Friday, December 2, 2016

KENANGAN LALU - BIKINAN M MASIR

Puas sudah kau melukakan
tiada pernah kau meyakinkan
hati ini yang selalu
mengharapkan kasihmu

Kau biarkan ku marana
mengemiskan cinta suci
apa daya hati ini
telah jatuh dilamun cinta

Mengapa aku disiksa
apakah tujuan ia
mungkin kerna ia pernah
dikecewakan cinta

Katakan pada diriku
aku kan membalut luka
oh jangan kau simpan dendammu
dan aku jadi mangsanya

Aku cinta kepadamu
hanya itu yang tahu
lupakanlah kenangan pahit
kita bina hidup baru

Lagu ini mula aku dengar sekitar tahun 1979 yang menaikkan nama M Nasir sebagai pencipta muda yang berbakat besar. M Nasir seakan membawa bentuk baru lagu dan irama Melayu dengan sentuhan tradisi dan moden, soal kemanusiaan dan kemasyarakatan dan sesuatu yang amat menyentuh hati pendengar. Itulah kelebihan M Nasir.

Lagu ini semacam berhantu kepada diri ini, ia seakan lagu yang paling serasi dan paling kerap dinyanyikan bersendirian pada tiap waktu dan tikanya. Luahan kecintaan yang mendalam kepada seseorang dapat dicurahkan dengan sebaiknya tanpa berselindung lagi.

Dan sesungguhnya lagi ini membesar bersama dengan diriku yang semakin tua, semakin roboh untuk menongkat langit desawarsa.

Thursday, November 3, 2016

ANAK-ANAKKU

Salam sejahtera anak-anakku

Bagaimana anak-anak melihat dunia dan kehidupan ini? Tentunya tidak sama sebagaimana kami melihat dunia dan kehidupan, kerana dunia kita jauh berbeza. Latar hidup kita juga berbeza, malah alam pendidikan juga terkesan oleh perubahan mendatang.

Biar pun anak-anakku berpendangan berbeza dengan kami sebagai ayah dan ibu, dan barangkali kelihatan ayah dan ibu mu ini ketinggalan zaman; tidak selari dengan edaran masa, namun lingkaran hidup itu tetap sama wahai anak-anakku.

Lingkaran hidup kita tetap sama, manusia itu hidupnya untuk bekerja mencari nafkah diri dan keluarga, lingkaran hidup itu tetap sama manusia tidak pernah berpuas hati dengan apa yang mereka miliki. Lingkaran hidup itu tetap sama, manusia mahu berkahwin dan berkeluarga. Lingkaran hidup itu tetap sama, manusia mahu senang dan bahagia. Dan pastinya semua itu tidak datang semudah bermain games bola di PC.

Anak-anakku, abah terlalu tua untuk terus menongkah arus, abah terlalu tua untuk terus menongkat langit. Abah dan ibumu terlalu tua untuk meleterkan itu dan ini, malah tiap patah ibu dan ayahmu ucapkan ini, tetap juga dipandang jelek oleh anak-anak, dipandang sebagai leteran yang membosankan, membencikan. JIJIK.

Anak-anakku, apabila ibumu bersuara, fahamlah abahawa ibumu itu mahu tahu bagaimana keadaan atau perkembangan semasa yang anak-anak lalui. Ia bukan soal beleter, bukan soal ayah ibu membenci perlakuan anak-anak. Ibu dan ayahmu ini mahu tahu apa yang anak-anak lakukan sekarang, tahap mana beradanya, apa pula yang sepatutnya kami boleh membantu. Namun dengan sikap anak-anak yang beranggapan, cakap kami ini adalah leteran dan satu kebencian, maka ia amat malang dengan anggapan seperti itu.

Bagaimana boleh kami membantu, jika anak-anak tidak pernah bersuara dengan kami, tidak pernah mahu berkongsi perkembangan dengan kami, tidak pernah mahu pun membuka telinga dan mata untuk dipersoalkan itu dan ini? Bagaimana kami bisa membantu jika ruang itu tidak dibuka sebaiknya kepada kami sebagai orang tua kamu juga.

Bagaimana selayaknya kami bersuara, jika setiap kali dibuka mulut, anak-anak mendengus lari meninggalkan kami. Bagaimana sealayaknya kami mahu berbicara jika sedikit kami persoalkan sudah diberikan muka mencuka masam berbalam-balam?

Anak-anakku, bangunlah. Bangkitlah daripada tidurmu itu. Bangunlah melihat dunia yang besar dan luas ini. Rezeki tidak akan datang bergolek, rezeki tidak akan datang semudah mencium bantal hingga mencecah Zohor bahkan Asar, datang ke lubang hidungmu itu. Bangunlah dan berusahalah dengan kudrat akal dan tenaga yang Allah berikan kepada kamu itu.

Akalmu cukup sempurna, fizikalmu juga cukup sempurna, apakah lagi alasan untuk menidakkan usaha kita demi amanah Allah kepada kita sebagai KHALIFAH-NYA. Bekerjalah kerana ia adalah amanah Tuhan, bekerjalah kerana ia bisa menghapuskan dosa-dosa yang kita pendamkan dikit berdikit. Bekerjalah kerana ia akan dinilai dan dilihat oleh Allah dan rasul-Nya.

Bangun dan mulakan langkah ke alam kerjaya. Abah tidak kisah kerja apa yang kamu lakukan, asalkan ia adalah kerja dan bekerja. Bukannya tidur dan tidur berpanjangan. Sememang benarnya hari ini mencari pekerjaan melalui alam maya, namun abah jauh lebih percaya kepada 'pertemuan alam realiti, alam benar' untuk meminang kerjaya. Bukankah itu lebih sopan, lebih kenal dan lebih dekat hubungan majikan dan pekerjanya?

Semahu sahaja abahmu ini melihat kamu ke pejabat sana, ke pejabat sini, ke gudang sana ke industri sini untuk mencari pekerjaan. Bukankah itu usaha namanya, bukankah itu ikhtiar namanya, bukankah itu mendekatkan kita dengan komuniti dan masyarakat namanya? Ia tentu jauh lebih baik daripada melempar email dan terus tunggu-tungguan sebegitu sahaja.

Bukan pula bermakna ibu dan ayahmu tidak suka kamu berada di rumah, bukan pula bermaksud ibu ayahmu ini tidak sanggup lagi menjaga makan minum mu, tetapi amat kami bimbang, kelekaan pada alam menganggur akan menjadikan dirimu kekal dan terus terbelengu dengan dunia mu seperti itu dalam tempoh yang panjang.

Anak-anakku, zamanmu ini jauh berbeza dengan zaman kami. Era kami, peluang kerjaya terbuka luas. Ibumu bekerja seawal 21 tahun sehabis maktab. Abahmu bekerja seawal 25 tahun sehabis U, malah setamatnya kuliah terakhir dahulu, abah telah mendapat kerja sementara sebagai guru sandaran di Setapak (Nostalgia tu.. Ummi hang tau). Abah juga dilantik pensyarah sambilan di fakulti untuk dua semester lamanya (setahun), sebelum memperoleh jawatan tetap di Sabah.

Tentunya abah tidak pernah memilih kerjaya apa, asalkan ia adalah kerjaya. Usah dirisaukan 'bidang' dengan kerjaya, kerana ia bukanlah ukuran mutlak untuk berjaya. Abah pernah bekerja kilang sehabis SPM, dan abah tidak menyesal kerja menjolok bagas ke dalam saliran air tebu. Sehabis STPM abah pernah menoreh getah, abah pernah menjadi guru di sekolah Tok Ayah sementara menunggu masuk U. Dalam pada itu, kehidupan kami di kampung membiasakan kami bekerja setiap hari. Kami ke sawah bendang membanting tulang, kami tahu menabur benih padi, kami tahu membajak sawah, kami tahu menabur baja, kami tahu mencabut semai, kami tahu mengerat padi dan kami sendiri yang memukul padi sebelum dibawa pulang ke jelapang di hadapan rumah.

Kami menjaga lembu seharian, kami menjaga kambing sekawan, kami memberi makan ayam pagi dan petang, kami tahu mencari buah-buahan untuk dimakan, kami memancing untuk lauk pauk di rumah, kami membuat pagar keliling rumah, kami memasak saban hari untuk keluarga, kami menjahit atap nipah menampung kos kehidupan, kami mengutip siput bendang untuk dimasak. Kami menguruskan dusun saban tahun, menebas dusun yang semak samun menantikan buah durian yang akan gugur. Setiap hari mengutip durian untuk dijual untuk bekalan perbelanjaan harian di dapur. Malah kami tidur di dangau dusun pada musim buahnya dan kami lalui semua itu sebagai satu tanggungjawab besar kepada keluarga. Kami laluinya dengan penuh kesedaran untuk menyara hidup kami sendiri.

Bangunlah lihat dunia ini. Aturlah hidupmu sebagaimana telah Allah aturkan kehidupan kita. Allah aturkan malam untuk berehat, maka berehatlah. Allah aturkan siangnya untuk bekerja, bekerjalah. Allah aturkan waktu solat, solatlah. Allah aturkan solat yang sempurna itu pada awal waktunya, maka solatlah pada awal waktunya. Allah aturkan solat berjamaah itu terlebih baik kepada kamu, maka solatlah berjemaah di masjid dan surau.

Anakku, pendidikan kita jauh berbeza. Pada seusia anak-anak ini, abahmu dahulu adalah kaki masjid. Abahmu sentiasa berjemaah di masjid, tidak pernah solat sendirian di rumah. Solat kami di masjid, solat kami solat berjemaah hatta solat Subuh sekalipun.

Puasa sunat kami puasa yang kami lazimi, pernah sebulan abah tidak berpuasa tiga hari sahaja, yang lainnya dihiasi puasa sunat. Abah memimpin solat malam bersama nenekmu, solat tasbih bersama nenek tuamu seketika dahulu. Sesekali abah nampak anak-anak solat malam, syukur abah kepada Allah. Namun saban pagi melihat anak-anak masih leka dengan bantal dan tilam, suatu yang amat mengecewakan kami. Sampai bila lagi anak-anak akan menjadi orang yang sebaiknya muslim yang lain?

Anak-anakku, abahmu ini terasuh pada dunia yang serba kekurangan. Abah miskin dan yatim. Ditinggalkan ibu seawal usia tujuh tahun, ditinggalkan bapa seawal usia 13 tahun. Kami menanggung kehidupan kami sendiri, kami merasai kehidupan kami sendiri. Cuba bangun berdikari walau kaki kami ini tempang tidaklah sekuat kudrat insan lain.

Anak-anakku, usah dipersiakan hidupmu. Usah dipersiakan usia mudamu. Usah diabaikan tugas dan amanah Allah di bahumu. Usah dibiarkan waktu berlalu dengan tangan kosong tanpa usaha dan ikhtiar. Allah murka kepada mereka yang mensia-siakan hidupnya sebegitu sahaja.

Maafkan abah wahai anak-anakku.

Salam kasih sayang drp abahmu.

ummuah...

Thursday, October 27, 2016

SUATU MASA - M NASIR

Lagu ini memberi makna tersendiri. Ia membawa sebuah memori indah persahabatan dua insan yang Allah satukan hatinya. Lirik M Nasir berbentuk penceritaan tidak sama sekali mencacatkan nota lagu dan lirik yang dibawa. Ia bagaikan satu kesinambungan yang cukup baik dan bermakna. Garapan indah puitis bahasa dan ruh jiwa mendalam dapat digarap seindahnya pada pengkaryaan lagu ini.

Aku terlalu mencintaimu, aku terlalu mencintaimu namun keupayaan apakah yang termampu untuk aku lontarkan pada kata-kata dan madah bicara untuk membuahkan rasa hati yang bergelora ini? Kemanakah hilangnya kekuatan diri untuk aku abadikan cinta ini kepadamu? Kenapa ia terlalu sukar hendak diungkap? Kenapa dan mengapa?

