila. Kak Mah berpandangan jauh. Dia bersosial bukan sekadar mengharapkan orang akan datang ke rumahnya jika dia berkenduri kendara, bukan sekadar mengharapkan orang mengatakan dia baik, dia baik. Jauh daripada itu, dia mengharapkan doa kawan-kawan yang mungkin seorang dua rapat dengan Kak Mah dan mendoakan Kak Mah. 

Politik ahli syuga memandang jauh ke hadapan. Tidak terhenti pada balasan dunia semata, Kak Mah mengajar kita erti politik seorang ahli syurga. 

ZIARAH SAHABAT

Sebenarnya ramai kawan-kawan baik kita yang sedang sakit. Ada yang baharu masuk hospital, ada yang terlantar di rumah, ada yang bertahun hilang menyepi di rumah setelah terkena strok.

Ketika sihat, mereka adalah rakan dan kenalan rapat, (atau agak rapat) yang boleh dibawa bersembang dan bergurau senda. Namun setelah sakit, kita tidak lagi berpeluang berborak dan bertanya khabar kepada mereka.

Untuk menjadi ahli syurga, kita perlulah rajin menziarahi sahabat yang terlantar sendirian di rumah mereka. Mereka rindukan kita, mereka perlukan kita, mereka mahu bersembang dan bertanya khabar kepada kita. Mungkin setiap hari, setiap detik lintasan wajah kita menghantui mereka. Tidaklah kita tahu keadaannya. Tetapi yang pasti, sesekali wajah kita sebagai sahabatnya, akan muncul di minda, akan terlintas di fikiran mereka.

Penulis berkesempatan menziarahi Tuan Haji Sudi, ahli jemaah Masjid Buloh Kasap, Surau Batu Lima dan sesekali menjengah ke Surau Taman Yayasan, tempat saya bertugas. Selalu berulang alik ke masjid dengan motorsikal tuanya, tua seusia dengan usianya juga. Kakinya kesejukan sering dipakaikan stokin untuk tiap kali solat, tiap kali bersua.

Kini setahun lebih Haji Sudi terlantar di rumah usangnya di Kampung Batu Lima. Kedatangan saya sudah tentu memberi kegembiraan besar kepadanya. Titisan air mata tidak dapat dibendung, rindu seorang sahabat kepada sahabatnya dijelmakan dalam pelukan erat kasih makhluk. Tidak perlu banyak berbicara, hanya heningan doa dan memohon kemaafan agenda utama dilahirkan.

Saya percaya ziarah ringkas seperti ini mendekatkan saya dengannya. Ia begitu erat, Mereka yang terlantar sebegitu, tiada lain ingatan selain doanya dilangsungkan kepada kita juga. Taubat dan istighfar mereka terlalu banyak, zikir dan al-Quran mereka juga terlalu banyak sebelum mereka kembali bertemu Allah.

Alangkah beruntungnya ziarah sahabat seperti ini menjadi agenda politik pribadi untuk melamar syurga Allah yang maha luas.

Seorang rakan lain, Haji Rahim juga telah setahun lumpuh dan tinggal di rumahnya ditemani isteri. Sempat saya singgah di Segamat Jaya untuk bertanya khabar. Alhamdulillah, Allah berikan dia kekuatan untuk kembali pulih. Sudah mula boleh bergerak menggunakan tungkat kerusi, walaupun isteri masih perlu sentiasa mengawasi pergerakannya.

Ia tidak mudah untuk kembali pulih sepenuhnya. Kekuatan semangat dan keazaman tinggi berupaya memulihkan lumpuh sebelah badan Haji Rahim. Pelukan erat sesama kami sudah cukup untuk melepaskan rindu sahabat dengan sahabatnya. Kami datang bukan kerana kepentingan politik, tetapi kami datang semata-mata ikhlas atas persaudaraan sejagat.

Kami macari syurga milik Allah. Ini yang kami mampu usahakan hari ini.