Namun hati besarku amat percaya, pada saat aku merinduimu, pastinya gelora batinmu juga turut menyebut rakam rindu kepada ku jua. Aku percaya pada persamaan aura sesama kita yang kerap terjadi dan terus berulang, aku yakin benar cintaku ini tidak sendirian, ia bersahut-sahutan namun tiada suara yang terlafaz.

Benar, benar aku merasakan ia benar-benar terjadi antara kita. Namun aku masih juga tercari-cari kekuatan yang semampunya untuk aku gagahi menghadapi saat dan ruang itu. Bilakah ALLAH akan hidangkan ruang itu untuk aku menjadi seorang yang gagah, kuat dan tabah untuk mengungkapkan AKU MENCINTAIMU sayang.


Bagaimana kan ku mula
dan apakah kata-kata
yang indah untuk diabadikan

Tiap wajah berkisar tiap madah bererti
manakah ilhamku
cahaya di matamu senyum di bibirmu
mengukir seribu tanda pertanyaan
mungkinkah kau jua dalam kerinduan
di saat begini aku merindukan

Berpucuk-pucuk surat terbiar di depanku
tak dapat aku utuskan
kuramas semua dan ku buangkan jauh dari pandangan
lalu aku kesal kukumpul semula
tak dapat kunyatakan apa yang ku rasa
andai engkau tahu gelora hatiku
mungkinkah kau sahut jeritan batinku

Dengarkanlah panggilanku
dengarkanlah lagu untukmu
oh angin lalu kau sampaikan
rasa rindu yang membara kepadanya

Warna-warna cintaku kian pudar bersama
malam yang gelap gelita
entahkan kau rasakan apa yang aku rasa
atau kau tak endah

Tapi ku percaya semua telah tertulis
dan niat suci ku takkan dipersiakan
dan di suatu masa
di hari yang indah
kuhulur tanganku
lalu kau terima

ahh..

GETARAN JIWA - P RAMLEE - ulasan lirik

GETARAN JIWA
MELANDA HATIKU
TERSUSUN NADA
IRAMA DAN LAGU

WALAU HANYA SEDERHANA
TETAPI TAK MENGAPA
MOGA DAPAT MEMBANGKITKAN
SEDARLAH KAMU WAHAI INSAN

TAK MUNGKIN HILANG
IRAMA DAN LAGU
BAGAIKAN KEMBANG
SENTIASA BERMADU

ANDAI DIPISAH
LAGU DAN IRAMA
LEMAH TIADA BERJIWA
HAMPA


Apakah maksud tersirat di sebalik lagu keramat ciptaan P Ramlee ini? Sedap kita menyayikan lagunya, bagaimana kita menghayati jika kurang faham bibit makna yang tersirat.

Berbagai versi maknawi tersirat yang boleh ditafsir daripada bait puitis ini.

Bagi mereka yang melihat aspek maknawi suluki, getaran jiwa adalah getaran alunan zikir terhasil daripada hidayah Allah kepada hamba-Nya; getaran zikir yang melanda hatiku sehingga terhasillah susunan makrifat Allah dan kelazatan bermunajat kepada Allah pada jiwa dan jasad. Jiwa dan jasad (rohani dan jasmani) berpadu untuk mentaati Allah, mengingati Allah, mentuhankan Allah semata-mata, seerat dan seindah irama dan lagu.

Biarpun lantunan zikir, munajat hamba itu tidaklah seberapa, hanya sederhana sahaja hubungan hamba dan Khaliknya, namun ia sudah cukup untuk membekaskan kesan terbaik kepada jiwa. Biarlah sedikit dan sederhana itu yang sudah bisa membangkitkan kesedaran takwa yang maha tinggi kepada Allah untuk kamu sedari wahai insan, untuk kamu insafi wahai insan.

Tidak mungkin hilang adunan ruh dan jasad untuk kekal berubudiyah kepada Allah, malah ia kekal segar ibarat kuntuman bunga berkembang lagi bermadu. (Bunga yang berkembang mekar dan punyai madu pula untuk diambil oleh sang lebah, adalah simbolik kepada kemanfaatan dan kemenjadian manusia sesama mereka di sisi Allah).

Jasad dan ruh yang sekian lama bertaut pada keubudiyahan kepada Allah tidak mungkin akan terpisah. Jika ia terpisah, akan hampalah kehidupan di dunia dan hampalah juga kehidupan di akhirat.

Pada sisi lain, rangkap lagu ini boleh dimaksudkan dengan makna literasi sebegitu sahaja. Ia mengungkapkan ILHAM yang Allah berikan kepada penulis sehingga menggetarkan jiwanya. Ilham ini membolehkan dia menghasilkan sebuah irama dan lagu yang cukup indah.

Biarpun iramanya hanya sederhana, biasa-biasa sahaja; namun diharapkan ia bisa membangkitkan kesedaran dan keinsafan kepada pendengar, lalu sedarlah wahai insan apa yang hendak diluahkan oleh pengkarya.

Irama dan lagu tidak mungkin akan pupus, tidak mungkin akan lenyap sama sekali. Ia adalah mainan istimewa setiap insan, mainan menjejaki era hidup masing-masing yang tiada noktahnya. Irama dan lagu tidak bisa dipisahkan sama sekali dengan memori hayat insan, selama-lamanya. Bahkan ia akan sentiasa mekar berkembang bak kuntuman bunga megar menghasilkan madu yang enak lagi berkhasiat.

Irama dan lagu tidak boleh dipisahkan. Ia seiring dan senada, ia saling melengkapi dan saling bergandingan. Jika dipisahkan lagu dan irama, akan rosaklah irama, akan rosaklah lagu.

Dan sebenarnya hanya pencipta karya ini sahaja memahami apa jua setiap patah makna yang diungkapkan oleh GETARAN JIWA. Tanyalah P Ramlee, dia yang tahu sebenarnya.


Ahmad Nawawi Yaakob
27 Oktober 2016






Wednesday, October 26, 2016

BAGAIMANA MENEMPATKAN DIRI DALAM MASYARAKAT MELAYU?

1. Perubahan komposisi masyarakat hari ini menyebabkan terjadinya perubahan budaya yang luar biasa. Norma hidup Melayu semakin berkembang (?) atau mungkin juga semakin terhakis dek pengaruh luar yang lebih kuat. Namun begitu, norma tradisi Melayu perlu dipertahankan tanpa batasnya demi kelangsungan identiti umat Melayu yang berdaulat.

2. Kini semakin janggal kalangan kecil umat Melayu yang seakan tidak tahu bagaimana mahu menempatkan diri mereka berada di tengah masyarkat Melayu. Pelik dan ajaib apabila bangsa Melayu tidak tahu cara mana sewajarnya menempatkan diri ketika berada di tengah kalangan Melayu sendiri.

3. Kita bukannya sombong, tidak juga mahu menyendiri, tetapi persekitaran telah membuatkan kita semakin menyendiri dan terasing. Kian hari terasa semakin terasing dan terjauh daripada keperluan bermasyarakat, bersosial dan berinteraksi terutamanya dengan jiran tetangga. Biarpun teknologi sebenarnya boleh mendekatkan kita dengan komuniti, tetapi sebaliknya perlakuan kita semakin menjauh dengan komuniti yang kita huni bersama di kawasan perumahan yang sama.

4. Saya cadangkan beberapa panduan untuk dikongsi bersama sesuai dengan umat Melayu-Islam yang punyai tanggungjawab besar kepada agama dan bangsanya;

i. Sesebuah keluarga apabila berpindah ke kawasan baru, perumahan baru; langkah pertama yang perlu dicari ialah masjid atau surau berdekatan. Datanglah berjemaah seolah-olah anda telah mendaftarkan diri berada di kawasan berkenaan. Anda adalah penghuni yang diketahui, dikenali dan dimaklumi oleh sebahagian penduduk setempat.

ii. Di masjid, bersalamlah dengan jemaah dan perkenalkan diri. Dari situ kita akan kenal siapa tok imam, tok siak, Pengerusi Masjid mahupun individu penting yang wujud dalam masyarakat. Di sinilah bermulanya kita dikenal dan bermasyarakat.

iii. Jika ada jemputan kenduri kendara atau tahlilan, ruangkanlah masa untuk menyertai mereka. Pegrilah ke rumah yang diundang. Usahlah bermalu-maluan, tidak rugipun pergi ke majlis seperti itu. Ia merapatkan lagi ukhuwwah dan lagi mendekatkan kita dengan masyarakat.

iv. Melalui majlis seperti itu, kita mula faham dan tahu apa yang perlu dibuat bila mana ada kes kematian dalam keluarga sendiri, kita faham dan tahu apa yang perlu dibuat apabila hendak buat kenduri sedikit sebanyak dalam keluarga kita kelak. Ia semacam peraturan yang tidak bertulis, tetapi akan difahami setelah melaluinya.

v. Bagi kes kematian, maklumkanlah kepada Imam atau Pengerusi atau sesiapa sahaja kalangan ahli masjid dan surau, Insya Allah ada rakan-rakan yang akan dapat membantu. Hari ini Whatsap banyak membantu urusan kematian dan kenduri kendara. Apa yang penting, maklumkanlah kepada masjid atau surau terdekat. Paling tidak pun, boleh pihak surau solatkan jenazah ghaib jika ia dikebumikan di tempat lain.

vi. Untuk kenduri kendara, biasanya kenalah maklumkan awal kepada pihak masjid atau surau. Bukannya apa, ia mudah untuk kiat merancang agar tiada berlaku pertembungan.

5. Bergaul mesralah dengan komuniti setempat. Pergilah berjemaah dan begaul dengan masyarakat. Usah lagi memencilkan diri di dalam rumah. Ada kalangan kita yang statusnya ketua jabatan di pejabat, tetapi maaflah jemaah setempat tidak pernah kenal dan tahu keberadaannya dalam masyarakat.

6. Bak kata Cikgu Ramlee; kalau nak seronok hidup di suatu tempat, bercampurlah dengan orang ramai, bersabar dan belajarlah berada di tengah masyarakat. Kebaktian kita tentunya lebih luas dan terbuka.

7. Ingatlah, seelit manapun keadaan kita, kita pasti akan mati dan kita pasti nak kena buat kenduri kendara, kita pasti akan sakit, kita pasti ada saatnya memerlukan masyarakat untuk bersama kita. Mulakanlah pada ketika mana kita masih punyai peluang.

Ahmad Nawawi Yaakob

Tuesday, August 23, 2016

MUSIM ; M NASIR (KEMBARA)

Lagu ini cukup menghantui saya, ia berkisar tentang hidup, tentang manusia dan nasib untung ruginya silih berganti, tiada kesudahan. Apakah dapat dijangka kemarau itu akan kekal sepanjang tahun? Apakah dapat diduga hujan itu akan merubah alam menjadi lebih subur atau mungkin juga satu bala bencana mendatangkan sengsara? Semuanya adalah musim. Semuanya adalah ketentuan ALLAH yang tidak diketahui manusia, dan ia ibarat musim yang silih berganti.

Adunan muzik lagu ini cukup terkesan, dengan suara garau M Nasir tentunya menguatkan lagi makna lagu yang disampaikan. Hayatilah lagu ini untuk mencari di mana MUSIM kita kini dan akan datang.


Terbenam mentari di ufuk barat
merah jingga warna suasana
menjelma sang bulan dan bintang-bintang
siang berganti malam

Begitulah tiap masa berganti laksana musim
dari dingin jadi panas
dari hujan menjadi kemarau
dari susah jadi senang
begitulah juga sebaliknya

Tiada sutu pun yang dapat bertahan
dari putaran masa
yang terus berubah

Betapa indahnya
dunia ini manusia hidup gembira
tapi benarkah teman semua itu
atau ia cuma musim

Tiadalah ia kekal
dan akan terus berganti
dari masa ke semasa
berbagai cabaran yang datang

Ada tawa ada tangis
begitulah lumrah kehidupan
bagai warna pelangi di kala gerimis
begitulah juga musim yang terus berubah

Thursday, August 18, 2016

AKU CINTA PADAMU

Sesungguhnya aku mencintaimu.. aku sayang kepadamu.. aku kasih kepadamu.. aku mencintaimu sepenuh hatiku..

Bayangkan, pada setiap malam bangunku bersama bayanganmu.. engkau sentiasa menghantui aku.. nasib baik engkau bukan hantu.. hehe

Friday, June 3, 2016

ACEH 28 MEI - 1 JUN 2016

Thunami telah merubah lanskap sosio-politik dan sosio-ekonomi Aceh. Malah Aceh lebih terkehadapan dan bingkas bangun pasca thunami 2004.

Bala menimpa Aceh tentunya memilukan, Ia menghilangkan lebih 200 ribu nyawa dan kemusnahan luar biasa yang tidak pernah tercipta sebelumnya.  Jarak 12 kilometer daripada laut adalah jajaran kawasan rempuhan thunami yang buat kali pertamanya disebut warga dunia. Aceh memperkenalkan istilah thunami yang sekian kalinya dipakai oleh Jepun.


Thursday, May 26, 2016

ISLAM AGAMA MILIK PENGUASA

ISLAM kini menjadi sebuah agama milik penguasa. Islam agama Allah yang bersumberkan al-Quran dan hadis membawa rahmat ke seluruh alam, namun kekangan dan dokongan penguasa menjadikan Islam itu dikecilkan 'rahmat dan nikmat' yang seharusnya umat manusia dan penghuni alam ini perolehi.


Friday, May 20, 2016

NCS 9969

Itu hanya nombor..
Tiada erti kpd semua
Hanya empunya yg tahu..

Wednesday, May 11, 2016

KAK MAH

Surau Al-Muhajirin, Taman Yayasan tempat kami beribadah, tempat kami bersosial. Dibina pada tahun 1990, dan dibenarkan solat Jumaat mulai 2002 hingga 10 April 2015 setelah Masjid Taman Yayasan siap dibina. Surau kami tidaklah sebesar mana, boleh menampung 300 - 400 jemaah dalam satu waktu. Surau kecil ini amat besar jasanya kepada kami. Ia sebahagian daripada naik turun kami seabgai jemaah dan petugas, jawatankuasa dan pegawai berkhidmat selamanya di situ.

Kak Mah seorang jemaah kami yang cukup sinonim dengan surau. Dia pandai memasak apam kukus. Apam tradisi yang sentiasa menjadi rebutan ketika malam Jumaat, setelah dihidangkan. Rumah Kak Mah agak jauh daripada surau, dalam satu Kilometer begitu. Dia menumpang anaknya atau ada sesiapa yang menjemputnya untuk ke surau. 

Sungguhpun begitu, setiap malam Jumaat atau ada majlis di surau, Kak Mah pasti ada. Dia juga aktif dengan kumpulan Yasinan Taman Yayasan. 

Suatu hari saya dapat tumpangkan Kak Mah menaiki kereta ke majlis Yasinan walimah di taman. Kak Mah merungut kerana dia terlewat tiba kerana tiada yang dapat menjemputnya. 

"Tidak apa Kak Mah. Yang penting Kak Mah datang. Bila Kak Mah datang pun orang dah suka, orang gembira Kak Mah jauh-jauh pun datang juga."

"Ya lah.. Kak Mah ni dah tua. Kak Mah haraplah kalau Kah Mah mati esok, adalah kawan-kawan yang ingatkan Kak Mah. Doakan Kak Mah."

Tersentap saya mendengar luahan hati Kak Mah. Kak Mah mengajar saya hari ini. Kak Mah berkongsi ilmu dengan saya hari ini. 

Kak Mah datang beryasinan mengharapkan doa kawan-kawan yang ikhlas kepadanya setelah dia meninggal entah esok entah bila. Kak Mah berpandangan jauh. Dia bersosial bukan sekadar mengharapkan orang akan datang ke rumahnya jika dia berkenduri kendara, bukan sekadar mengharapkan orang mengatakan dia baik, dia baik. Jauh daripada itu, dia mengharapkan doa kawan-kawan yang mungkin seorang dua rapat dengan Kak Mah dan mendoakan Kak Mah. 

Politik ahli syuga memandang jauh ke hadapan. Tidak terhenti pada balasan dunia semata, Kak Mah mengajar kita erti politik seorang ahli syurga. 

ZIARAH SAHABAT

Sebenarnya ramai kawan-kawan baik kita yang sedang sakit. Ada yang baharu masuk hospital, ada yang terlantar di rumah, ada yang bertahun hilang menyepi di rumah setelah terkena strok.

Ketika sihat, mereka adalah rakan dan kenalan rapat, (atau agak rapat) yang boleh dibawa bersembang dan bergurau senda. Namun setelah sakit, kita tidak lagi berpeluang berborak dan bertanya khabar kepada mereka.

Untuk menjadi ahli syurga, kita perlulah rajin menziarahi sahabat yang terlantar sendirian di rumah mereka. Mereka rindukan kita, mereka perlukan kita, mereka mahu bersembang dan bertanya khabar kepada kita. Mungkin setiap hari, setiap detik lintasan wajah kita menghantui mereka. Tidaklah kita tahu keadaannya. Tetapi yang pasti, sesekali wajah kita sebagai sahabatnya, akan muncul di minda, akan terlintas di fikiran mereka.

Penulis berkesempatan menziarahi Tuan Haji Sudi, ahli jemaah Masjid Buloh Kasap, Surau Batu Lima dan sesekali menjengah ke Surau Taman Yayasan, tempat saya bertugas. Selalu berulang alik ke masjid dengan motorsikal tuanya, tua seusia dengan usianya juga. Kakinya kesejukan sering dipakaikan stokin untuk tiap kali solat, tiap kali bersua.

Kini setahun lebih Haji Sudi terlantar di rumah usangnya di Kampung Batu Lima. Kedatangan saya sudah tentu memberi kegembiraan besar kepadanya. Titisan air mata tidak dapat dibendung, rindu seorang sahabat kepada sahabatnya dijelmakan dalam pelukan erat kasih makhluk. Tidak perlu banyak berbicara, hanya heningan doa dan memohon kemaafan agenda utama dilahirkan.

Saya percaya ziarah ringkas seperti ini mendekatkan saya dengannya. Ia begitu erat, Mereka yang terlantar sebegitu, tiada lain ingatan selain doanya dilangsungkan kepada kita juga. Taubat dan istighfar mereka terlalu banyak, zikir dan al-Quran mereka juga terlalu banyak sebelum mereka kembali bertemu Allah.

Alangkah beruntungnya ziarah sahabat seperti ini menjadi agenda politik pribadi untuk melamar syurga Allah yang maha luas.

Seorang rakan lain, Haji Rahim juga telah setahun lumpuh dan tinggal di rumahnya ditemani isteri. Sempat saya singgah di Segamat Jaya untuk bertanya khabar. Alhamdulillah, Allah berikan dia kekuatan untuk kembali pulih. Sudah mula boleh bergerak menggunakan tungkat kerusi, walaupun isteri masih perlu sentiasa mengawasi pergerakannya.

Ia tidak mudah untuk kembali pulih sepenuhnya. Kekuatan semangat dan keazaman tinggi berupaya memulihkan lumpuh sebelah badan Haji Rahim. Pelukan erat sesama kami sudah cukup untuk melepaskan rindu sahabat dengan sahabatnya. Kami datang bukan kerana kepentingan politik, tetapi kami datang semata-mata ikhlas atas persaudaraan sejagat.

Kami macari syurga milik Allah. Ini yang kami mampu usahakan hari ini.



Wednesday, May 4, 2016

E-BOOK ALTERNATIF KEPADA PENCINTA BUKU

Menerbitkan sebuah buku memerlukan kos yang tinggi. Malah ia perlu kelulusan dan persetujuan penerbit, dan pastinya tidak semua penerbit semudah itu menerima manuskrip anda untuk diterbitkan. Penerbit mempunyai pertimbangan tersendiri untuk memilih karya anda sebelum diterbitkan.

Kini, penggunaan e-book kelihatan lebih mudah, murah dan meluas. Ia bukan hanya untuk pasaran tempatan malah seluruh dunia boleh membeli buku. Bagaimana jika kita memulakan sesuatu untuk menjadi kaya di dunia dan akhirat melalui penggunaan e-book

Op.. idea terhenti di sini dulu.. Kita sambung kemudian.


Tuesday, May 3, 2016

SESI PEMBENTANGAN



Bermula sesi pembentangan kertas kerja di dalam kelas. Bermula sesi komen dan hujahan bagi memantapkan kefahaman dan pembentukan mesej dalam minda dan sikap pelajar. Ia mudah tapi unik. Ia sukar tapi pelik.

Selamat membentang kertas kajian masing-masing. Binalah pengalaman untuk membina karektor dalam diri kalian.

KAWAN DI DUNIA, KAWAN DI AKHIRAT

Semahunya kita mencari kawan bukan hanya sebagai peneman di dunia, malah menjangkau ke akhirat. Mereka tentunya yang beriman dan bisa membantu kita ke jalan yang benar, menasihati kita sebaiknya, membantu dan mereka ghairah untuk menyelamatkan kejatuhan kita. Mereka adalah rakan sejati. Mereka bukan sekadar kawan untuk mencari makan, bukan sekadar kawan untuk bersuka-suka, bukan sekadar kawan untuk berkongsi rasa dan citarasa, malah kawan yang tulus ikhlas berkawan semata-mata kerana Allah.

Allah perintahkan kita berkawan, kita pun berkawanlah. Allah perintahkan kita menjadi baik sesama kawan, kita pun menjadi baik sesama kawan. Kita rela sabar dan reda dengan kawan-kawan yang ada masalahnya, kita rela sabar dan memaafkan kawan yang ada kesnya, kita rela menerima kawan pada ketika kawan itu amat perlukan kita. Dan jadilah kita kawan sejati, jadilah kita kawan yang membahagiakan kawan. 

Kawan itu tetapnya di hati sampai bila-bila. Bila kawan itu sakit, doanya panjang kepada kawan semoga kawan itu sembuh. Bila kawan itu gembira menyambut menantu, kawan ini turut gembira bagaikan mendapat menantu sama. Bila kawan itu tersenyum, kawan ini juga tersenyum melahirkan kegembiaraan. Dialah kawan sejati.

Lagi manis, bertambah manis bila mana kawan itu hadir pada saf-saf pertama berjemaah di masjid. Lagi manis dan bertambah manis, bila mana kawan itu sama-sama membaca al-Quran di dalam halaqah, lebih manis juga kawan itu yang sering membetulkan bacaan dan kesilapan kecil ketika ayat-ayat Allah dibacakan. Alangkah manisnya punyai kawan seperti ini. 

Kawan kita ini mahu sahaja kita bawanya ke syurga bersama-sama.

ٱلۡأَخِلَّآءُ يَوۡمَٮِٕذِۭ بَعۡضُهُمۡ لِبَعۡضٍ عَدُوٌّ إِلَّا ٱلۡمُتَّقِينَ 

(Kawan-kawan pada hari itu (kiamat) mereka saling bermusuhan kecuali orang yang bertakwa) (Al-Zuhkruf: 67)


Thursday, March 31, 2016

J MIZAN; KU MEMBAWA DIRI


Kekecewaan yang cuba dilahirkan dengan rasa hati yang mendalam, diadun dengan bait puitis yang mengasyikkan. Lagu dengan irama Hindustan klasik tentunya memberi kesan tersendiri pada keindahan lagu ini. J Mizan, nama lama dalam industri seni suara tanah air yang usah diperkecilkan kelunakan suara lelakinya.


Jauh ku berjalan sendiri
untuk mencari tenang jiwa
yang kini selalu terganggu
desakan hati yang luka
pedih terasa

Mungkin mengembara menghilangkan
segala peristiwa yang lalu
kisah yang penuh derita
antara kita berdua
kecewa cinta

Ini semua bukannya salahmu
begitu juga bukannya padaku

Hanya ku berpesan padamu
jangan kau hampakan dirinya

Anggaplah diriku ini
sudahlah tiada lagi
di dunia ini
tinggallah kasih
tinggallah sayang
kumohon pergi
membawa diri

Wednesday, March 30, 2016

PROJEK YANG PERLU DIBUAT

Banyak, terutamanya fokus pada penjanaan pendapatan, termasuklah;

1. Guru Agama
2. Masjid/bendahari
3. Industri
4. Pusat latihan
5. edu tourism
6. buku dan buku
7. tak perlu buat semua, just tidur dan tidur..