Wednesday, May 4, 2016

E-BOOK ALTERNATIF KEPADA PENCINTA BUKU

Menerbitkan sebuah buku memerlukan kos yang tinggi. Malah ia perlu kelulusan dan persetujuan penerbit, dan pastinya tidak semua penerbit semudah itu menerima manuskrip anda untuk diterbitkan. Penerbit mempunyai pertimbangan tersendiri untuk memilih karya anda sebelum diterbitkan.

Kini, penggunaan e-book kelihatan lebih mudah, murah dan meluas. Ia bukan hanya untuk pasaran tempatan malah seluruh dunia boleh membeli buku. Bagaimana jika kita memulakan sesuatu untuk menjadi kaya di dunia dan akhirat melalui penggunaan e-book

Op.. idea terhenti di sini dulu.. Kita sambung kemudian.


Tuesday, May 3, 2016

SESI PEMBENTANGAN



Bermula sesi pembentangan kertas kerja di dalam kelas. Bermula sesi komen dan hujahan bagi memantapkan kefahaman dan pembentukan mesej dalam minda dan sikap pelajar. Ia mudah tapi unik. Ia sukar tapi pelik.

Selamat membentang kertas kajian masing-masing. Binalah pengalaman untuk membina karektor dalam diri kalian.

KAWAN DI DUNIA, KAWAN DI AKHIRAT

Semahunya kita mencari kawan bukan hanya sebagai peneman di dunia, malah menjangkau ke akhirat. Mereka tentunya yang beriman dan bisa membantu kita ke jalan yang benar, menasihati kita sebaiknya, membantu dan mereka ghairah untuk menyelamatkan kejatuhan kita. Mereka adalah rakan sejati. Mereka bukan sekadar kawan untuk mencari makan, bukan sekadar kawan untuk bersuka-suka, bukan sekadar kawan untuk berkongsi rasa dan citarasa, malah kawan yang tulus ikhlas berkawan semata-mata kerana Allah.

Allah perintahkan kita berkawan, kita pun berkawanlah. Allah perintahkan kita menjadi baik sesama kawan, kita pun menjadi baik sesama kawan. Kita rela sabar dan reda dengan kawan-kawan yang ada masalahnya, kita rela sabar dan memaafkan kawan yang ada kesnya, kita rela menerima kawan pada ketika kawan itu amat perlukan kita. Dan jadilah kita kawan sejati, jadilah kita kawan yang membahagiakan kawan. 

Kawan itu tetapnya di hati sampai bila-bila. Bila kawan itu sakit, doanya panjang kepada kawan semoga kawan itu sembuh. Bila kawan itu gembira menyambut menantu, kawan ini turut gembira bagaikan mendapat menantu sama. Bila kawan itu tersenyum, kawan ini juga tersenyum melahirkan kegembiaraan. Dialah kawan sejati.

Lagi manis, bertambah manis bila mana kawan itu hadir pada saf-saf pertama berjemaah di masjid. Lagi manis dan bertambah manis, bila mana kawan itu sama-sama membaca al-Quran di dalam halaqah, lebih manis juga kawan itu yang sering membetulkan bacaan dan kesilapan kecil ketika ayat-ayat Allah dibacakan. Alangkah manisnya punyai kawan seperti ini. 

Kawan kita ini mahu sahaja kita bawanya ke syurga bersama-sama.

ٱلۡأَخِلَّآءُ يَوۡمَٮِٕذِۭ بَعۡضُهُمۡ لِبَعۡضٍ عَدُوٌّ إِلَّا ٱلۡمُتَّقِينَ 

(Kawan-kawan pada hari itu (kiamat) mereka saling bermusuhan kecuali orang yang bertakwa) (Al-Zuhkruf: 67)


Thursday, March 31, 2016

J MIZAN; KU MEMBAWA DIRI


Kekecewaan yang cuba dilahirkan dengan rasa hati yang mendalam, diadun dengan bait puitis yang mengasyikkan. Lagu dengan irama Hindustan klasik tentunya memberi kesan tersendiri pada keindahan lagu ini. J Mizan, nama lama dalam industri seni suara tanah air yang usah diperkecilkan kelunakan suara lelakinya.