Pilihan nombor tujuh itulah yang membunuh diri sendiri.

Wednesday, March 23, 2016

GERHANA DALAM DIRI

Gerhana berlaku lagi. Kali ini gerhana bulan pada 23 Mac 2016 bermula jam 7.21 malam. Khutbah apa yang hendak disampaikan, bukankah baharu sahaja gerhana matahari berlak pada 6 Mac lalu?

Allah membuka ruang seluasnya untuk saya menekankan aspek kiamat dan kematian. Ia sentuhan yang sungguh indah untuk diri ini dan untuk rakan jemaah. Allah memudahkan semudah-mudahnya saya membuka tafsir surah Al-Qiyamah sebagai lagang utama berkhutbah.

Mahu saya bawa sebuah keretapi besar untuk membawa rakan-rakan jemaah dan ahli keluarga semua merentasi padang mahsyar yang dahsyat menyeberangi Titian Sirat untuk masuk terus ke dalam syurga! Itulah harapan kami, jika itulah yang dapat kami lakukan di mahsyar kelak?

Adakah termungkin sedemikian terjadi?

Kami mahu masuk ke syurga Allah beramai-ramai, bergerombolan gerombolan dengan jemaah kami dan ahli keluarga kami. Kami mahu sangat-sangat semuanya kami ini selamat ke syurga, terhindar dan terlindung daripada azab mahsyar, azab mizan, azab titian sirat dan jauh sekali mencecah sedetik pun ke dalam neraka. Kami hanya mahu ke syurga Allah yang maha luas. Itulah kehendak dan harapan kami.

Jom kita AMIN sama-sama.

Thursday, March 17, 2016

BERSEDEKAH PADA SETIAP HARI

Niat dan keazaman kita hari ini adalah untuk bersedekah pada setiap hari.

Sedekahlah walaupun sedikit, sedekahlah walaupun hanya sebuku roti, sesikat pisang dan sebiji betik. Sedekahlah walau hanya seringgit dua. Dan seeloknya dibuat pada awal pagi..

Saya berazam untuk bersedekah dan terus bersedekah...

Ya Allah bantulah niat dan tekad hamba-Mu ini.

Amin

Thursday, March 10, 2016

RANGKA TEKS KHUTBAH GERHANA.. dirangka dan disampai dua yang berbeza

Khutbah gerhana
  

 تَبَارَكَ ٱلَّذِى جَعَلَ فِى ٱلسَّمَآءِ بُرُوجً۬ا وَجَعَلَ فِيہَا سِرَٲجً۬ا وَقَمَرً۬ا مُّنِيرً۬ا (٦١) وَهُوَ ٱلَّذِى جَعَلَ ٱلَّيۡلَ وَٱلنَّهَارَ خِلۡفَةً۬ لِّمَنۡ أَرَادَ أَن يَذَّڪَّرَ أَوۡ أَرَادَ شُڪُورً۬ا (٦٢)
Gugusan bintang-bintang, matahari dan bulan yang bersinar. Malam dan siang silih berganti kepada mereka yang mahu mengambil ingatan dan mahu bersyukur.

وَٱلشَّمۡسُ تَجۡرِى لِمُسۡتَقَرٍّ۬ لَّهَا‌ۚ ذَٲلِكَ تَقۡدِيرُ ٱلۡعَزِيزِ ٱلۡعَلِيمِ (٣٨)وَٱلۡقَمَرَ قَدَّرۡنَـٰهُ مَنَازِلَ حَتَّىٰ عَادَ كَٱلۡعُرۡجُونِ ٱلۡقَدِيمِ (٣٩) لَا ٱلشَّمۡسُ يَنۢبَغِى لَهَآ أَن تُدۡرِكَ ٱلۡقَمَرَ وَلَا ٱلَّيۡلُ سَابِقُ ٱلنَّہَارِ‌ۚ وَكُلٌّ۬ فِى فَلَكٍ۬ يَسۡبَحُونَ (٤٠)
Matahari beredar di atas orbit yang ditentukannya. Itulah ketentuan Allah yang Maha Perkasa lagi Bijaksana. Bulan juga telah ditentukan orbitnya ke tempat kembali. Matahari tidak bisa mendahului bulan, dan malam tidak bisa mendahului siang. Semuanya beredar atas ufuk (landasan) yang ditentukan.

 Maksud Hadis:

Sesungguhnya matahari dan bulan itu tanda-tanda daripada kekuasaan Allah. Ia tidak terjadinya gerhana kerana kematian atau kelahiran seseorang. Apabila kamu melihat gerhana, maka berdoalah kamu kepada Allah, bertakbirlah, solatlah dan bersedekahlah.

أَفَلَمۡ يَنظُرُوٓاْ إِلَى ٱلسَّمَآءِ فَوۡقَهُمۡ كَيۡفَ بَنَيۡنَـٰهَا وَزَيَّنَّـٰهَا وَمَا لَهَا مِن فُرُوجٍ۬ (٦) وَٱلۡأَرۡضَ مَدَدۡنَـٰهَا وَأَلۡقَيۡنَا فِيہَا رَوَٲسِىَ وَأَنۢبَتۡنَا فِيہَا مِن كُلِّ زَوۡجِۭ بَهِيجٍ۬ (٧) تَبۡصِرَةً۬ وَذِكۡرَىٰ لِكُلِّ عَبۡدٍ۬ مُّنِيبٍ۬ (٨)
Qaf ayat 6 - 8
Tidakkah kamu selidiki bagaimana langit di atas sana Kami bina dan hiasi dengan segala cakerawala tanpa retak sedikitpun? Bagaimana pula bumi kami pasakkan dengan gunung ganang yang kukuh dan Kami tumbuhkan tumbuhan yang indah dipandang mata? Untu menjadi pengajaran dan ingatan kepada tiap hamba yang mahu kembali kepada Allah.

قُلۡ أَرَءَيۡتُمۡ إِن جَعَلَ ٱللَّهُ عَلَيۡڪُمُ ٱلَّيۡلَ سَرۡمَدًا إِلَىٰ يَوۡمِ ٱلۡقِيَـٰمَةِ مَنۡ إِلَـٰهٌ غَيۡرُ ٱللَّهِ يَأۡتِيڪُم بِضِيَآءٍ‌ۖ أَفَلَا تَسۡمَعُونَ (٧١) قُلۡ أَرَءَيۡتُمۡ إِن جَعَلَ ٱللَّهُ عَلَيۡڪُمُ ٱلنَّہَارَ سَرۡمَدًا إِلَىٰ يَوۡمِ ٱلۡقِيَـٰمَةِ مَنۡ إِلَـٰهٌ غَيۡرُ ٱللَّهِ يَأۡتِيڪُم بِلَيۡلٍ۬ تَسۡكُنُونَ فِيهِ‌ۖ أَفَلَا تُبۡصِرُونَ (٧٢) وَمِن رَّحۡمَتِهِۦ جَعَلَ لَكُمُ ٱلَّيۡلَ وَٱلنَّهَارَ لِتَسۡكُنُواْ فِيهِ وَلِتَبۡتَغُواْ مِن فَضۡلِهِۦ وَلَعَلَّكُمۡ تَشۡكُرُونَ (٧٣)
Surah al-Qasas: 71
Katakanlah, jika Allah memanjangkan malam kepada kamu sehingga hari kiamat, siapakah TUhan selain Allah yang bisa mendatangkan cahaya? Tidakkah kamu mendengar? Katakanlah, jika Allah menjadikan bagi kamu siang sepanjang masa hingga hari kiamat, siapakah Tuhan selain Allah yang bisa mendatangkan malam untuk kamu berehat? Tidakkah kamu berfikir? Maka dengan rahmat Allah, DIA menjadikan bagi kamku malam dan siang agar kamu boleh berehat pada malam hari dan mencari nafkah kehidupan pada siangnya semoga kamu bersyukur. (Al-Qasas 71- 73)

Gerhana berlaku atas ketentuan Allah tepat pada masanya dari jam, minit dan saatnya sekali. Allah menjadikan gerhana daripada siang menjadi gelap, matahari yang bersinar tertutup diliputi bulan yang lebih kecil hingga menggelapkan bumi seketika. Bukankah itu tanda kekuasaan Allah.
Maka Allah yang maha berkuasa juga dapat memusnahkan alam yang luas lagi indah ini, dengan sekali gus apabila tiba waktunya. Apabila tiba noktah kiamat ditentukan, maka akan dihancurkan bumi ini tanpa sebarang bantuan yang upaya dicipta manusia lagi.

Hari ini dunia barat mula percaya akan saat kiamat itu, mereka menghasilkan filem-filem berdasarkan kisahan kehancuran yang disebut oleh al-Quran dan hadis; lahirlah antaranya filem Armagadon, 2012, dengan berbagai teori kemusnahan alam yang terjangkau akal memikirnya.


فَإِذَا نُفِخَ فِى ٱلصُّورِ نَفۡخَةٌ۬ وَٲحِدَةٌ۬ (١٣) وَحُمِلَتِ ٱلۡأَرۡضُ وَٱلۡجِبَالُ فَدُكَّتَا دَكَّةً۬ وَٲحِدَةً۬ (١٤) فَيَوۡمَٮِٕذٍ۬ وَقَعَتِ ٱلۡوَاقِعَةُ (١٥) وَٱنشَقَّتِ ٱلسَّمَآءُ فَهِىَ يَوۡمَٮِٕذٍ۬ وَاهِيَةٌ۬ (١٦) وَٱلۡمَلَكُ عَلَىٰٓ أَرۡجَآٮِٕهَا‌ۚ وَيَحۡمِلُ عَرۡشَ رَبِّكَ فَوۡقَهُمۡ يَوۡمَٮِٕذٍ۬ ثَمَـٰنِيَةٌ۬ (١٧) يَوۡمَٮِٕذٍ۬ تُعۡرَضُونَ لَا تَخۡفَىٰ مِنكُمۡ خَافِيَةٌ۬ (١٨)

Apabila sekali sahaja ditiupkan sangkakala, diangkatkan bumi dan gunung ganang lalu dihancur leburkan dengan sekali hentaman sahaja, maka terjadilah kiamat pada ketika itu, lalu terbelahlah langit kerana langit itu menjadi lemah. Para malaikat di penjuru langit dengan lapan malaikat menjunjung arasyh di atas kepala mereka. Dan pada hari itu kamu dihadapkan di hadapan Tuhanmu tiada suatupun yang tersembunyi lagi. (al-Haqqah)

GERHANA MATAHARI 9 MAC 2016

20 tahun lalu kami lalui pengalaman gerhana matahari penuh ketika masih bertugas di Sabah. Kami ke Kudat semata-mata mahu menghayati suasana ini yang kali pertama dilalui. Ia sukar hendak digambarkan kegembiraan dan kesyukurannya. Allah yang Maha Tahu.

Gerhana kali ini adalah ulangan 20 tahun lalu dan mungkin kali terakhir kita bersolat gerhana dan berkhutbah gerhana matahari. Surau al-Muhajirin ternyata tidak menghampakan dengan ramai jemaah yang hadir dan sarapan sesudah solat juga disedikan. Terbaik.

Dalam khutbah gerhana saya nyatakan beberapa perkara, termasuklah

1. Aturan Allah pada gerakan cakerawala-Nya adalah tetap dan konsisten. Fenomena gerhana terjadi adalah ulangan bertapa usia kita makin meningkat, dan kali ini telah 20 tahun berlalu ukuran waktunya.

2. Gerhana terjadi bukan kerana kematian atau kelahiran seseorang. Baginda Nabi s.a.w seorang saintis terbijak yang memahami gerakan alam ini walaupun baginda tidak mengajar geografi secara khusus. Baginda tidak sama sekali mengaitkan gerhana dengan kewafatan anakanda Baginda, Ibrahim. Jika kita berada pada tempat itu, tentunya semudah logik akal untuk mengiyakan gerhana dengan kematian insan dikasihi sebagai tanda sedih. (Lalu kita sering tertanya kenapa pula apabila ada kematian orang tertentu dan hujan pun turun, maka semudah itu juga kita mengatakan hujan itu turut bersedih atas pemergian insan itu.. Tidakkah itu pelik jadinya?

3. Gerhana ada kaitan langsung dengan usia dunia yang sudah sampai ke penghujungnya. Kiamat pasti berlaku, pasti. Bahkan pemikir barat sendiri mengakui hakikat kiamat sebagai suatu yang pasti, cuma punca kemusnahan itu diandaikan dengan berbagai punca. Maka lahirlah filem 2013, Armagadon dan lain-lain menggambarkan kemusnahan alam; yang sebenarnya kita tahu Hollywood banyak merujuk ceritanya daripada al-Quran dan Hadis sendiri.

4. Barangkali kita rasakan kiamat itu masih jauh dengan kita. Ia mungkin jauh lagi dan lambat masanya. Tetapi ajal tidak pernah berhenti mengintai manusia, tidak kenal usia tua atau muda. Mati itu pasti dan tiba saatnya tidak dilengahkan sedetik dan tidak pula dicepatkan sedetik juga. Ada kalanya orang yang sakit tidak meninggal, sebaliknya orang yang menjaga orang sakit itu mati terlebih dahulu. Dan, sudahkah kita punyai harapan terbaik ketika kematian menjemput kita, untuk kita boleh bernaung di bawah naungan Allah.

5. Kita bersyukur kerana kita punyai kawan-kawan jemaah di sini yang sungguh baik, boleh berjemaah bersama-sama, boleh bersenda gurau tanpa mengambil hati.. dan kita harapkan kawan-kawan inilah yang akan membantu kita untuk kita terus menjadi insan terbaik di sisi Allah. Rakan-rakan sebagai penyubur jiwa untuk kekal dalam amal Islami.

6. Ya Allah ampunilah dosa kami...


Sunday, March 6, 2016

PRIHATIN KETIKA MENGISI MINYAK DI PETROL STATION

Berilah sedikit keprihatinan kita ketika memasuki petrol station untuk mengisi minyak. Ia baik untuk pertimbangan diri kita sendiri dan pengguna lain.

1. Bagi kenderaan petrol, gunalah pam untuk petrol sahaja, bukannya gunakan pam untuk diesel/pertol. Ini kerana kebanyakan stesyen minyak tidak menyediakan banyak pilihan kepada kenderaan diesel. Mungkin satu sahaja yang diletakkan di bawah bumbung. Oleh itu, jika ada pilihan, pengguna kenderaan petrol gunakanlah pam untuk petrol sahaja. Berilah peluang kepada kenderaan diesel menggunakan pam untuk mereka.

2. Mungkin ada yang bertanya, pam diesel ada disediakan diluar, petak terasing dan tersendiri kenapa perlu menggunakan pam di bawah bumbung? Jawabnya ialah kerana kebanyakan pam diesel di luar adalah untuk kegunaan kenderaan berat seperti lori dan bas. Oleh itu, kepala saluran minyak ke tangki adalah lebih besar sesuai untuk diisi pada tangki yang besar. Kepala saluran minyak ini tidak sesuai untuk kenderaan kecil seperti SUV atau sedan diesel, sebab itulah pengguna diesel akan menggunakan pam di bawah bumbung.

3. Elakkan memakir kenderaan di pam minyak sedangkan anda mahu mengeluarkan duit di mesin ATM sebelum mengisi minyak. Ingat masa anda berbaris di ATM itu, mungkin 4 - 5 kenderaan sudah dapat melangsaikan urusan mereka untuk mengisi minyak. Sebaiknya pakirlah di tempat pakir luar jika mahu mengeluarkan duit dari ATM dan masuklah ke pakir pam ketika telah sedia.

4. Elakkan daripada memakir di pam jika anda masih mahu membeli barangan dan alatan di kedai minyak. Apa yang penting ialah kita ingin memastikan kelancaran dan kecepatan waktu orang lain tidak terganggu oleh kerana tabiat kita seperti itu.

5. Stesyen minyak adalah tempat pengguna bergerak dengan pantas dan selamat, Oleh itu, pastikan kita tidak mengganggu kepantasan orang lain, pastikan juga keselamatan pengguna lain ketika mengisi minyak. Matikan enjin dan tidak lagi merokok ketika memasuki kawasan ini.

6. Sentiasalah melemparkan senyuman kepada pengguna dan petugas. Tidak perlu dikenal semua orang baharu mahu ditegur, cukup dengan menegur sepatah dua bagi menceriakan keadaan dan turut membahagiakan orang lain.


Thursday, February 18, 2016

OLA BOLA

Menonton filem OLA BOLA memberi kesan tersendiri kepada saya.

1. Tahniah kerana penonton dihidangkan kisah yang lain daripada filem yang biasa ditonton. Ia kisah bola bukan kisah cinta dan konflik rumah tangga atau cerita hero-hero bikinan yang memualkan.

2. Filem ini berjaya menguktip RM8 juta sehingga kini dan ia masih mendapat sambutan. Filem yang baik tidak perlu pelakon popular, tidak juga perlu artis seksi sebagai hidangan mata, sedangkan lakonan hampeh sebegitu sahaja.

3. Era 80an dan sebelumnya, dunia sukan Malaysia diisi oleh pelbagai kaum. Tiada ada rasis dalam sukan. Bola semua orang main, baik Melayu, Cina, India dan orang Sabah. Tetapi kini, dunia sukan kita (termasuklah bola) telah didominasi kaum tertentu, adakah orang CIna sudah tidak mahu main bola lagi?

4. Peminat dan penyokong dahulu lahir semulajadi, tidak kira bangsa mereka tekal menyokong Malaysia. Ini kelebihan OLA BOLA yang berjaya menampilkan kesungguhan penyokong walaupun ada yang berdiri di luar pagar dan memanjat pokok...

5. Filem ini berjaya memaparkan realiti Malaysia, biarpun ia banyak difokuskan kepada TAUKEY berketuruan Cina, namun ia memalaysiakan rakyat dari semua kaum tanpa prajudis.

6. Bola kita dahulu jauh terkehadapan, kita menjadi juara Asia, dan kenapa kini bola kita jauh ketinggalan dalam gelanggang sendiri sahaja?

7. Kita punyai pemain yang hebat seperti Mokhtar Dahari, Soh Chin Aun, James Wong (Sabah), Santokh Singh, Khalid Ali, Chow Kok Keong, Arumugam dan mereka terbina sebagai sebuah pasukan yang mantap. Kenapa kini kita hilang kekuatan ini?

8. Pemain kita dahulu terpaksa bekerja dan bermain, mereka bukanlah pemain profesional seperti hari ini, namun kekuatan mereka jauh melebihi apa yang kita miliki hari ini.

9. Nilai kemanusiaan berjaya diserlahlah OLA BOLA, perhatikan ketika wartawan (pelakon perempuan) kali pertama bertemu TAUKEH, dia mengalirkan air mata. Gembira dan teruja dengan kehebatan yang dilalui TAUKEH untuk berjaya dalam dunia sukan. Begitu juga ketika adik TAUKEY menyebut dia lulus semua A dalam MCE tetapi masih rela bekerja di rumah menjahit baju dan menoreh getah, ia amat tersentuh.

10. Realiti 80an berjaya diserlahkan sebaiknya, perhatikan rumah kongsi usang, suasana kebun getah, alatan mesin getah, tv dan radio, fun fair, kostium yang digunakan, kilang kain, ladang kelapa, monyet, malah keletah anak-anak India yang benar-benar menjiwai semangat pada ketika itu.

11. Dialog ringkas dan padat sudah cukup untuk menjiwai watak dan masa; Kalau dah siang baru nak menoreh, susu pun dah tak nak keluar. Balik lah.. Ia adalah realiti dan ilmu yang perlu difahami dalam dunia kecil penoreh getah.

12. Lori hijau mengangkut kelapa itu kurang sesuai, kerana jarang kita dapati lori berwarna seperti itu wujud pada era 80an. Mungkin lori merah sesuai, atau lori hitam sahaja.

13. Sukan melibatkan politik, walaupun politik seharusnya tidak menjejaskan sukan. Hari ini, politik telah menjahanamkan sukan, itu yang pasti.

14. Filem ini perlu ditonton sehingga habis, usah keluar panggung lagi selagi tidak tamat. Ada adegan yang hendak ditunjukkan pada babak akhir. Ia menarik. Malah saya sendiri mahu membaca semua nama-nama pelakon dan belakang tabir yang dipaparkan, namun tidak mungkin terbaca kerana ia terlalu ramai dan banyak.. Saya teruja melihat setiap keping foto lama dipaparkan. Ada Mohktar Dahari, Soh Chin Aun, Santokh Singh, Perdana Menteri Hussin Onn dan lain-lain. Ia sebuah dokumen sejarah. Dan babak terakhir untuk menyatakan BOS itulah yang menjadi pengulas langsung pada perlawanan Malaysia-Korea... gol gol gol....

15. Pandangan udara pada alam fauna Malaysia dengan hutan dan sawah padinya sudah cukup untuk menanamkan rasa kasih cinta kepada negara. Ia amat cantik dan hati serentak terpahat pada negara ini.

16. Dua kali saya menonton OLA BOLA.

Tahniah dan terima kasih kerana mendekatkan diri untuk cintai Malaysia dan rakyatnya... (Maaf tidak kepada warga Benggala berjumlah 1.5 juta itu)

Thursday, February 4, 2016

“Najib Razak: Asia’s Worst Finance Minister 2016”.

Malaysia’s gross domestic product (GDP) grew from RM528 billion in 2009 to RM877 billion in 2015 through various initiatives under the Economic Transformation Programme (ETP) under Prime Minister and Finance Minister Datuk Seri Najib Razak’s leadership.

The economy expanded from 1.9% in 2009 to 6% in 2014 amid the global economic slowdown and other challenges.


The Ministry of Finance (MoF), in a statement today, took FinanceAsia e-magazine to task for its article titled “Najib Razak: Asia’s Worst Finance Minister 2016”.

The MoF said it was unethical for the e-magazine to make a judgment based on developments within 12 months.

It said on the contrary, Malaysia was expected to register a growth of between 4.5% and 5.5% in 2015, while its unemployment rate declined from 4.5% to 3% with 1.8 million new jobs created.
The per capita income increased from RM24,541 to RM33,572, while the fiscal deficit dropped from 6.7% to 3.2%.

“Despite uncertainty in the global economy, Malaysia is optimistic of attaining its GDP target of 4.5% this year.


“If Malaysia could register a 4.5% growth amid the economic slowdown, it would infer that Malaysia’s economy is still strong compared with other Asian countries.”

Questioning FinanceAsia’s motive in posting article which suggested that Malaysia was in the doldrums, the MoF said the report was callously released to improve its rating.

This is because in last year’s issue, the e-magazine ranked Najib in eighth spot among finance ministers of the Asia-Pacific region’s 12 largest economies, the MoF added.


“As Asia has 48 countries, does being in the 12th position make Najib the worst finance minister in the region?” – Bernama, February 3, 2016.

msn news 4/2/2016

KEMELUT

Kejadian itu memberi bekas kepada kami. Ia suatu yang sepatutnya tidak berlaku dan tidak akan terjadi, tanpa sebarang sebab dan punca. Ada punca yang mencetus kepada terjadinya kejadian, itulah neture pada logika akal yang waras.

Banyak yang boleh dipelajari;

1. Lazimnya manusia akan mudah melupakan kebaikan yang dilakukan seseorang akibat terpalit dengan satu kejelekan. Kejelekan itulah yang akan diingat dan dipahat; ibarat kemarau setahun akan hilang kesannya dengan hujan sehari. Biar sebanyak mana kebaikan dibuat, capaian yang diraih, namun kejelekan setitik itu habis menenggelamkan selautan yang baik itu.