Jauh ku berjalan sendiri
untuk mencari tenang jiwa
yang kini selalu terganggu
desakan hati yang luka
pedih terasa

Mungkin mengembara menghilangkan
segala peristiwa yang lalu
kisah yang penuh derita
antara kita berdua
kecewa cinta

Ini semua bukannya salahmu
begitu juga bukannya padaku

Hanya ku berpesan padamu
jangan kau hampakan dirinya

Anggaplah diriku ini
sudahlah tiada lagi
di dunia ini
tinggallah kasih
tinggallah sayang
kumohon pergi
membawa diri

Wednesday, March 30, 2016

PROJEK YANG PERLU DIBUAT

Banyak, terutamanya fokus pada penjanaan pendapatan, termasuklah;

1. Guru Agama
2. Masjid/bendahari
3. Industri
4. Pusat latihan
5. edu tourism
6. buku dan buku
7. tak perlu buat semua, just tidur dan tidur..

Pilihan nombor tujuh itulah yang membunuh diri sendiri.

Wednesday, March 23, 2016

GERHANA DALAM DIRI

Gerhana berlaku lagi. Kali ini gerhana bulan pada 23 Mac 2016 bermula jam 7.21 malam. Khutbah apa yang hendak disampaikan, bukankah baharu sahaja gerhana matahari berlak pada 6 Mac lalu?

Allah membuka ruang seluasnya untuk saya menekankan aspek kiamat dan kematian. Ia sentuhan yang sungguh indah untuk diri ini dan untuk rakan jemaah. Allah memudahkan semudah-mudahnya saya membuka tafsir surah Al-Qiyamah sebagai lagang utama berkhutbah.

Mahu saya bawa sebuah keretapi besar untuk membawa rakan-rakan jemaah dan ahli keluarga semua merentasi padang mahsyar yang dahsyat menyeberangi Titian Sirat untuk masuk terus ke dalam syurga! Itulah harapan kami, jika itulah yang dapat kami lakukan di mahsyar kelak?

Adakah termungkin sedemikian terjadi?

Kami mahu masuk ke syurga Allah beramai-ramai, bergerombolan gerombolan dengan jemaah kami dan ahli keluarga kami. Kami mahu sangat-sangat semuanya kami ini selamat ke syurga, terhindar dan terlindung daripada azab mahsyar, azab mizan, azab titian sirat dan jauh sekali mencecah sedetik pun ke dalam neraka. Kami hanya mahu ke syurga Allah yang maha luas. Itulah kehendak dan harapan kami.

Jom kita AMIN sama-sama.

Thursday, March 17, 2016

BERSEDEKAH PADA SETIAP HARI

Niat dan keazaman kita hari ini adalah untuk bersedekah pada setiap hari.

Sedekahlah walaupun sedikit, sedekahlah walaupun hanya sebuku roti, sesikat pisang dan sebiji betik. Sedekahlah walau hanya seringgit dua. Dan seeloknya dibuat pada awal pagi..

Saya berazam untuk bersedekah dan terus bersedekah...

Ya Allah bantulah niat dan tekad hamba-Mu ini.

Amin

Thursday, March 10, 2016

RANGKA TEKS KHUTBAH GERHANA.. dirangka dan disampai dua yang berbeza

Khutbah gerhana
  

 تَبَارَكَ ٱلَّذِى جَعَلَ فِى ٱلسَّمَآءِ بُرُوجً۬ا وَجَعَلَ فِيہَا سِرَٲجً۬ا وَقَمَرً۬ا مُّنِيرً۬ا (٦١) وَهُوَ ٱلَّذِى جَعَلَ ٱلَّيۡلَ وَٱلنَّهَارَ خِلۡفَةً۬ لِّمَنۡ أَرَادَ أَن يَذَّڪَّرَ أَوۡ أَرَادَ شُڪُورً۬ا (٦٢)
Gugusan bintang-bintang, matahari dan bulan yang bersinar. Malam dan siang silih berganti kepada mereka yang mahu mengambil ingatan dan mahu bersyukur.