2. Kita sering menyalahkan akibat akhir daripada sesebuah tragedi tanpa mahu mencari punca kepada kemelut yang terjadi. Punca itu sepatutnya diteliti dan diperhalusi jika tidak mampu untuk dihapuskan sama sekali. Punca kebakaran hanyalah seputung rokok yang dicampak ke belukar, yang walaupun hanya seputung rokok, tetapi itulah punca sebenar kepada kerosakan alam. Kegagalan kita mengesan punca menjadikan kita zalim terhadap tindakan dan hukuman yang dibuat.

3. Robin Hood amat dibenci oleh pemerintah kerana dia merompak harta raja-raja, sebaliknya golongan marhain berterima kasih kepada Robin Hood yang banyak membantu mereka. Islam tidak pernah menghalalkan cara, namun kezaliman pemerintah yang memerah harta dan keringat rakyat itu perlu dibendung. Dalam konteks ini, pemerintah berusaha melaksanakan keadilan, melebarkan kebaikan kepada semua orang, namun mereka tidak seharusnya lupa di celah kebaikan itu ada tersirat kejelekan yang tidak dikenalpasti.

4. Hang Tuah sebagai anak kesayangan Raja dan anak harapan Raja diperintah membunuh Jebat yang derhaka. Hang Tuah telah hilang pertimbangan diri setelah diberi ole-ole oleh raja sehingga dia tega berbunuhan dengan saudaranya Jebat. Ramai yang suka kepada Tuah, tetapi lebih ramai lagi  yang berterima kasih kepada Jebat kerana Jebat menjadi pembela kepada suatu kebenaran yang tersimpan.

5. Untuk berjaya, kita bukan hanya perlu menjadi orang yang baik-baik, tetapi juga perlu menjadi orang yang kelihatan baik dan berperangai baik.

OK terima kasih...

Sunday, November 8, 2015

ANAK PERTAMA DAN ANAK KETUJUH

Meneladani anak pertama dan anak ketujuh tentunya tidak sama.

Anak pertama di tadika hendak menghadapi peperiksaan pun, ibu minta cuti nak temankan anak. Bimbang takut anak tak boleh jawab periksa. Kalau sudah anak ketujuh, peperiksaan PT3 habis pun si bapa tidak perasan.

Anak pertama ke tadika pakai baju tak ikut hari pun sudah gelabah. (Ada hari pakai t-shirt, ada hari pakai uniform). Ibu sudah gelabah dan segera balik tukarkan baju dan siap-siapkan semula. Anak ketujuh, asal sudah dihantar masuk ke pagar tadika, itu sudah cukup.

Anak pertama masuk tadika mesti on-time, pukul 8, maka pukul lapanlah atau terlebih awal. Anak ketujuh, pukul sepuluh pun kira OK lagi sebab datang sekolah tadika juga. Tapi bila sudah darjah satu tak bolehlah dibuat sebegitu lagi..

Anak pertama awal-awal lagi dipaksa mengaji dan membaca. Dibelikan segala alatan, buku dan bahan bacaan yang berbagai-bagai untuk melengkapkan anak tadi boleh membaca, mengaji dan boleh jadi pandai. Sudah menjadi anak ketujuh, buku-buku abang-abang dan kakaknya dibalut semula untuk dibuat bacaan. Bacalah buku kakak dan abang yang dah hampir koyak dan hilang beberapa muka suratnya.

Anak pertama dipastikan ikut peraturan sebaiknya, baik pada ketika makan, ketika solat, ketika bermain di padang dan di mana sahaja. Anak ketujuh, pandai-pandailah aturkan diri sendiri. Ibu bapa dah jarang marah dan jarang kawal lagi. Dia membesar dengan persekitaran yang lebih bebas dan selesa untuk menjadi seorang budak kecil.

Anak pertama ibu dan bapa yang ajak dan temankan mereka membaca, tetapi anak ketujuh, si anak itu yang mengajak ibu dan bapa menemankannya membaca. Dan kadang kala si bapa cakap; 'Sara baca sendiri ya.. abah nanti betulkan.."

Akhirnya kita perhatikan, anak pertama lebih berdisiplin dan kehidupannya lebih terkongkong. Hendak main hujan tak boleh, hendak masuk parit tak boleh, hendak main pisau tak boleh, hendak bermain mesti bertemankan ibu bapa, sedangkan anak ketujuh lebih ceria dengan corak hidup yang lebih bebas dan dia membesar pada kehendaknya sebagai seorang kanak-kanak.

Perimbanglah antara anak pertama dan anak ketujuh.


Thursday, October 29, 2015

LANGIT PECAH, BUMI TERBELAH DAN GUNUNG GANANG RANAP

Tadarus pagi tadi, kami membaca muka terakhir surah Maryam. Ayat 90 - 92 antara ayat yang kami bincangkan, berkenaan kenyataan Allah bahawa langit bumi dan gunung ganang hampir musnah akibat daripada mereka yang mensyirikkan Allah.

Ayat ini boleh dikaitkan dengan tragedi besar yang lazimnya berlaku pada penghujung tahun; berdekatan dengan tarikh 25 Disember ketika mana umat Kristian mendewakan Tuhan Anak (JESUS) dikatakan lahir pada hari berkenaan. Menduakan Allah atau mewujudkan Anak Allah adalah kepercayaan mungkar yang terbesar dan menimbulkan kemurkaan Allah.

Akibat daripada itu ialah Allah menurunkan bala melalui kemusnahan alam seperti banjir besar, thunami, gunung berapi dan berbagai musibah lagi. Bukankah hal ini telah Allah jelaskan dalam tiga ayat dari surah Maryam.

تَڪَادُ ٱلسَّمَـٰوَٲتُ يَتَفَطَّرۡنَ مِنۡهُ وَتَنشَقُّ ٱلۡأَرۡضُ وَتَخِرُّ ٱلۡجِبَالُ هَدًّا (٩٠) أَن دَعَوۡاْ لِلرَّحۡمَـٰنِ وَلَدً۬ا (٩١) وَمَا يَنۢبَغِى لِلرَّحۡمَـٰنِ أَن يَتَّخِذَ وَلَدًا (٩٢



Langit nyaris-nyaris pecah disebabkan (anggapan mereka) yang demikian, dan bumi pula nyaris-nyaris terbelah, serta gunung-ganang pun nyaris-nyaris runtuh ranap, - [90] Kerana mereka mendakwa mengatakan: (Allah) Ar-Rahman mempunyai anak. [91] Padahal tiadalah layak bagi (Allah) Ar-Rahman, bahawa Ia mempunyai anak. [92)

Maryam 19:90~92.

Kita mohon perlindungan Allah daripada kecelakaan yang bakal mendatang bertimpa-timpa.

Wednesday, October 28, 2015

ANTARA SOLAT ISYAK DAN KULIAH MAGHRIB

Kuliah Maghrib kerap diadakan di masjid. Ada masjid yang hampir setiap malam ada kuliah Maghrib. Ada yang dua kali seminggu. Kuliah maghrib diadakan bagi mengisi ruang antara Maghrib dan Isyak dengan ilmu dan pebincangan ilmiah yang menarik.

Namun begitu, ada kalanya pengkuliah Maghrib menghabiskan masa kuliah Maghribnya agak lewat. Mungkin 10 - 15 minit setelah masuknya waktu Isyak. Malah ada yang sampai 30 minit.

Apa isu yang nak dibawa di sini?

Ibadah yang paling utama di masjid ialah solat berjemaah. Jemaah yang datang sememangnya mahu menunggu untuk solat berjemaah dan jika ada ruang masa pengisian kuliah Maghrib itu sebagai satu tambahan yang baik.

Kalangan jemaah juga ada yang musafir, yang berhenti pada ketika masuknya waktu Isyak untuk solat berjemaah. Namun dengan adanya penceramah yang melengahkan waktu, mereka terpaksa beredar, ataupun mereka solat bersendirian di penjuru masjid. Keadaan ini tentunya kurang sesuai kerana kita menarik kelebihan yang sepatutnya mereka peroleh berjemaah.

Malah jemaah yang biasa datang ke masjid juga punyai urusannya sendiri. Jika penceramah melengahkan waktu, bererti dia telah melengahkan waktu orang lain yang datang berjemaah di masjid.

Dalam banyak hal, adalah tidak wajar bagi pengkuliah Maghrib untuk melengahkan waktu orang lain dengan bahan kuliah mereka. Memadailah dengan waktu yang ada, jika sedikitpun cukup, jika panjang masanya pun cukup. Fikirkanlah kebaikan semua pihak, jangan nanti sampai ada jemaah yang tidak mahu ke masjid kerana ada kuliah Maghrib.

Bagi program khas seperti ceramah Maulid Rasul, itu tidak dipersoalkan. Ia hanya sesekali, bukannya pada setiap minggu. Kuliah Magrib bukanlah seperti mengajar di sekolah yang perlu dihabiskan silibusnya, bukannya ada peperiksaan dan ujian, bukannya ada hukuman jika tidak mengajar, maka anda didapati bersalah... Memadailah kuliah Maghrib itu sebagai mengisi ruang kosong antara waktu Maghrib dan Isyak sahaja. Kuliah Magrib di Masjidil Haram tidaklah pula dipanjangkan sampai ke waktu Isyak, jika benar pun ia terlalu penting untuk dikongsikan dengan jemaah.

Insya Allah minggu hadapan masih ada ruang untuk berkuliah Maghrib di tempat yang sama. Memadailah dengan waktu yang Allah berikan kepada kita sekadar itu sahaja.

Hargailah waktu orang lain jika anda tidak pun menghargai waktu anda sendiri.

Monday, October 26, 2015

PESANAN KEPADA PEMANDU WANITA

Wahai pemandu wanita, tindakan kalian banyak kali mengundang bahaya dan menimbulkan kemarahan pemandu lain. Usah disalahkan pemandu lain tidak sabar, tetapi ada kalanya ia berpunca daripada kita sendiri. Perhatikanlah situasi ini;

1. Kalau sudah senja atau memandu pada limun pagi, pasanglah lampu. Lampu kereta tak kena dibayar bilnya, pasanglah untuk keselamatan anda. Jika benar pun anda nampak pemandu di hadapan, mungkin juga pemandu lain tidak dapat melihat kereta My-V anda yang hitam pekat itu. 

2. Menjadi pemandu kenalah tahu menggunakan lampu tinggi (hi-beam) dan lampu rendah. Apabila di hadapan anda ada kenderaan, kenalah turunkan lampu tinggi, gunakan lampu rendah. Usah mengganggu pemandu di hadapan anda

3. Memandulah mengikut kelajuan trafik. Jika kenderaan anda merangkak di jalan raya tentunya pemandu di belakang akan marah, lebih-lebih lagi pada jalan selorong yang sukar hendak dipotong. Lajulah sikit mengikuti kenderaan di hadapan anda, usah biarkan anda yang menjadi 'kepala' kenderaan lain di belakang anda beberapa kilometer!

4. Posisi kenderaan anda hendaklah berada di tengah-tengah jalan, usah terlalu ke tepi (hampir jatuh parit) atau ke tengah melanggar garisan putih. Jika terlalu ke tepi, pemandu di belakang akan memotong anda dalam keadaan bahaya, membahayakan diri anda apabila anda terpaksa mengelak kereta yang memotong anda. Jika terlalu ke tengah, faham-fahamlah sendiri. 

5. Sudah pandai pakai kereta sendiri, kenalah pandai mengisi minyak sendiri. Usah dipandu kereta kehabisan minyak balik ke rumah dan mintakan suami tolong isikan. Suami mana tak baran kalau kena drive kereta semata-mata ke stesyen minyak!

6. Belajarlah sikit selok belok kereta. Tahu punat wiper untuk mengatasi hujan, tahu nak adjust kerusi pemandu ke hadapan atau ke belakang, tahu punat signel kiri atau kanan, tahu nak pam angin tayar, tahu sikit bila ada lampu engen menyala menunjukkan ia perlu diservic. 