وَٱلشَّمۡسُ تَجۡرِى لِمُسۡتَقَرٍّ۬ لَّهَا‌ۚ ذَٲلِكَ تَقۡدِيرُ ٱلۡعَزِيزِ ٱلۡعَلِيمِ (٣٨)وَٱلۡقَمَرَ قَدَّرۡنَـٰهُ مَنَازِلَ حَتَّىٰ عَادَ كَٱلۡعُرۡجُونِ ٱلۡقَدِيمِ (٣٩) لَا ٱلشَّمۡسُ يَنۢبَغِى لَهَآ أَن تُدۡرِكَ ٱلۡقَمَرَ وَلَا ٱلَّيۡلُ سَابِقُ ٱلنَّہَارِ‌ۚ وَكُلٌّ۬ فِى فَلَكٍ۬ يَسۡبَحُونَ (٤٠)
Matahari beredar di atas orbit yang ditentukannya. Itulah ketentuan Allah yang Maha Perkasa lagi Bijaksana. Bulan juga telah ditentukan orbitnya ke tempat kembali. Matahari tidak bisa mendahului bulan, dan malam tidak bisa mendahului siang. Semuanya beredar atas ufuk (landasan) yang ditentukan.

 Maksud Hadis:

Sesungguhnya matahari dan bulan itu tanda-tanda daripada kekuasaan Allah. Ia tidak terjadinya gerhana kerana kematian atau kelahiran seseorang. Apabila kamu melihat gerhana, maka berdoalah kamu kepada Allah, bertakbirlah, solatlah dan bersedekahlah.

أَفَلَمۡ يَنظُرُوٓاْ إِلَى ٱلسَّمَآءِ فَوۡقَهُمۡ كَيۡفَ بَنَيۡنَـٰهَا وَزَيَّنَّـٰهَا وَمَا لَهَا مِن فُرُوجٍ۬ (٦) وَٱلۡأَرۡضَ مَدَدۡنَـٰهَا وَأَلۡقَيۡنَا فِيہَا رَوَٲسِىَ وَأَنۢبَتۡنَا فِيہَا مِن كُلِّ زَوۡجِۭ بَهِيجٍ۬ (٧) تَبۡصِرَةً۬ وَذِكۡرَىٰ لِكُلِّ عَبۡدٍ۬ مُّنِيبٍ۬ (٨)
Qaf ayat 6 - 8
Tidakkah kamu selidiki bagaimana langit di atas sana Kami bina dan hiasi dengan segala cakerawala tanpa retak sedikitpun? Bagaimana pula bumi kami pasakkan dengan gunung ganang yang kukuh dan Kami tumbuhkan tumbuhan yang indah dipandang mata? Untu menjadi pengajaran dan ingatan kepada tiap hamba yang mahu kembali kepada Allah.