7. Usah terlalu mengikut buku. Buku jadual servis perlu dipatuhi tetapi tidaklah sampai sahaja tarikhnya atau perbatuannya, maka kereta tidak boleh digunakan lagi. Tersadai menunggu servis. Panduan itu difahami 5000 KM perlu diservis tetapi tidaklah tidak boleh lebih 100KM terus dimatikan kereta di bawah garaj. Melampaulah tu.

8. Sebelum mematikan engin, pastikan semua suiz ditutup, terutamanya suiz lampu. Ia sering kali terbiar dan memakan bateri kereta yang akhirnya menyusahkan anda juga.

9. Kunci kenderaan anda dengan selamat, pastikan kunci di dalam tangan anda atau di dalam beg anda sebelum ditekan punat kunci (bagi kenderaan lama). Sering terjadi kunci tertinggal di dalam kereta sedangkan tangan anda telah menekan punat kunci di pintu kereta dan sekali lagi kereta anda kena dikorek...

Dan nasihat kepada pemandu lelaki.. (JIKA ADA laa)

FANTASI DAN REALITI

Antara angan-angan dan realiti tidak sama.

Pernahkan anda lalui situasi seperti ini?

1. Dalam perjalanan pulang ke rumah, anda berangan menemui isteri dengan peluk cium dan ucapkan penghargaan terima kasih selama anda berpergian. Anda bayangkan akan memeluk erat isteri anda dan melahirkan rasa kasih dan sayang tidak terhingga. Dan anda berangan untuk membawanya keluar makan lewat hari itu.

Setibanya di rumah, isteri anda tiada. Tunggu hampir sejam juga belum muncul. Telefon handset-nya, tiada berjawab, bateri mati barangkali... Dan hanya selepas itu baharulah isteri anda muncul...

Maka angan-angan tadi suram dan bertukar menjadi duka dan mencuka.

2. Ketika menjemput anak pulang dari sekolah jam 1.30 petang, anda berhasrat membawanya ke kedai makan mengenangkan kepenatan dia bersekolah dan anda sendiri belum makan tengah hari lagi. Setiba di sekolah anak anda tidak muncul. Sejam berikutnya baharu anda menemuinya bermain komputer di bilik bacaan sekolah.

Angan-angan anda musnah. Suka bertukar duka.

Realitinya, sebegitu. Tidak semua angan-angan baik yang kita rancang akan menjadi realiti yang indah. Malah ada yang lebih tragis apabila menterjemahkan realiti daripada fantasi.

(Kembali menulis di BLOG setelah FB kelihatan lebih banyak info dan melekakan)

Monday, August 26, 2013

KEBIASAAN DAN KEPERLUAN..

Kebiasaan kita membeli barangan itu dan ini membuatkan kita alpa. Setiap kali memasuki pasaraya, troli yang dibawa bagai sedia menerima bahan dan baranang biasa yang dibeli. Tangan bergerak pantas tanpa perlu berfikir mengaut barangan itu dan ini memenuhkan troli. Akhirnya banyak juga barangan yang sampai di rumah, tidaklah digunakan sepenuhnya.

Menguruskan sebuah majlis perkahwinan juga begitu. Kebiasaan menempah dan membeli kostum pengantin sebegitu dan sebegini, maka itulah juga yang dibuat oleh pasangan dan keluarga. Mak andam ditempah sehingga mencecah RM2000, ole-ole - bunga telur- sampai ribuan ringgit juga; tidak termasuk makanan sebagai asas dalam majlis kenduri. (Makanan ok, sebab itulah sebenarnya tujuan majlis diadakan).

Kebiasaan pada yang biasa tanpa berfikir sebenarnya banyak menenggelamkan ribuan ringgit pada perkara yang tidak perlu dan tidak bermakna. Ia perlu difikir semula.

Kedai bunga yang taukenya orang Cina boleh berniaga sakan. Daripada sebuah kedai kecil berpindah ke sebuah kedai baru yang lagi besar. Barangannya tentulah orang Melayu juga yang beli. Tidak orang Cina sama sekali.

Kebiasannya kitalah juga yang mengkayakan orang lain, tidak pada sesama kita.

Monday, June 17, 2013

GUNDAH

Gundah bersemuka angin
tanpa awan
tanpa hidung dan mata

Gundah bersemuka ateh
along dan sapa sapa
restu redha
sisi Kaabah gah
menepuk dada
lantai
doa panjang jela
untuk damai bahagia

Gundah buana
alam putar
tanpa henti

dan aku di sini, cuma..

Thursday, May 23, 2013

Aku boleh tulis apa sahaja sebab tak ada lagi pengikut dan pembaca blog aku lagi

Betul tak macam tu?

Blog dah tertinggal dan ditinggalkan. Ia popular pada PRU 12

PRU 13 FB dan twitter dan lain-lain yang lebih ringkas dan mudah mengambil tempat..

So, blog ini hanya jadi sebahagian daripada muzium sejarah.

tak apalah.. ruang masih ada, gunakanlah sebaiknya.

DULU DAN KINI

DULU bila ada yang terbaring menghalang laluan sultan itu adalah Melayu, maka orang-orang Um pun katalah.. tengok tu, Melayu sahaja bersusah payah bergadai nyawa, sedangkan Cina tak buat apa pun.. tepuk tangan sahaja..

Kini si AA ditahan, ramai pula CIna yang terlebih prihatin dan terkena tangkap berbanding Melayu, amacam UM nak cakap apa pula ya...

KUASA

Apabila saya berkuasa menentukan had gaji saya, maka tentunya saya akan naikkan bukan sahaja tiga kali ganda, malah tujuh puluh kali ganda daripada gaji asal.. Ok la tu.. sebab keadaan hari ini telah banyak berubah dengan apa yang ada sepuluh tahun lalu...

amacam, ok kan...

Friday, April 19, 2013

SATU ANALOGI

Kita selalu dimomokkan bahawa

Tuesday, March 12, 2013

MENGEJAR MIMPI

Bagaikan mengejar mimpi dengan sedikit kudrat, arus baru terjun ke paya luas. mengherdik dan menghina apa yang dibangunkan selama ini.

Bagaikan mengejar mimpi dengan kekecewaan yang masih berbaki

Bagaikan mengejar mimpi dengan restu ayah emak yang belum pasti

Bagaikan mengejar mimpi dengan sabuah famili besar hendak dinafkahi..

Ah.. aku bermimpi, bukan realiti..

Realitinya aku mahu kecapi..

Monday, December 31, 2012

SESEKETIKA..

1. Gunung apa yang telah menjadi janda?

2. Kenapa ahli sejarah botak rambutnya di bahagian belakang dan seorang profesor botak di bahagian depannya.

3. Bagaimanakah mahu tahu bahagian depan pokok dan bahagian belakang pokok?

4. Apakah kesamaan ampaian jemuran dengan sebuah handphone?

5. Buah nenas banyak matanya tetapi bertangkai. Buah apa pula yang banyak mata tetapi tidak bertangkai?

6. Benda apakah yang jauh di mata tetapi dekat di hati?

7. Apakah perbezaan antara seluar panjang dengan kacang panjang?

8. Seekor katak boleh melompat 5 meter. Untuk menyeberangi sebuah sungai seluas 50 meter, berapa kalikah katak itu melompat?

He he... cuba jawab...

Tuesday, December 18, 2012

MASIH SEPERTI DULU

Menjelang PRU 13, media utama kita masih juga seperti dulu. Mengulang benda yang sama untuk menghentam pihak lawan. Isu kafir mengkafir masih dilontarkan kepada penonton, selain dari pemaparan luar biasa 'kelemahan' dan 'keburukan' pembangkang.

Tanpa disedari sebenarnya penonton telah jelak dan terlalu muak dengan pemaparan isu sepeti itu. Bukan kerana kita tidak menyokong kerajaan, tetapi tindakan melulu menghentam pembangkang, membawa isu basi kepada penonton adalah suatu tindakan yang tidak bermoral dan sudah ketinggalan zaman pada era fb dan twiter ini.

Dengan asakan seperti ini, kadang kala pengundi atas pagar, dan pengundi muda mereka boleh menilai sendiri mana baik buruknya. Tidak hairan dengan penguasaan 100 peratus kerajaan mendominasi media perdana, penelanjangan luar biasa di luar batasan akal, menyebabkan pengundi muda bersimpati dengan pembangkang dan akhirnya pihak kerajaan yang rugi.

Kita amat hairan, tidak adakah juak-juak media yang lebih cerdik dan bijaksana dalam menilai 'keterbukaan' minda dan keterbukaan media dalam kalangan pengundi muda dan pengundi matang pada hari ini. Jika masih isu yang sama dipaparkan, jika keburukan yang sama didedahkan, orang ramai akan beralih angin ke pihak lain. Pemikir media perlu lakukan sesuatu dalam hal ini.

Kita perhatikan, PM DS Najib tidak secara langsung menghentam pembangkang - sedar atas kapisitinya sebagai PM dan kedudukannya dalam negara 'demokrasi', namun juak-juak di belakang tabir yang terlebih sudu dan akhirnya mencacatkan pembawaan pemimpin nombor satu negara. Jangan dipersalahkan orang nombor satu jika BN kalah, sebaliknya pemikir di belakang tabir yang berperanan menterjemahkan sebaiknya kepada rakyat untuk mereka nilai.

Mohon maaf atas pandangan marhain yang kurang arif dalam dominasi media dan politik...

Thursday, July 26, 2012

PEMANIS

Tutur bicara lembut, belum tentu hatinya lembut dan lunak.

Sapaan yang sopan belum tentu pemikat yang baik untuk diterima.

Aturkan strategi, putarkan seluruh sistem untuk bernaung di bawahnya, maka sudah cukup untuk mengatakan ia kepada kehendak tersendiri.

Entah apa tujuan, entah apa matlamat entah apa alasan

Mungkin tidak penting alasan seperti tidak juga penting sebab dan akibat, asal semuanya kelihatan beres dan beres. Memadai tangan kanak baik dan kelihatan baik, usah pedulikan tangan kiri, usah dihiraukan seluruh tubuh yang menanggung akibat.

Pemanis, pemanis itu tetap rasanya manis walaupun pahit akibat di kemudian hari.

Wednesday, July 18, 2012

MY GIRLFRIEND

MY GIRL FRIEND ni memang cantik. Suka tengok dia senyum, suka tengok dia layan saya..

My girl friend ni baru je dilahirkan.. sebulan yang lalu..

Tapi I tak suka kalau dia kencing rata-rata, busuk..

Hai anak kucing ku... tiga ekor pula tu.. nak diletak di mana ya?

Saturday, June 30, 2012

ICIEB 2012- INTERNATIONAL CONFERENCE ON ISLAMIC ECONOMY AND BUSINESS

ICIEB 2012 akhirnya tiba.

Perancangan dua tahun lalu dengan berbagai halangan; rangka awalnya mahu bekerjasama dengan Fakultas Ekonomi, Universitas Indonesia, namun di penghujungnya tidak kesampaian.

ICIEB 2012 sempurna dirasmikan oleh Ybhg Dato' VC UiTM pada 29 Jun 2012  sesi awal pagi. Penyertaan internasional tidak seperti dijangka, namun ia memberi impak kepada kelangsungan konferens.

Ternyata banyak ruang penyelidikan dan perkongsian untuk penambahbaikan sistem dan kelangsungan perbankan Islam dan kewangannya perlu diberi penekanan. Kesedaran telah lama wujud. Hanya rantaian dan kerjasama antara negara Islam, di Asean khasnya masih belum utuh.

Teruja benar dengan sesi forum yang berjaya menemukan Dr Zakariah Abd Rashid (MIER), En Badlishah Abdul Ghani (CEO CIMB), Md Noor Ab Rahman (OSK Islamic Fund) yang dipengerusikan Dr Yeah Kim Leng (RAM Holding), mencetus perincangan hebat hala tuju dan masalah perbankan Islam dan sistem kewangannya.

Prof Dr Fauzias (UKM) pada sesi ucap utama memberi perhatian pada beban hutang dan resasi yang dialamai dunia global khasnya di Eropah; (Greec yang muflis). Di sini ruang dan peluang sistem kewangan Islam yang berasaskan 'human right' melalui zakat, sedekah dan wakaf adalah sesuatu yang terbaik sebagai pilihan dan keutamaan dalam menguruskan perekonomian dunia. Kembali kepada ahkam syariiyah yang asas.

Peserta dibawa merasai pengalaman menarik river cruse di Sungai Melaka.

Malam berikutnya sesi Gala Dinner sebagai penghargaan kepada semua peserta yang jauh dan dekat.

Tahniah kepada semua urusetia yang hebat merancang dan bekerja tanpa keluh kesah, tahniah kepada semua terutamanya peneraju utama Cik Roslina Mohd Shafi. Tahniah Ros.

Rakaman penghargaan tidak terhingga kepada Pengurusan UiTM; Dato' VC, PM Dr Omar Samat, Rektor UiTM Johor dan semua pihak pengurusan (En Badrolhisham) dan semua yang lain yang memberi impak besar kepada kejayaan ICIEB 2012 dari 29 Jun hingga 1 Julai 2012 di A Famosa.

Alhamdulillah

Tuesday, June 19, 2012

e-PENGURUSAN DI UiTM

Seharian kami bermesyuarat di Renaissance, Melaka membincangkan usaha peningkatan e-pengurusan dalam sistem pengurusan UiTM. Setiap bahagian punyai ruang penambahbaikan tersendiri.

Nampak banyak perkara yang berkaitan akademik, pembangunan pelajar, kewangan, penyelidikan dan berbagai lagi. Kalau dah ramai sangat pengguna, memang line akan jadi jem.

Monday, June 18, 2012

PIZZA HUT.. YANG HOT

Anak-anak mengajak ummi dan abahnya makan di Pizza Hut Segamat. Hari Bapa; kata mereka. Saya memang tidak berminat untuk masuk dan makan di Pizza Hut. Pengalaman pahit lalu memang perit untuk mengatakan 'ia' pada mana-mana premis Pizza Hut.

LAMBAT dan LEMBAB.

Kami masuk jam 5.40. Tunggu meja untuk dibersihkan sudah 10 minit. Tunggu mengambil order lagi 15 minit. 20 minit berikutnya baharulah muncul air minuman dan sup cendawan. Makan itu sahaja sehingga sejam berikutnya, tidak juga muncul hidangan yang diminta.

Akhirnya marah dan kesal, kami keluar jam 6.45 ketika mengejar waktu Maghrib di surau. Satu jam yang kami bazirkan di Pizza Hut.

Cukuplah kali terakhir saya masuk ke Pizza Hut...

Kisah yang sama kami lalui tahun lalu... Benci, nyampah...

Thursday, May 31, 2012

KUALA LIPIS

Kuala Lipis

Bangunan lama warisan penjajah British masih ketara mengutuhi pekan pinggiran Sungai Jelai. Bangunan klasik dengan lenggok batunya sudah cukup merakam sejarah yang terlalu lama Kuala Lipis pada 0 KM. Kami solat di Masjid Negeri berusia 100 tahun lebih, masjid yang didirikan pedagang dan ulama India yang merantau di sini. Gotong royong. Saya bisikkan kepada anak-anak, betapa besarnya pahala mereka yang membina masjid ini, dapat berjariah sepanjang 100 tahun, dengan tenaga dan wang ringgit yang dicurahkan. Untuk amal jariah, bantulah tanpa banyak bicara.

Kami menginap di Hotel Jelai, sebuah bilik besar dan sebuah bilik sederhana. Kosnya amat murah; RM75 + RM50 = RM125 semalam. Makan di dataran perbukitan, makanan sedap namun agak lambat penyajiannya. Malam itu saya keluar dengan Afif mencari roti canai dan melihat sekitar Lipeh; bandar barunya di seberang landasan keretapi berdiri megah beberapa hotel besar dan gedung membeli belah. Di utaranya pula laluan utama menghubungkan Kuala Lumpur – Gua Musang, yang tentunya laluan biasa bagi warga Pantai Timur.

Awal pagi Selasa, kami mengambil keputusan drastik. Pada mulanya mahu juga kami tinggal semalam lagi, ataupun bertolak pulang pada lewat tengah hari. Namun keretapi ekspress telah kehabisan teket, jika mahu ditunggu keesokan harinya keretapi shuttle yang bergerak jam 8.00 pagi. Mahu ditunggu, rasanya tidak berbaloi, tiada haluan hendak dituju.

Ayuh kita pulang!

Kami segera bersiap, saya belikan nasi lemak bungkus, roti canai dan nasi kerabu. Tentunya enak makanan bikinan orang Kelantan. Dan kami berangkat tepat jam 8.15 pagi. Pekan Lipis tidak sempat kami jengah sebaiknya. Hanya perjalanan ini adalah satu pengalaman dan perkongsian yang menarik.

Perjalanan itu suatu yang indah.

KERETAPI

Keretapi

Terlalu lama kami tidak menaiki keretapi. Ia menjadi asing. Awalnya saya merancang berkeretapi dengan Afif, namun ramai yang mahu ikut sama. Jadilah akhirnya ia satu perjalanan keluarga berkeretapi ke Kuala Lipis.

Kuala Lipis destinasi yang kami pilih. Tiada alasan yang kukuh hanyalah kerana itu penghujung perjalanan keretapi ‘shuttle’ yang tersedia. Keretapi shuttle adalah free sitting, tambang murah dengan dua gerabak berulang alik dari Johor Bahru ke Kuala Lipis, dan sebaliknya.

Kami menunggu di Hentian Gemas seawal jam 11 pagi, jadual berlepas pada 1.05 melewati desa dan kampung, hutan dan lading sawit berjajaran begitu mengasyikkan. Selangkah di dalam gerabak, terhimbau 20 tahun lalu ketika kami berulang alik dari Kuala Lumpur ke Alor Setar atau Pulau Pinang di Tingkatan Empat – Enam, Kolej Islam Kelang. Rentak irama dan buai yang terbuai adalah sama. Deruman dan geserannya tetap sama, walaupun kerusinya lebih selesa untuk dua-dua orang.

Gerabak yang kami duduk awalnya panas. Tiada aircond, rosak tentunya. Selepas Bahau, baharu kami berpindah sedikit-dikit ke gerabak kedua yang lebih nyaman beraircond. Perjalanan itu sendiri adalah suatu pengalaman teruja untuk anak-anak. Ia menarik sekali, terutamanya Ibrahim dan Sara yang dapat menghayati erti keseronokan berkeretapi.

Lagu Ekspress Rakyat dendangan Kembara seakan menghimbau pada ingatan masa lalu.

Membawa daku ke alam impian
Di dalam keretapi malam yang dingin

Bekalan nasi bungkus, jambu potong, kerepek dan kuih muih sekadarnya untuk kami nikmati. Namun lebih teruja makanan yang sedikit itu dapat dikongsi dengan anak-anak lain, kami makan bersama-sama dalam suasana mesra walaupun tidak kami kenal. 1Malaysia!

Wednesday, May 9, 2012

CHOW KIT: REALITI DAN FILEMESASI PADA SATU KESAMAAN


Filem Chow Kit sedaya upaya memaparkan realiti sebilangan kecil penghuninya. Ia punyai dua cerita @ dua heavy drama dalam satu wayang. Cerita satu tidak ada kaitan dengan cerita dua, usah cuba dikaitkan cerita satu dengan cerita dua kerana dua-duanya berbeza. Ia lebih memudahkan anda menontonnya.

Cerita satu pada pengkisahan gelandangan kanak-kanak Chow Kit. Mereka adalah anak kepada pelacur, anak kepada peniaga kecil yang terlibat dengan dadah dan peminta sedekah. Anak-anak telah faham apa kerja emak; "Emak pergi kerja malam ni, awak balik awal. Kunci pintu."

Anak-anak faham kerja emak walaupun sampai ke rumah tumpangan kecil mereka di atas kedai lorong-lorong belakang Chow Kit. Anak-anak seakan kena membenarkan emaknya 'bekerja' walaupun di tempat tidurnya sendiri. Oleh itu, soal emak tidak boleh disentuh, soal emak jangan dikomen oleh sesiapa. Sanggup bertumbuk bergaduh besar.

Anak penagih dadah tentunya lebih kronik, memerhati si bapa menagih dadah, meminta sedekah untuk sesuap nasi, mencuri kasut ketika jemaah bersolat. Realiti.

Penonton dipaparkan nilai kemanusiaan secara halus. Dalam gelojak 'hitam' Chow Kit, filem ini berjaya menyelitkan nilai keinsanan sejagat. Ibu pelacur tidak mahu anaknya jadi pelacur (dinodai), bapa penagih tetap sayang anaknya yang dipukul setelah mencuri, si abang menangis melihatkan adiknya demam di dalam rumah kotak di tepi sungai Gombak. Namun dalam kancah 'hitam', si anak gadis tetap tidak selamat untuk menjaga kehormatannya; dan ia berakhir dengan balas dendam, menyudahkan ceritera.

Kisah kedua berlingkar pada aktiviti kumpulan haram, pembunuhan dan penodaan berpanjangan. Untuk melontarkan sedikit pemikiran dan pertimbangan penonton, dipaparkan adegan pemerkosaan balas dendam oleh dua watak 'jahat'. Ketika penjarahan pertama terjadi; bagi menyelamatkan keadaan, bekas pelacur 'menolong' rakan yang diperkosa dengan mengumpan tubuhnya kepada seorang lelaki lain yang sedang menunggu giliran. Ini yang dikatakan 'tolong'.

Sukar hendak saya bahaskan soal hukum agama dalam pemaparan realiti Chow Kit. Mungkin dari sudut lain yang boleh dibahaskan. Konflik sosial; konflik sosial dan kaitannya dengan agama.

Masyarakat. Kebiasaan (norma) menjadi budaya, budaya sukar hendak diubah. Kelompok pelacur yang berumahtangga di situ, mencari makan dan membesar anak-anak di situ, tentulah sukar hendak mengubah gaya hidup baru; hendak mencari ruang dan peluang hidup baru. Sukar. Sukar pada pemikiran dan pertimbangan mereka di SITU. Dari sudut kita yang melihat, kita punyai beberapa pilihan lain yang mungkin senang untuk menyalahkan mereka. Senangkah mahu memindahkan rumah mangsa banjir ke kawasan penempatan baru yang lebih selamat? Belum tentu semudah itu. 

Begitu juga anak-anak yang membesar dalam situasi 'gelap', yang sebenarnya mereka tidak sedar 'gelap' itu suatu yang 'gelap', putih dan bersih itu suatu fenomena asing yang mereka tidak pernah temui. Itukan 'kerja' emak, kerja emak untuk menyara hidup seharian, biar bagaimanapun kerjaya si emak, kerjaya tetap kerjaya.  Norma berkait rapat dengan makanan dan keperluan. Aktiviti pelacuran ada permintaan, ada pelanggan yang silih berganti dan terus berkembang di mana-mana sudut dunia. Dunia Chow Kit sama sahaja di Jalan Wong Ah Fook, Johor Bahru, di Jalan Bandaran Jaya Kota Kinabalu atau di mana sahaja. Ada permintaan dan ada tawarannya. 

Saya melihat agensi kerajaan perlu melihat perkara ini dengan lebih halus. PM DS Najib tidak mungkin melihat perkara ini, tidak juga parti politik lain walaupun sesekali mereka turun padang mengambil gambar. Agensi zakat punyai peluang dan ruang luas membantu warga gelandangan sosial seperti mereka. Langkah utama ialah mendekati warga berkenaan, diberi sedikit ruang ilmu dan agama, diberi sedikit idea dan pemikiran, diberi sedikit daya fikir untuk berubah, diberi sedikit ruang dan peluang perniagaan dan kemudahan, yang akhirnya bisa merubah sebahagian kecil gelandangan sosial ummah. 

Saya sekadar berani memerhati, tidak jauh daripada itu. Beranikah kita melakukan sesuatu untuk Chow Kit dan Wong Ah Fook yang sentiasa hidang terbuka!