قُلۡ أَرَءَيۡتُمۡ إِن جَعَلَ ٱللَّهُ عَلَيۡڪُمُ ٱلَّيۡلَ سَرۡمَدًا إِلَىٰ يَوۡمِ ٱلۡقِيَـٰمَةِ مَنۡ إِلَـٰهٌ غَيۡرُ ٱللَّهِ يَأۡتِيڪُم بِضِيَآءٍ‌ۖ أَفَلَا تَسۡمَعُونَ (٧١) قُلۡ أَرَءَيۡتُمۡ إِن جَعَلَ ٱللَّهُ عَلَيۡڪُمُ ٱلنَّہَارَ سَرۡمَدًا إِلَىٰ يَوۡمِ ٱلۡقِيَـٰمَةِ مَنۡ إِلَـٰهٌ غَيۡرُ ٱللَّهِ يَأۡتِيڪُم بِلَيۡلٍ۬ تَسۡكُنُونَ فِيهِ‌ۖ أَفَلَا تُبۡصِرُونَ (٧٢) وَمِن رَّحۡمَتِهِۦ جَعَلَ لَكُمُ ٱلَّيۡلَ وَٱلنَّهَارَ لِتَسۡكُنُواْ فِيهِ وَلِتَبۡتَغُواْ مِن فَضۡلِهِۦ وَلَعَلَّكُمۡ تَشۡكُرُونَ (٧٣)
Surah al-Qasas: 71
Katakanlah, jika Allah memanjangkan malam kepada kamu sehingga hari kiamat, siapakah TUhan selain Allah yang bisa mendatangkan cahaya? Tidakkah kamu mendengar? Katakanlah, jika Allah menjadikan bagi kamu siang sepanjang masa hingga hari kiamat, siapakah Tuhan selain Allah yang bisa mendatangkan malam untuk kamu berehat? Tidakkah kamu berfikir? Maka dengan rahmat Allah, DIA menjadikan bagi kamku malam dan siang agar kamu boleh berehat pada malam hari dan mencari nafkah kehidupan pada siangnya semoga kamu bersyukur. (Al-Qasas 71- 73)

Gerhana berlaku atas ketentuan Allah tepat pada masanya dari jam, minit dan saatnya sekali. Allah menjadikan gerhana daripada siang menjadi gelap, matahari yang bersinar tertutup diliputi bulan yang lebih kecil hingga menggelapkan bumi seketika. Bukankah itu tanda kekuasaan Allah.
Maka Allah yang maha berkuasa juga dapat memusnahkan alam yang luas lagi indah ini, dengan sekali gus apabila tiba waktunya. Apabila tiba noktah kiamat ditentukan, maka akan dihancurkan bumi ini tanpa sebarang bantuan yang upaya dicipta manusia lagi.

Hari ini dunia barat mula percaya akan saat kiamat itu, mereka menghasilkan filem-filem berdasarkan kisahan kehancuran yang disebut oleh al-Quran dan hadis; lahirlah antaranya filem Armagadon, 2012, dengan berbagai teori kemusnahan alam yang terjangkau akal memikirnya.


فَإِذَا نُفِخَ فِى ٱلصُّورِ نَفۡخَةٌ۬ وَٲحِدَةٌ۬ (١٣) وَحُمِلَتِ ٱلۡأَرۡضُ وَٱلۡجِبَالُ فَدُكَّتَا دَكَّةً۬ وَٲحِدَةً۬ (١٤) فَيَوۡمَٮِٕذٍ۬ وَقَعَتِ ٱلۡوَاقِعَةُ (١٥) وَٱنشَقَّتِ ٱلسَّمَآءُ فَهِىَ يَوۡمَٮِٕذٍ۬ وَاهِيَةٌ۬ (١٦) وَٱلۡمَلَكُ عَلَىٰٓ أَرۡجَآٮِٕهَا‌ۚ وَيَحۡمِلُ عَرۡشَ رَبِّكَ فَوۡقَهُمۡ يَوۡمَٮِٕذٍ۬ ثَمَـٰنِيَةٌ۬ (١٧) يَوۡمَٮِٕذٍ۬ تُعۡرَضُونَ لَا تَخۡفَىٰ مِنكُمۡ خَافِيَةٌ۬ (١٨)

Apabila sekali sahaja ditiupkan sangkakala, diangkatkan bumi dan gunung ganang lalu dihancur leburkan dengan sekali hentaman sahaja, maka terjadilah kiamat pada ketika itu, lalu terbelahlah langit kerana langit itu menjadi lemah. Para malaikat di penjuru langit dengan lapan malaikat menjunjung arasyh di atas kepala mereka. Dan pada hari itu kamu dihadapkan di hadapan Tuhanmu tiada suatupun yang tersembunyi lagi. (al-Haqqah)